Monday, March 29, 2010

Boikot cara hidup Yahudi!

Ada yang memandang sinis usaha memboikot produk yang ada kaitannya dengan Zionis. Kata mereka, bukan musuh yang susah tetapi anak bangsa kita yang “merempat”. Apa tidaknya, memboikot barangan Amerika samalah menutup mata pencarian para pekerja Islam yang bekerja dengan syarikat-syarikat berkenaan? Amerika tidak sakit, kita yang tersepit. Boikot itu bukan caranya, dakwa mereka.

Ada pula suara sinis yang memandang enteng jerit pekik, maki hamun dan teriak semangat dalam demonstrasi- demonstrasi menentang Yahudi. Persis anjing menyalak bukit! Tel Aviv dan Washington tidak bergegar sedikit pun dengan luapan kemarahan jutaan umat Islam di seluruh dunia. Justeru, kaedah demonstrasi juga bukan cara yang tepat, kata sesetengah pihak yang lain.Namun, itulah sahaja tindakan yang dapat difikirkan dan dilaksanakan demi melahirkan kebencian dan kemarahan. Bukan soal berkesan atau tidak, tetapi apa yang mampu kita buat untuk melahirkan simpati dan empati kita terhadap umat Islam Palestin. Pokoknya mesti ada tindakan – “actions speaks louder than words.”Sebenarnya, Yahudi mesti dibenci dan ditentang mengikut cara yang sangat dibenci dan memudaratkan mereka. Apakah cara itu? Firman Allah:
“Sekali-kali Yahudi dan Nasrani itu tidak akan reda selagi kamu tidak mengikut cara hidup mereka.”
Ini rahsia “hati perut” Yahudi yang dibongkar oleh Allah SWT sendiri. Sekiranya umat Islam berjaya mengamalkan cara hidup Islam dan membuang cara hidup Yahudi, itulah sikap yang paling menyakitkan mereka.

Tegasnya, dengan mengamalkan sepenuhnya cara hidup bersyariat, itulah “demonstrasi” yang paling menyakitkan Zionis. Dan usaha “memboikot” cara hidup Yahudi – budaya hedonisme (berseronok-seronok dengan hiburan secara keterlaluan), pendedahan aurat, pergaulan bebas, arak, pengamalan riba, dadah dan lain-lain perkara yang haram, maka itulah kaedah yang paling ditakuti oleh Yahudi.

Boikot cara hidup Yahudi tidaklah sesukar mana. Contohnya, tidak sesukar kita membeli bendera Israel, pemetik api dan kemudian membakarnya tetapi cukup, sekadar tidak membakar… Jangan membakar rokok! Bukankah merokok itu membazir dan memudaratkan? Dan itulah juga industri yang paling banyak menyumbang kepada kekuatan Yahudi?

Marilah kita semarakkan cara hidup Islam, sepenuh dan seluruh. Insya-Allah, secara automatik Yahudi akan tertekan. Jangan hanya lisan sahaja yang membenci tetapi sebaliknya tindakan kita memuji. Justeru, membenci jangan hanya dengan emosi tetapi gunakanlah akal dan hati!

artikel diambil dari: genta-rasa.com

Tuesday, March 16, 2010

Fikir & Zikir

Assalamualaikum..

Cerita Kerbau Pak cik


Satu hari, seorang Pak cik telah kehilangan kerbau belaannya (teringat kerbau kat Langkawi). Kemudian beliau telah pergi mencarinya sehingga masuk ke hutan dan akhirnya bertemu dengan seorang budak yang sedang memancing di sebuah sungai dalam hutan tersebut. Lalu Pak cik itu pun pergi berjumpa dengan budak tersebut untuk bertanyakan kerbaunya.

“ Salam nak. Anak ada nampak kerbau Pak cik tak?” Tanya Pak cik tersebut.

“Oh, kerbau Pak cik yang matanya buta disebelah kanan, giginya ada yang patah dan kakinya tempang disebelah kanan itu ke?” Tanya budak tersebut.

“Ya. Ya. Benar sekali. Anak nampakkah dia?”

“ Tidak” jawab budak tersebut. Pak cik itu pun mula mengerut dahinya kehairanan.

“bagaimana kamu tahu sifatnya sedangkan kamu tidak nampak ia?” Tanya pakcik itu semula.

“saya tak pernah nampak kerbau pakcik tapi saya dapat bukti yang ia pernah ada disini dan saya boleh mengenalinya.” jawab budak itu dengan penuh yakin.

“Mana? Mana buktinya?”

