Wednesday, December 30, 2009

Permulaan yang tiada penghujungnya

Sudah lama tidak menulis. Memandangkan diri sibuk dengan urusan pelajaran. Kalau fikir balik, semua hanya alasan sahaja. Betul lah apa yg dikata oleh ayah, penulis sebenarnya seorang yang banyak membaca. Masakan nak menulis pun, ilmu perlulah ada. Jika tidak, pasti kebuntuan. InsyaAllah , sempena maal hijrah 1431 ni, ana dah bertekad untuk pupuk diri supaya lebih suka membaca. Bukan untuk menulis, tetapi pepatah Arab mengatakan “Alqiraah miftahul ‘Ilm” Membaca itu kunci pengetahuan. Lagi banyak kita baca, bukan sahaja ilmu yang kita akan dapat, malahan kosa kata (vocab) juga akan bertambah. InsyaAllah, akan mula sedikit2 dahulu kemudian istiqamah.

Bercakap mengenai soal tahun baru, esok tahun baru bakal menjelang. Pejam celik, pejam celik rasa macam sekejap sahaja tahun ini dah dilalui. Hari-hari yang telah dilalui banyak meninggalkan kenangan dan perasaan yang payah untuk ditafsirkan namun sangat bermakna untuk mendidik diri ini. Segala masalah-masalah yang dihadapi bersilih ganti ada yang berjaya dan ada juga yang kecundang. Namun, muhasabah diri lah sebagai pengubat semuanya. Ianya seperti post mortem untuk diri sendiri. Post mortem yang bukannya untuk disimpan, tetapi sebagai rujukan untuk tahun hadapan. Mungkin kita rasa, “ahh,buat apa dikenang pengalaman yang lalu, buat malu je..dulu kita belum matang lagi”, tetapi itu silap..jika kita tak melalui pengalaman/kesilapan yang lalu, maknanya kita orang yang sombong dan tak mahu belajar. Jika di amati betul2, kesilapan itu juga yang membuatkan kita tahu, arif tentangnya. Jika tak, jahillah sehingga sekarang dan mungkin kita akan menghadapi masalah itu walaupun ianya cuma masalah kecil!

Namun, tak semestinya muhasabah tahun baru hanya dilihat dari aspek ‘kegagalan’ sahaja, tetapi lihatlah juga dari aspek ‘kejayaan’. Yang penting dalam diri kita, apakah diri kita sudah berjaya? Maksud disini bukan dari segi akademik sahaja, tetapi dari segi rohani bagaimana? Jika pada awal tahun baru dulu kita mahu menjadi oang yang bersabar, adakah sudah berjaya? Jika belum, teruskan lah azam itu untuk tahun baru ini. Dari segi aspek akademik pula bagaimana? Jika kita tidak dapat seperti yang kita inginkan, tak mengapa. Buatlah dengan lebih baik pada masa akan datang. Keep moving. Nasihat ana, tak semestinya tahun baru kita perlu tukar azam. Tetapi untuk meneruskan azam tahun lalu disamping meningkatkan prestasinya juga adalah satu azam juga. Dari segi rohani, sudahkah kita berjaya menangani hawa nafsu kita dari kemungkaran dan maksiat? Masihkah kita jatuh dilompang-lompang yang sama? Bagaimana pula amalan kita? Alquran, solat berjemaah, sedekah dan sebagainya? Hubungan dengan manusia bagaimana? Adakah masih lagi bermusuhan, bertelagah? Jika masih ada, bermaaf-maafanlah segera. Pendamaian itu manfaat, permusuhan itu melarat. Awasilah amarahmu, jika tidak boleh membawa kebinasaan. Kawallah dengan sabar kerana ianya melembutkan. Ingat, akal memandu hati. Jika akal tidak mengawal hati, pasti nafsu merajainya. Janganlah tergopoh-gapah dalam membuat keputusan, pintalah hidayah dan panduan Allah dalam menilainya. Tenang itu dengan mengingati Allah. Jika kita mengingatiNya, Dia akan membantu kita.

Teruslah bermuhasabah diri. Akhir tahun bukanlah penamat. Awal tahun bukanlah permulaan. Kerana kehidupan ini sudah bermula sejak di alam roh lagi. garis penamatnya ialah kematian. Namun janganlah kata ianya penamat kehidupan, kerana kehidupan ini tiada penamatnya. Kita dihidupkan untuk selama-lamanya sehingga akhirat nanti. Cukuplah kematian itu sebagai peringatan. Sabda Nabi Muhammad s.a.w “Orang yang bijak ialah orang yang selalu ingat mati” maknanya hanya orang yang ingat mati tahu untuk apa dia hidup, diciptakan. Kita diciptakan untuk 2 tugas. Khalifah dan hamba. Ingatlah kembali misi hidup kita di atas muka bumi. Orang yang ingat mati akan berbuat amalan dan ibadah untuk bersedia kehidupan nya diakhirat kelak. Maknanya dia membuat persiapan untuk perjalanan yang lebih panjang. Sebab itu dia dikatakan bijak.

