Monday, November 30, 2009

Melangkah ke husnu-zone!

InsyaAllah, kali ni saya ingin berkongsi satu artikel berkenaan bersangka baik. Artikel ni diambil dari Pelita Brunei. Memandangkan hati ini mula menunjukkan symptom2 mazmumah ni eloklah diubat dengan peringatan secepat mungkin kerana inilah tandanya hati kita sudah sakit. Moga-moga selepas ini ianya dapat membina sangkaan yang baik-baik terhadap apa yang berlaku kepada kita. Lebih-lebih lagi berbaik sangka dengan Allah s.w.t. Sesungguhnya Allah berfirman yang bermaksud:

“ Wahai orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan daripada sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian daripada sangkaan itu adalah dosa, dan janganlah kamu mengintip atau mencari kesalahan dan keaiban orang dan janganlah sesetengah kamu mengumpat sesetengah yang lain.”
(Surah al-Hujurat 49:12)

Oleh itu, teruskan membaca. Semoga yang meng’post’ lebih banyak dapat manfaat daripada yang membaca…
Mulianya sifat berbaik sangka

Hubungan baik sesama manusia khususnya antara orang Islam haruslah diusahakan dengan sebaik mungkin. Di dalam al-Qur'an, Allah subhanahu wata'ala telah menggariskan bahawa mukmin itu bersaudara. Ini bertepatan dengan firman Allah subhanahu wata'ala dalam surah al Hujuraat ayat 10, tafsirnya:

"Sebenarnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat."

Ini bermaksud, kita sebagai hamba-Nya mestilah menanamkan sifat atau sikap berhubungan baik sesama kita sebagai muslim dan juga memperkukuh dan memantapkan persaudaraan. Islam menuntut umatnya agar memelihara hubungan persaudaraan sebaik mungkin. Salah satu daripadanya ialah dengan bersangka baik dengan apa jua yang kita dengar atau pandang sekalipun perkara berkenaan kita pandang dengan mata dan dengar dengan telinga kita sendiri. Jika perkara ini timbul lebih-lebih lagi dengan perkara negatif, janganlah terus diterima bulat-bulat, jauh sekali dari terus memberikan tindak balas yang juga bersifat negatif. Selidiki akan kebenaran dan ketidakbenarannya. Seseorang yang ditimpa musibah umpamanya kecurian, akan merasakan dirinya dalam ketakutan dalam menghadapi hari mendatang kerana merasa sangat jera perkara yang sama akan berlaku dan dari sini akan timbul prasangka buruk dan yakin musibah berkenaan akan datang lagi menimpa diri dan keluarganya, di samping menuduh atau membenci segala apa yang melibatkan musibah itu berlaku. Sewajarnya mereka bersyukur dengan segala kejadian yang menimpa kerana ada rahmat di sebaliknya. Kemungkinan kejadian ini akan menjadikan mereka berhati-hati, berwaspada dan bersabar, di samping muhasabah diri dan berusaha dan mencari punca sebab kejadian berlaku.

Namun bagi mereka yang mempunyai iman yang mantap, mereka akan bersangka baik dan menganggap semua itu datangnya dari Allah subhanahu wata'ala dan yakin ada hikmat di sebalik semua yang berlaku. Apapun jua, sebagai hamba-Nya yang beriman hendaklah berpandukan kepada ajaran-Nya dan sunah Rasulullah sallallahu Alaihi wasallam.
Firman Allah subhanahu wata'ala dalam surah al Hujuraat ayat 6, tafsirnya:

"Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini - dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) - sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan."

Jauhkanlah diri kita daripada beranggapan negatif kerana andainya bersikap demikian akan menghancur dan merosakkan ukhuwah sesama kita. Kita hindarkan diri dari bersifat bersangka buruk yang ada di dalam diri seseorang, malahan juga pada saat-saat waktu akibat terpengaruh dengan keadaan persekitaran.

