Wednesday, August 5, 2009

Muda saat terbaik dekati Allah

Dalam hati saya “Alhamdulillah, dia sudah mula menulis blog.” Dah lama saya nanti-nantikannya setelah agak lama sahabat saya ni seolah-olah ‘memendam’ idea mengenai remajanya itu. Itulah zaman muda, zaman yang saya kira agak gagah dan semangat untuk melakukan apa jua pekerjaan pun. Allah memberikan kita zaman muda sebagai satu nikmat yang sangat bernilai untuk kita sebenarnya. Cuba kita renungkan zaman remaja yang telah banyak kita lalui, semuanya meninggalkan pengalaman yang sangat baik untuk kehidupan kita. Daripada pengalaman itulah kita mula menjadi matang dan mula mengenali erti cabaran dan ujian dalam kehidupan.

Boleh dikatakan siapa yang tidak menikmati zaman muda memang sangat rugi. Sehinggakan orang yang sudah tua pun ingin muda kembali! Jadi pada kali ini saya nak menyentuh persolan saat muda kita. Mudah-mudahan dengan perkongsian kali ini kita lebih mengetahui apakah sebenarnya tujuan Allah memberi kita zaman muda ini. Semoga saya dan anda beroleh manfaat.

Dalam Islam, agama kita menitikberatkan zaman muda ini. Apa buktinya?

Pertama, sewaktu kita dipadang mahsyar kelak, kita akan ditanyakan tentang waktu muda kita dimanakah ia dihabiskan. Allah tidak tanya waktu tua kita. Jika kita lihat ahli syurga, semuanya Allah jadikan muda untuk merasai nikmat syurga tersebut. Kedua, ada hadis yang meyebut tentang naungan Arasy banyak disebut tentang pemuda. Antaranya, pemuda yang diajak berzina, pemuda yang menangis waktu malam dan lain-lain. Ketiga, banyak diceritakan dalam Al-Quran tentang ketaatan orang muda seperti Ashabul Kahfi, Ukhdud dan sebagainya. Begitu juga para nabi kebanyakannya orang muda. Keempat, nabi Muhammad juga bertahannuth (bersunyi diri) dalam gua Hira’ sejak muda lagi.

Ramai yang mengatakan hidup ini singkat sehingga merasakan tidak cukup waktu. para sahabat Rasulullah SAW. Mereka merasakan kematian boleh datang bila-bila masa. Mereka bersegera untuk lakukan kebaikan. Kata As Syahid Imam Hasan Al Banna: “Kerja kita lebih banyak dari masa yang ada.” Sebaliknya, manusia yang jahat juga merasakan tidak cukup masa untuk melaksanakan kejahatan. Banyak lagi yang perlu diburu oleh nafsu. Contohnya, orang Barat. Mereka kata, “life begin at forty…” . “Lelaki umpama arak . Makin tua, makin jadi!”

Hidup ini memang singkat. Kita lahir diazan dan diqamatkan. Kemudian kita pun hidup menanti waktu untuk disembahyangkan (mati). Jadi, jangkamasa hidup bandingannya hanyalah diantara waktu qamat dengan takbiratul Ihram yang pertama. Kata Sayidina Ali, “manusia tidur apabila mati, baru terjaga.” Tegasnya, kalaulah keseluruhan hidup itupun sudah singkat, apalagi muda yang hanya sebahagian daripada kehidupan lebih-lebih lagi singkat.

Banyak manusia yang tersalah anggap terhadap zaman muda ini. Ada yang mengangap muda untuk enjoy, tua nanti barulah taubat. Alasannya ialah muda hanya sekali. Sebenarnya 2 kali. Satu di dunia satu lagi akhirat nanti. Terdapat juga golongan yang menganggap muda untuk memburu kekayaan, kerjaya bukan beribadah. Itulah silapnya, jika mereka faham konsep ibadah, mungkin kerjaya mereka boleh dikira sebagai ibadah.

Semua tanggapan ini dibuat kerana tidak menjadikan Islam sebagai panduan. Semuanya untuk memenuhi kehendak nafsu semata-mata. Sebenarnya, zaman mudalah saat yang paling sesuai untuk dekati Allah kerana waktu inilah segala pekerjaan yang dilakukan dengan tujuan untuk dekati Allah akan mendatangkan keuntungan. Allah tidak meletakkan keadaan lose-win apabila manusia beribadah kepada-Nya. Semuanya dalam keadaan win-win (walaupun pada hakikatnya Allah tidak mengkehendaki sebarang kemenangan). Tegasnya, manusia akan mendapat untung dalam mendekati Tuhan. Inilah yang terbaik yang telah Allah tetapkan untuk kita.

Sebabnya?

Pertama, nafsu kita mudah dididik dan dilatih sewaktu muda. Nafsu manusia sentiasa mengajak kepada kejahatan. Lawannya adalah mujahadah. Kata Imam Ghazali, “kejahatan nafsu umpama akar pokok, lebih mudah dicabut sewaktu muda.” Banyakkanlah amalan yang mendekatkan diri dengan Allah agar nafsu kita lebih terdidik kepada kebaikan.

Nabi Muhammad SAW bersabda, “jika umur sudah mencecah 40 tahun sedangkan kejahatan mengatasi kebaikan, bersiap-siaplah masuk neraka.” Hadis ini boleh dilihat secara congak matematik. 40 – 15 = 25. Ertinya, umur 40 tahun (dalam kejahatan) tolak 15 umur (akil baligh) berbaki 25. Jadi 25 tahun dalam kejahatan. Kemudian 63 – 40 = 23. Ertinya, umur 63 (umur kebanyakan umat Muhammad SAW meninggal dunia) tolak umur 40 tahun (sipenjahat tadi mula bertaubat) berbaki 23. Jadi 23 tahun dalam kebaikan. Jadi logik kalau masuk neraka sebab lebih lama buat kejahatan daripada kebaikan.

Kedua, akal lebih mudah menerima ilmu sewaktu muda. Mengajar waktu muda ibarat mengukir atas batu tetapi mengajar waktu tua ibarat mengukir atas air. Waktu muda lebih senang untuk mengahafal, mengingat, belajar luar negara dan sebagainya.

Ketiga, jiwa orang muda lebih bersemangat waja. Orang muda lebih kuat semangat dalam mengharungi ujian. Jiwa yang kuat ini sangat diperlukan untuk mendekati Allah kerana jalannya banyak dugaan dan ujian. Perjuangan itu pahit, kerana syurga itu manis.

Keempat, faktor emosi akan memudahkan jalan mendekati Allah. Perasaan lebih mudah teransang sewaktu muda. Ini diperlukan untuk merasai kebesaran dan keindahan Tuhan. Tetapi sayangnya perasaan kita lebih banyak ingat perkara lain. Sayanglah.

Kesimpulannya, waktu muda adalah saat yang paling sesuai untuk dekati Allah. Teringat pula lagu yang pernah didendang oleh kumpulan Raihan yang menyebut 5 perkara antaranya muda sebelum tua. Jadi, janganlah kita berlengah-lengah lagi. Marilah kita sama-sama menggunakan zaman muda ini sebaiknya untuk mendekati Allah. Ingatlah, harga muda itu MAHAL disisi Allah. Seorang hamba sangat MUDAH mendekati Allah pada zaman muda jika dibandingkan dengan waktu tua. Lihatlah, betapa sayangnya Allah kepada kita kerana meletakkan sesuatu yang MUDAH pada nilai yang sangat MAHAL.