“Itu.” Tunjuk budak itu pada sebuah semak yang berhampiran. “cuba pakcik lihat pada semak tersebut. Terdapat kesan gigitan binatang dan gigitannya tidak sekata. Ini membuktikan giginya ada yang patah.”

Pak cik itu pun mengangguk tanda faham.

“Kemudian, cuba pak cik tengok. Kebanyakan gigitan banyak pada bahagian kiri semak. Manakala bahagian kanan tidak terusik. Ini membuktikan matanya buta sebelah kanan. Ia hanya nampak yang kiri sahaja.”

“Benar-benar…bagaimana dengan bukti yang ketiga?”

“Bukti yang ketiga ada pada tanah. Cuba pak cik lihat pada kesan tapak kakinya. Sebelah kiri kita nampak tapak kaki tetapi pada bahagian kanan ada kesan seretan yang tidak bersambung. Pak cik faham tak?”

Akhirnya akurlah pak cik tersebut bahawa kerbau itu pernah ada disitu dan budak itu telah melihatnya.
Nie bukan kerbau sesiapa..hanya sekadar hiasan..huhu

Pengajaran cerita
So, apa yang kita dapat belajar dari cerita ini? First sekali untuk membuktikan sesuatu itu ada, tidak semestinya ia dapat dilihat. Tetapi melalui tanda-tanda atau bukti kita boleh pastikan yang memang sesuatu itu ada di situ. Cuba kita lihat dalam kes penyiasat pembunuhan. Penyiasat atau detektif tidak tahu siapa yang membunuh kerana dia tidak nampak pembunuhnya. Tetapi melalui bukti-bukti yang ditinggalkan oleh pembunuh, detektif boleh tahu siapa pembunuhnya.

Cuba kita kaitkan dengan ciptaan alam ini. Kita memang tidak nampak Penciptanya tetapi kita boleh lihat alam ini sebagai tanda-tanda atau bukti ciptaannya. Buktinya, setiap kehidupan yang dicipta termasuk diri kita pasti ada yang menciptanya dan bukan ia terjadi secara kebetulan. Setiap sesuatu yang berlaku pasti ada sebab dan musababnya.

Mengapakah Allah mencipta alam ini dengan sebegitu indah dan cantik susunannya?
Ini kerana Allah menyuruh kita berfikir tentang kewujudan-Nya melalui kejadian yang diciptakannya. Dalam surah Al-Imran ayat 190-191 yang bermaksud:

“Sesungguhnya pada penciptaan langit dan bumi, serta bersilih gantinya malam dan siang, pada semua itu terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi golongan yang sempurna akal fikirannya.
Iaitulah mereka yang berZIKIR mengingati Allah dalam keadaan berdiri, duduk malah berbaring serta berFIKIR tentang penciptaan langit dan bumi, seraya berkata: Wahai Tuhan kami, tidaklah engkau jadikan semua ini sia-sia. Maha Suci Engkau, peliharalah kami daripada siksaan api neraka kelak”

Cuba kita lihat dalam ayat tersebut tanda-tanda kebesaran Allah itu hanya dapat disedari oleh golongan yang sempurna akal fikirannya. Ini bermaksud orang-orang yang mempunyai ilmu dan berfikir sahaja yang dapat menemui tanda-tanda kebesaran dan kewujudan Allah. Kemudian pada ayat yang seterusnya, menerusi fikiran tersebut maka lahirlah ungkapan-ungkapan zikir iaitu apabila mereka mengingati Allah lah yang menjadikan semua kejadian ini.

Kemudian disebutkan golongan ini berfikir dan berzikir mengingati Allah dalam keadaan berdiri, duduk dan berbaring. Ini menunjukkan golongan ini tetap berfikir dan berzikir dalam apa jua keadaan sekalipun. Dan melalui zikir itulah lahirnya hati-hati yang tenang dan sejahtera hasil gabungan zikir yang disertai dengan fikir tadi.



Apabila kita belajar mengenali ciptaan Allah seperti bidang-bidang tumbuhan, perubatan dan sebagainya, kita dikatakan mencapai tahap FIKIR. Tetapi ia mesti disertakan dengan memuji kebesarannya, kebijaksanaannya apabila kita rasa takjub dengan penemuan bahawa ciptaannya itu sangat canggih dan tiada tandingannya mahupun manusia. Pada tahap itu, kita dikatakan mencapai tahap ZIKIR.