Dengan bersangka baik, hubungan sesama sahabat dan saudara akan terhindar dari keretakan dan pecah belah malah keharmonian akan dikecapi kerana tiada perasaan bersangka buruk bersarang di dalam hati dan fikiran kita. Selain itu, dengannya jua menghindarkan orang lain dari menimpakan keburukan kepada orang lain tanpa bukti yang nyata.

Dalam mengharungi kehidupan dan situasi kehidupan yang penuh pancaroba dan pergolakan ini, pastinya pelbagai perkara yang kita lihat sama ada perkara itu kita ingini atau kurang kita ingini, umpamanya, kita sewajarnya turut bersyukur dan berbahagia dengan kejayaan orang lain walaupun diri kita sendiri belum ke arah itu.
Janganlah kita merasakan diri kita kurang bertuah atau menyalahkan nasib kerana tidak memiliki nikmat seumpamanya. Malah jadikanlah perkara ini akan lebih membuatkan diri dan kehidupan kita sentiasa tenang dan terhindar dari berperasaan iri hati, jauh dari bersangka buruk dengan mengatakan mereka memperolehinya dengan cara yang salah dan sebagainya. Bagi mereka yang beriman ianya lebih memberikan semangat untuknya dan akan terus berusaha mengikut jejak mereka dalam meraih kejayaan kerana yakin bahawa kejayaan yang mereka perolehi datangnya dari Allah, di samping berusaha yang lebih jitu.

Bersangka buruk pula boleh mendatangkan dosa kerana tanpa asas yang kukuh mengakibatkan terjadinya sifat-sifat buruk yang lain yang merosakkan hubungan kita dengan orang lain umpamanya mencerca, mengumpat, ghibah, benci, hasad dengki, menjarakkan hubungan dengan orang lain. Seperti firman Allah subhanahu wata'ala dalam surah Al Hujuraat ayat 12, tafsirnya:

"Wahai orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan kea'iban orang dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha Mengasihani."

Berburuk sangka merupakan perkara yang amat merugikan kerana disebabkannya terhasillah dosa dan sebesar-besar pembohongan atau dusta. Berbohong atau berdusta merupakan satu perbuatan yang jika sekali dicuba akan menjadi kebiasaan atau kelaziman. Dusta seseorang yang biasa berdusta bukanlah merupakan paksaan, tetapi sudah merasa seronok berbuat demikian. Dia akan merasa puas dan bangga apabila pendengarnya merasa kagum dan terpukau.

Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh al-Imam al-Bukhari, Rasulullah sallallahu Alaihi wasallam bersabda, bermaksud:

"Hendaklah kamu selalu benar. Sesungguhnya kebenaran membawa kepada kebajikan dan kebajikan membawa ke syurga. Selama seseorang benar dan selalu memilih kebenaran, dia tercatat di sisi Allah seorang yang benar (jujur). Berhati-hatilah terhadap dusta, sesungguhnya dusta membawa kepada neraka. Selama seseorang dusta dan selalu memilih dusta dia tercatat di sisi Allah sebagai seorang pendusta."

Sebagai mukmin sejati, perkara seumpama ini hendaklah dihindari dan menyedari betapa berburuk sangka sangat tidak baik dan tidak benar dalam hubungan persaudaraan, apalagi terhadap sesama muslim. Apabila perasaan ini timbul, maka segeralah kita bertaubat dan meminta ampun kepada Allah subhanahu wata'ala. Berusaha dan cegah serta jauhi perkara demikian kerana ia berasal dari godaan syaitan yang bermaksud menyesatkan dan menyelewengkan kita dan akidah kita akan terpesong dan hancur. Kita sewajarnya memperkukuh jalinan persaudaraan antara sesama kita dan memperkembangkan sifat berbaik sangka, bukannya berburuk sangka.

Tuesday, November 17, 2009

Hikmah Daging Korban


Allahuakbar, allahuakbar, allahuabar..walillahilhamd. Ya, raya korban bakal menjelma tidak lama lagi. Kalau kita lihat dimasjid, berbagai persediaan dilakukan untuk menghadapi hari yang mulia ini seperti menguruskan hal korban, akikah dan sebagainya. Manakala para jemaah haji pula sedang menunaikan ibadah haji di tanah haram. InsyaAllah, artikel pada kali ini suka saya nak berkongsi sedikit tentang persiapan kali ini. Pernah saya terbitkan artikel ini dalam risalah Pusat Islam semasa di matrikulasi dahulu.

