Tuesday, March 16, 2010

Fikir & Zikir

Assalamualaikum..

Cerita Kerbau Pak cik


Satu hari, seorang Pak cik telah kehilangan kerbau belaannya (teringat kerbau kat Langkawi). Kemudian beliau telah pergi mencarinya sehingga masuk ke hutan dan akhirnya bertemu dengan seorang budak yang sedang memancing di sebuah sungai dalam hutan tersebut. Lalu Pak cik itu pun pergi berjumpa dengan budak tersebut untuk bertanyakan kerbaunya.

“ Salam nak. Anak ada nampak kerbau Pak cik tak?” Tanya Pak cik tersebut.

“Oh, kerbau Pak cik yang matanya buta disebelah kanan, giginya ada yang patah dan kakinya tempang disebelah kanan itu ke?” Tanya budak tersebut.

“Ya. Ya. Benar sekali. Anak nampakkah dia?”

“ Tidak” jawab budak tersebut. Pak cik itu pun mula mengerut dahinya kehairanan.

“bagaimana kamu tahu sifatnya sedangkan kamu tidak nampak ia?” Tanya pakcik itu semula.

“saya tak pernah nampak kerbau pakcik tapi saya dapat bukti yang ia pernah ada disini dan saya boleh mengenalinya.” jawab budak itu dengan penuh yakin.

“Mana? Mana buktinya?”

“Itu.” Tunjuk budak itu pada sebuah semak yang berhampiran. “cuba pakcik lihat pada semak tersebut. Terdapat kesan gigitan binatang dan gigitannya tidak sekata. Ini membuktikan giginya ada yang patah.”

Pak cik itu pun mengangguk tanda faham.

“Kemudian, cuba pak cik tengok. Kebanyakan gigitan banyak pada bahagian kiri semak. Manakala bahagian kanan tidak terusik. Ini membuktikan matanya buta sebelah kanan. Ia hanya nampak yang kiri sahaja.”

“Benar-benar…bagaimana dengan bukti yang ketiga?”

“Bukti yang ketiga ada pada tanah. Cuba pak cik lihat pada kesan tapak kakinya. Sebelah kiri kita nampak tapak kaki tetapi pada bahagian kanan ada kesan seretan yang tidak bersambung. Pak cik faham tak?”

Akhirnya akurlah pak cik tersebut bahawa kerbau itu pernah ada disitu dan budak itu telah melihatnya.
Nie bukan kerbau sesiapa..hanya sekadar hiasan..huhu

Pengajaran cerita
So, apa yang kita dapat belajar dari cerita ini? First sekali untuk membuktikan sesuatu itu ada, tidak semestinya ia dapat dilihat. Tetapi melalui tanda-tanda atau bukti kita boleh pastikan yang memang sesuatu itu ada di situ. Cuba kita lihat dalam kes penyiasat pembunuhan. Penyiasat atau detektif tidak tahu siapa yang membunuh kerana dia tidak nampak pembunuhnya. Tetapi melalui bukti-bukti yang ditinggalkan oleh pembunuh, detektif boleh tahu siapa pembunuhnya.

Cuba kita kaitkan dengan ciptaan alam ini. Kita memang tidak nampak Penciptanya tetapi kita boleh lihat alam ini sebagai tanda-tanda atau bukti ciptaannya. Buktinya, setiap kehidupan yang dicipta termasuk diri kita pasti ada yang menciptanya dan bukan ia terjadi secara kebetulan. Setiap sesuatu yang berlaku pasti ada sebab dan musababnya.

Mengapakah Allah mencipta alam ini dengan sebegitu indah dan cantik susunannya?
Ini kerana Allah menyuruh kita berfikir tentang kewujudan-Nya melalui kejadian yang diciptakannya. Dalam surah Al-Imran ayat 190-191 yang bermaksud:

“Sesungguhnya pada penciptaan langit dan bumi, serta bersilih gantinya malam dan siang, pada semua itu terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi golongan yang sempurna akal fikirannya.
Iaitulah mereka yang berZIKIR mengingati Allah dalam keadaan berdiri, duduk malah berbaring serta berFIKIR tentang penciptaan langit dan bumi, seraya berkata: Wahai Tuhan kami, tidaklah engkau jadikan semua ini sia-sia. Maha Suci Engkau, peliharalah kami daripada siksaan api neraka kelak”

Cuba kita lihat dalam ayat tersebut tanda-tanda kebesaran Allah itu hanya dapat disedari oleh golongan yang sempurna akal fikirannya. Ini bermaksud orang-orang yang mempunyai ilmu dan berfikir sahaja yang dapat menemui tanda-tanda kebesaran dan kewujudan Allah. Kemudian pada ayat yang seterusnya, menerusi fikiran tersebut maka lahirlah ungkapan-ungkapan zikir iaitu apabila mereka mengingati Allah lah yang menjadikan semua kejadian ini.

Kemudian disebutkan golongan ini berfikir dan berzikir mengingati Allah dalam keadaan berdiri, duduk dan berbaring. Ini menunjukkan golongan ini tetap berfikir dan berzikir dalam apa jua keadaan sekalipun. Dan melalui zikir itulah lahirnya hati-hati yang tenang dan sejahtera hasil gabungan zikir yang disertai dengan fikir tadi.



Apabila kita belajar mengenali ciptaan Allah seperti bidang-bidang tumbuhan, perubatan dan sebagainya, kita dikatakan mencapai tahap FIKIR. Tetapi ia mesti disertakan dengan memuji kebesarannya, kebijaksanaannya apabila kita rasa takjub dengan penemuan bahawa ciptaannya itu sangat canggih dan tiada tandingannya mahupun manusia. Pada tahap itu, kita dikatakan mencapai tahap ZIKIR.

Contoh:
Kita belajar mengenai tubuh badan manusia. Ianya sangat kompleks dan ianya tersusun dalam menjalankan fungsinya dengan baik. Kita berfikiri bahawa setiap organ dalaman itu semua berperanan dalam menjalankan fungsinya untuk kehidupan manusia dan ianya bukanlah diciptakan untuk sia-sia sahaja. Maka ketika itulah timbul rasa syukur dalam hati dan merasai betapa sayangnya Tuhan kepada kita memberi kita nikmat tubuh badan ini. Dari rasa syukur itu, kita menjaga tubuh badan kita ini sebaiknya dan menggunakannya untuk membuat perkara yang baik dan beribadah.

Inilah yang dikatakan kita telah mencapai tahap fikir dan zikir! Apakah kesannya pada masa panjang? Kita akan menemui ketenangan dalam hati kita. Bukankah dengan mengingati Allah itu hati akan menjadi tenang? So, masa yang kita luangkan dalam kehidupan seharian banyak kita habiskan untuk belajar. Sangat rugi jika kita tidak dapat manfaat apa-apa daripada apa yang kita pelajari itu. Dan yang paling kita takut sekali ianya tidak dinilai sebagai ibadah. Hanya dengan ibadah sahaja boleh menjamin kita masuk ke syurga kelak. Jadi jika kita lihat pada ayat tadi, janganlah semua yang kita belajar itu menjadi satu perkara yang sia-sia!

tazkirah pagi. 7.45

3 comments:

Anonymous said...

MasyaAllah..huraian yg sgat matang.mabruk.

NURUL said...

zikir fikir menjadikan umat islam lebih istimewa berbanding umat2 yang lain...wallahu'alam..

alfath said...

alhamdulillah..teruskan berfikir dan teruskan berzikir!