Contoh:
Kita belajar mengenai tubuh badan manusia. Ianya sangat kompleks dan ianya tersusun dalam menjalankan fungsinya dengan baik. Kita berfikiri bahawa setiap organ dalaman itu semua berperanan dalam menjalankan fungsinya untuk kehidupan manusia dan ianya bukanlah diciptakan untuk sia-sia sahaja. Maka ketika itulah timbul rasa syukur dalam hati dan merasai betapa sayangnya Tuhan kepada kita memberi kita nikmat tubuh badan ini. Dari rasa syukur itu, kita menjaga tubuh badan kita ini sebaiknya dan menggunakannya untuk membuat perkara yang baik dan beribadah.

Inilah yang dikatakan kita telah mencapai tahap fikir dan zikir! Apakah kesannya pada masa panjang? Kita akan menemui ketenangan dalam hati kita. Bukankah dengan mengingati Allah itu hati akan menjadi tenang? So, masa yang kita luangkan dalam kehidupan seharian banyak kita habiskan untuk belajar. Sangat rugi jika kita tidak dapat manfaat apa-apa daripada apa yang kita pelajari itu. Dan yang paling kita takut sekali ianya tidak dinilai sebagai ibadah. Hanya dengan ibadah sahaja boleh menjamin kita masuk ke syurga kelak. Jadi jika kita lihat pada ayat tadi, janganlah semua yang kita belajar itu menjadi satu perkara yang sia-sia!

tazkirah pagi. 7.45

Sunday, March 7, 2010

All for Islam!!


Artikel ini ditujukan khas buat mereka yg mencintai Islam dan yang ingin menegakkan kalimah Lailaha Illallah di atas muka bumi ini. (hanya sebagai reflection..) Dah lama siap artikel ni tapi fikir banyak kali untuk terbitkannya. Akhirnya, terbit jugak atas niat menyuarakan pendapat. Jika anda yang membaca merasakan ianya tidak sesuai, minta beritahu.
.................................................................................

Hati ini meronta lagi. Seperti meminta-minta.

“Selamatkanlah sahabat-sahabatmu, yang lalai, yang leka, yang jauh, dari Tuhannya. Kau sayangi mereka bukan? Kau mahu bersama mereka disyurga nanti bukan? Jadi, mengapa perlu bertangguh? Buatlah sesuatu! Tidak mengapa ianya tidak sebesar mana, tidak segempak mana, tidak semahal mana, tetapi yang penting, kau buat sesuatu!!”

Begitulah katanya ketika ini. Membuatkan aku terasa ingin bergerak saat ini juga. Bukannya aku tidak mampu, bukkannya aku tidak layak, bukannya soal masa dan lain-lain. Takkan nak tunggu sampai malaikat maut menjemput? Bertangguh itu pasti melahirkan penyesalan pada akhirnya.

Sahabat, aku mahu kita bersama-sama menegakkan Islam ini. Kita tidak boleh keseorangan. Kita bukanlah sekuat nabi Nuh yang berdakwah bersendirian kepada kaumnya. Iman kita bukanlah setegar nabi Musa yang mampu membidas kata-kata firaun itu. Namun, satu sahaja yang aku pasti kita inginkan iaitu kita mahu juga tegakkannya walaupun kita ini tidak sekuat mana. Percayalah, jika usaha kita yang sekecil ini pasti Allah akan menilai usaha kita dan pasti menolong kita. Tidak mengapa jika Islam belum tertegak di saat ini, tapi yakinlah ia pasti akan kembali gemilang pada suatu hari nanti.

Sejarah pasti berulang.
Hari-hari aku mendengar titipan semangat kegemilangan tamadun islam dahulu daripada mulutmu. Aku percaya pasti hatimu lebih semangat dari itu. Aku percaya impian dari setiap kita adalah sama. Marilah kita sama-sama mencapainya. Sejarah kegemilangan itu tidak akan pernah tenggelam selagi jiwa kita masih mengimpikannya. Jadi, untuk itu kita mesti lakukan sesuatu..

Zaman kini sudah banyak kejahilannya. Walaupun kita sedar, apa yang kita telah buat? Aku risau, kita boleh terlibat sama tanpa kita sedari. Perangkap syaitan itu sangat halus. Jalan-jalan syaitan itu tidak nampak. Kalau kita jatuh, kita merasainya tidak apa. Aku risau jika kita tidak merasainya. Sahabat, untuk itu, aku sangat berharap kita saling mengingati agar kita semua dapat perbaiki diri. Semoga dengan usaha seperti itu akan menjadikan kita lebih kuat untuk menempuh ujianNya.

Kita adalah sama.