Jadi, apakah persediaan raya kali ini? Rasa-rasanya tentu tidak sehangat raya puasa yang lepas. Tak mengapalah jika persiapan fizikal tidak sehebat mana, tetapi bagaimana dengan persiapan mental, fikiran dan jiwa? Sejarah raya korban ni banyak berkisarkan tentang sejarah nabi Ibrahim dan anaknya nabi Ismail yang saya rasa ramai yang tahu. Inputnya tetap sama iaitu pengorbanan. Apa yang kita boleh ambil dari sempena raya korban ni? Adakah sekadar daging korban? pernah kita fikirkan hikmah di sebalik pengorbanan itu? Inilah yang kita akan bincangkan pada kali ini iaitu pengorbanan.

Pada kita pengorbanan itu sesuatu yang sukar dan mungkin terpaksa mengorbankan kepentingan diri demi sesuatu tujuan.

Sebagai contohnya sebagai pelajar. Banyak pengorbanan yang kita lakukan demi mencapai kejayaan seperti jumpa lecturer, hadir ke kuliah, buat tutorial dan berbagai lg. Namun hakikatnya untuk mencapai sesuatu yang berharga, banyak dugaan-dugaan yg kita perlu tempuhi.

Tetapi bagi umat Islam, kejayaan yang ingin dicapai adalah kecemerlangan di dunia dan akhirat. Maka, segala ibadah seperti solat, puasa, belajar (yang diniatkan kerana Allah) semuanya memerlukan pengorbanan yang sangat tinggi kerana matlamatnya ialah mencapai keredhaan Allah dan mendapat balasan Syurga.

Ketahuilah bahawa syurga itu sesuatu yang sangat mahal dan berharga. Bukan calang-calang orang yang dapat memasukinya. Hanya iman yang betul-betul kental sahaja yg dapat layak mendapatkannya.

Apa yang saya nak kaitkan dengan erti pengorbanan kali ni? Ya, semua manusia tidak dapat lari daripada pengorbanan. Lagi-lagi pengorbanan sebagai seorang muslim yang selalunya mudah kita lupakan. Apa yang kita lakukan untuk agama kita hari ni? Biar saya perincikan, apa yang kita korbankan demi Islam hari ini? Adakah sekadar solat dan puasa sahaja? Tidak cukup, itu semua baru sedikit.

Cuba kita fikirkan, dalam sehari ada 24 jam. Berapa jam yang kita luangkan untuk beribadah? Cukupkah jika hanya 20 minit jika nak dibandingkan dengan hidup di syurga yang selama-lama nya? Jika nak dibandingkan amalan kita itu untuk masuk ke syurga rasa-rasanya sudah cukupkah? kalau semua yang kita lakukan itu betul-betul sempurna tidak mengapa, yang saya bimbangkan kalau tak.

Jika anda bijak, mesti anda akan lakukan alternative seperti melakukan ibadah2 tambahan. Macam study juga, untuk menguatkan pemahaman, anda mesti lakukan alternative seperti melakukan latihan tambahan, membuat nota, berbincang dengan rakan dan sebagainya. Dengan itu barulah kita akan mudah mencapai kejayaan. Walaupun ianya susah tetapi hakikatnya itulah pengorbanan. Selalu kita diperingatkan dengan kata-kata “jangan dipandang pada pahitnya usaha tetapi renunglah pada manisnya sebuah kejayaan.”

Oleh itu saya nak ajak pembaca sekalian,
Berkorbanlah untuk melakukan amalan ibadah yang boleh membantu anda mencapai kejayaan di akhirat kerana disitulah terletaknya kejayaan yang paling manis iaitu syurga. Di syurga semua nikmatnya manis-manis belaka. Oleh itu, kita perlulah menghadapi kepahitan ujian dan dugaan ketika didunia. No pain no gain. Buatlah amalan-amalan yang dapat mendekatkan kita dengan Allah, sabarlah menghadapi ujian yang Allah berikan kepada kita kerana ujian itu pada hakikatnya semacam ajakan Allah untuk mendekatkan kita pada-Nya.
Jangan tunggu tua baru nak buat kerana waktu tu kita sudah tak berkemampuan.
Rebutlah peluang masa muda ni untuk berkorban kerana waktu inilah tenaga kita masih kuat (seperti yang saya ceritakan dalam artikel sebelum ini). Tetapi awas dalam berkorban, jangan sehingga anda sendiri yang terkorban!
Rajin-rajinlah datang ke masjid memohon keampunan kerana masjid itu rumah kepada Tuhan yang Maha Pemurah dan Maha Menerima Taubat.
Jadi segala apa yang anda pohonkan pasti diperkenankan cepat.
Akhir kata, saya mengucapkan Selamat menyambut Hari Raya AidilAdha dan selamat menjalankan ibadah “korban”!


KEJAYAAN DUNIA
bayangan kejayaan akhirat.
Selagi tidak berjaya di dunia
kita tidak akan berjaya di akhirat.
Di dunia kita menyemai.
Akhirat kita menuai.
Bolehkah kita memetik buah yang baik
jika pohon yang kering?

Monday, November 2, 2009

Kuatkan Mujahadah!!

Zikir pada petang itu seolah2 rasa lain macam. Hari-hari terakhir di matrikulasi benar-benar membuatkan ku rasa sedih. Memandangkan disini banyak kenangan bersama sahabat dalam membina ukhuwah dan bai’ah soleh bersama-sama. Ku terfikir sejenak pada nasibku sesudah memasuki alam university kelak. Pasti ianya penuh dengan rintangan dan cabaran memandangkan ujian dan dugaannya pasti berkali-kali ganda daripada apa yg ku hadapi ketika ini. Adakah aku masih dapat mengekalkan imanku? Adakah kemanisan zikir akan menjadi tawar selepas ini? Adakah aku akan mendapat sahabat2 yg begitu membangkitkan aku ketika aku lemah? Adakah lagi kata-kata tarbiah yang meningkatkan cinta pada Tuhanku?

“Salam syeikh, anta tengah fikir apa?” terkejut disapa oleh sahabat ana yg sekarang ni belajar di Mesir dari belakang dan duduk disebelahku. Petang tu orang tak ramai kat masjid. Hanya kami dan beberapa sahabat lain sedang beriktikaf di situ. Ada yang membaca al-Quran, bertafakur, usrah dan ada yg sedang sibuk mengulang kaji pelajaran di belakang. Oh, indah dan tenangnya pemandangan itu.

“Ana tengah fikir dugaan yg kita terpaksa tempuh selepas ini, ana sangat risau bila kita masuk ke universiti nanti, apa yang akan terjadi pada ana, takut2 ana tak jadi seperti yang sekarang ni. Ana dengar kawalan universiti tak lah ketat seperti dalam matrik sekarang ni. Pergaulan bebas. Perempuan boleh jumpa lelaki sesuka hati. Tiada lagi kawalan pihak universiti. Ana takut syeikh..”
Panggilan ‘syeikh’ merupakan panggilan mesra antara kami memandangkan kami saling menasihati dengan berbagai ilmu dan cara. Jadi setiap antara kami semacam ada ‘trademark’ cara tarbiah masing2 menyebabkan kami saling respect dan lagak seperti golongan ilmuwan. Kelakar jugak kalau fikirkan balik tetapi inilah manisnya persahabatan. Semakin hari, semakin rapat. Semuanya dengan nikmat ukhuwah dan petunjuk yang Allah berikan.

“jangan risau syeikh, anta lagi kuat daripada ana..” aku tersenyum. Sahabatku yg seorang ni memang seorang yang merendah diri. Kalau jadi imam, boleh cair kami mendengar bacaannya. Kalau memberi tazkirah didepan, boleh luntur hati yang keras ni.