Aku berasa sangat pelik jika kita masih menilai taraf, harta, nama diantara kita sedangkan Islam itu pada penganutnya sama. Bukankah inilah yang diajar oleh Rasulullah s.a.w supaya tidak membeza-bezakan antara kita? ayuh, janganlah terlalu menilai seseorang itu pada luarannya, aku takut kita akan tergolong dalam golongan yang sombong. Dan yang paling aku takut, kita sendiri tidak menyedarinya. Janganlah rasa dirimu itu hina, janganlah rasa dirimu itu mulia kerana engkau tidak berhak menilai dirimu. Allah lah yang lebih berhak. Bukankah kita solat dalam saf yang sama? Dengan imam yang sama? Dan juga kiblat yg sama? Oleh itu, sentiasalah baiki diri dan usaha untuk tingkatkan amalan mu agar Allah mengangkatmu bersama orang-orang yag bertaqwa di sisi-Nya.

Sahabat, marilah sama-sama kita perbaiki diri ini. Betulkah kita ini masih yakin dengan ajarannya? Adakah kita masih yakin dengan balasannya? Kiamat, neraka, syurga, pahala, dosa kita percayakah? Bukan aku mahu menuduhmu tidak percaya, tetapi percaya itu dibenarkan oleh tindakan. Jika kita percaya syurga itu ada, kenapa kita tidak beramal seperti ahli syurga? Jika kita yakin dosa itu ada, mengapa kita seolah-olah tidak rasa bersalah melakukannya?

Sahabat,

Mahukah engkau lihat satu hari nanti dunia ini sudah tidak ada lagi kedamaian dan kesatuan? Mahukah engkau lihat dunia ini berperangan antara satu sama lain disebabkan rakusnya manusia mengejar dunia? Bukankah kau katakan kau cintakan kedamaian? Bukankah kau katakan Islam itu agama yg damai? Aku sangat takut apabila satu hari nanti kejahilan semakin biasa, kemaksiatan menjadi tegar, kezaliman berleluasa dan aku sangat takut kita sudah tidak mampu lakukan apa-apa waktu itu.

Aku yakin dalam hati kita masih ada keyakinan tentang ajaran Islam. Lantaran Islam itu mulia, tinggi dan tiada yang lebih tinggi daripadanya. Tegakkanlah Islam yang ada dalam diri kita. Bukan hanya setakat dapat A dalam subjek Pendidikan Islam malah kita dapat A dalam mengamalkannya. Sejarah telah membuktikan bahawa keagungan tamadun Islam yang dahulunya hebat dan gagah, akhirnya tersungkur lantaran ada antara penganutnya yang tidak mengamalkan sepenuhnya ajaran Islam.

Kesimpulannya, kita sangat memerlukan Islam ini. Walhal Islam tidak memerlukan kita. Islam menyuruh kita bersatu. Ukhuwah dan cinta antara sahabat-sahabat Rasulullah menunjukkan bukti gemilangnya Islam dahulu. Bila bersepadu, maka takutlah musuh. Ketaqwaan mereka kepada Allah dan Rasulullah lah yang membuatkan mereka tidak pernah putus asa apalagi mengeluh dalam meneruskan usaha dakwah kekasih Allah yg tercinta. Kita katakan kita cinta tetapi apa yang kita sudah lakukan untuk membuktikan kecintaan itu? We must do something for the ummah. Sometimes silent is not an option. Kita mengetahui apa kelemahan kita. Kita juga mengetahui apa kekuatan kita. Setiap kita perlu tahu apa peranan yang kita pegang masing-masing. Tidak perlu sibuk dengan hal yang lain. Cukuplah kita focus dengan peranan kita. Dengan itu kita pasti akan saling melengkapi. Apa yang perlu kita lakukan sekarang? Lakukanlah sesuatu! Semoga dengan sesuatu yang kita buat hari ini dapat menyumbang kepada Islam pada hari esok. All for Islam!

“Dan orang-orang yang beriman serta mengerjakan kebajikan, Kami tidak akan membebani seseorang melainkan menurut kesanggupannya. Mereka itulah penghuni syurga, mereka kekal di dalamnya,”

Al-A’raf : 42

Seindah sedamai pantai melambai gemalai
begitulah hati merindu kasih yang padu
bagaikan pepasir basah di simbah lautan
begitulah perjuangan ini
biar basah dengan iman dan ukhwah

kita ingin segalanya indah
sebersih pasir pantai memutih
seindah dan secerah pawana
berseri ukhwah dipupuk kasih

kita ingin segala terlerai
dengki dan dendam kesumat musnah
biar keikhlasan berbicara
di dada hati luas saujana

Seindah sedamai pantai melambai gemalai
begitulah hati merindu kasih yang padu
bagaikan pepasir basah di simbah lautan
begitulah perjuangan ini
biar basah dengan iman dan ukhwah