“camnilah syeikh, kita pergi mana-mana pun, iman yang paling penting..”

“Itu ana tau, tapi takut sangat ujian yang kita terima nanti menyebabkan kita jadi lupa dan terus jadi binasa. Kalau kat sini, ana ade antum yang boleh ingatkan ana. setiap kali lepas kuliah, kita akan jumpa kat sini. Ana harap sangat ana dapat jumpa sahabat seperti antum bila masuk universiti nanti.” Tidak dapat tahan, air mataku mengalir jugak pada waktu itu..saat perpisahan memang menyedihkan tetapi apa nak buat, sudah lumrah kehidupan.

“InsyaAllah, ana akan doakan anta, kita sama-sama tak tahu apa yang akan jadi bila masuk university nanti tetapi ana harap anta bersedialah, tingkatkan iman anta sebab hanya iman yang kuat sahaja dapat menahan dugaan yang kuat..carilah sahabat-sahabat yang baik. Jangan risau kita umat Islam tidak berseorangan. Ana yakin pasti anta boleh..” usapan tangannya pada belakangku membuatkan aku rasa semangat semula. Seolah-olah ada nafas baru. Ya, aku tidak keseorangan. insyaAllah, aku pasti boleh..

“Tapi anta selalu kena ingat yang Allah sentiasa ada untuk memberi pertolongan setiap kali kita dilanda kesusahan. Kalau anta dah yakin dengan tu, ana jamin yang anta tak perlu takut apa-apa lagi. Yang penting amalan. Itu yang menguatkan cinta kita padaNya. Mohon pada Allah syeikh, bukan ana, bukan sesapa lagi. Ayah anta kan hebat, mesti boleh tolong..” Aku tergelak. Mulalah tu dia nak mulakan.

Kini, aku dilanda ujian yang sangat berat. Lebih berat lagi dengan masaku yg singkat menyebabkan masa untuk ibadah seolah2 menjadi kurang. Fikiran tidak dapat lagi fokus. Jiwa seolah-olah lemah. tetapi dalam hati aku yakin semuanya ini adalah dari Tuhanku. Kalau ini sahaja jalan yang dapat menujukan aku kepada cintaNya, aku rela. Jika sampai masa aku terpaksa berkorban, aku akan tetap berkorban. Moga-moga dosa yang aku buat akan terampun dengan pengorbananku ini. Aku yakin syurga bukanlah sesuatu yg mudah untuk dicapai kerana penghuninya tak ramai. Ya Allah, hanya Engkau sahaja dapat memberi pedoman untukku. Tiada siapa2 lagi. Jalan mujahadah memang payah, tetapi jalan inilah yang paling indah. Kerana setiap kemanisan pasti dirasai disepanjang jalan itu. Tiada penghujungnya kerana kita diciptakan untuk hidup selama-lamanya. Di dunia dan akhirat kelak. InsyaAllah..Jalanku adalah Islam, Tuhanlah yang menunjukkan jalanku. Ya Allah, redhailah aku dunia dan akhirat dan tempatkanlah aku bersamaMu dan pejuang-pejuangMu yang lain di syurga nnti.

Wahai... Pemilik nyawaku
Betapa lemah diriku ini
Berat ujian dariMu
Kupasrahkan semua padaMu

Tuhan... Baru ku sadar
Indah nikmat sehat itu
Tak pandai aku bersyukur
Kini kuharapkan cintaMu

Kata-kata cinta terucap indah
Mengalun berzikir di kidung doaku
Sakit yang kurasa biar jadi penawar dosaku
Butir-butir cinta air mataku
Teringat semua yang Kau beri untukku
Ampuni khilaf dan salah selama ini
Ya ilahi....
Muhasabah cintaku...

Tuhan... Kuatkan aku
Lindungiku dari putus asa
Jika ku harus mati
Pertemukan aku denganMu

Lirik nasyid Muhasabah cinta dari EdCoustic…indah senikatanya, moga2 boleh kuatkan jiwa yg lemah ni..amin..
"When God is your friend, who is your enemy?"