Usrah boleh menambah ilmu dan keyakinan kita kepada Allah disamping membina rohani yang kuat.

Cukuplah muhasabah untuk akhir tahun ni. Semoga tahun baru membuka peluang yang lebih luas untuk membaiki diri dan meningkatkan amalan. InsyaAllah..ingatlah jalan kehidupan ini, pangkalnya sudah jauh…hujungnya belum tiba. Semoga terus istiqamah atas jalan yang diredhai-Nya. Biiznillah.

Semoga pada tahun 2010 bersamaan 1431 Hijrah ini membuka peluang untuk menjadi hamba Allah yang lebih kuat dalam menghadapi jalan menuju ke akhirnya yakni syurga Allah..amin..

Suci Sekeping Hati

Sekeping hati dibawa berlari
Jauh melalui jalanan sepi
Jalan kebenaran indah terbentang
Di depan matamu para pejuang

Tapi jalan kebenaran
Tak akan selamanya sunyi
Ada ujian yang datang melanda
Ada perangkap menunggu mangsa

Akan kuatkah kaki yang melangkah
Bila disapa duri yang menanti
Akan kaburkah mata yang meratap
Pada debu yang pastikan hinggap

Mengharap senang dalam berjuang
Bagai merindu rembulan di tengah siang
Jalannya tak seindah sentuhan mata
Pangkalnya jauh hujungnya belum tiba

Catatan buatku di akhir tahun : 9.23 am 31/12/2009. Semoga dengan catatan ini, dirimu tahu perjalanan itu panjang. Dengan Islam, kebahagian bukan di penghujung jalan, tetapi disepanjang jalan!

Monday, November 30, 2009

Melangkah ke husnu-zone!

InsyaAllah, kali ni saya ingin berkongsi satu artikel berkenaan bersangka baik. Artikel ni diambil dari Pelita Brunei. Memandangkan hati ini mula menunjukkan symptom2 mazmumah ni eloklah diubat dengan peringatan secepat mungkin kerana inilah tandanya hati kita sudah sakit. Moga-moga selepas ini ianya dapat membina sangkaan yang baik-baik terhadap apa yang berlaku kepada kita. Lebih-lebih lagi berbaik sangka dengan Allah s.w.t. Sesungguhnya Allah berfirman yang bermaksud:

“ Wahai orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan daripada sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian daripada sangkaan itu adalah dosa, dan janganlah kamu mengintip atau mencari kesalahan dan keaiban orang dan janganlah sesetengah kamu mengumpat sesetengah yang lain.”
(Surah al-Hujurat 49:12)

Oleh itu, teruskan membaca. Semoga yang meng’post’ lebih banyak dapat manfaat daripada yang membaca…
Mulianya sifat berbaik sangka

Hubungan baik sesama manusia khususnya antara orang Islam haruslah diusahakan dengan sebaik mungkin. Di dalam al-Qur'an, Allah subhanahu wata'ala telah menggariskan bahawa mukmin itu bersaudara. Ini bertepatan dengan firman Allah subhanahu wata'ala dalam surah al Hujuraat ayat 10, tafsirnya:

"Sebenarnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat."

Ini bermaksud, kita sebagai hamba-Nya mestilah menanamkan sifat atau sikap berhubungan baik sesama kita sebagai muslim dan juga memperkukuh dan memantapkan persaudaraan. Islam menuntut umatnya agar memelihara hubungan persaudaraan sebaik mungkin. Salah satu daripadanya ialah dengan bersangka baik dengan apa jua yang kita dengar atau pandang sekalipun perkara berkenaan kita pandang dengan mata dan dengar dengan telinga kita sendiri. Jika perkara ini timbul lebih-lebih lagi dengan perkara negatif, janganlah terus diterima bulat-bulat, jauh sekali dari terus memberikan tindak balas yang juga bersifat negatif. Selidiki akan kebenaran dan ketidakbenarannya. Seseorang yang ditimpa musibah umpamanya kecurian, akan merasakan dirinya dalam ketakutan dalam menghadapi hari mendatang kerana merasa sangat jera perkara yang sama akan berlaku dan dari sini akan timbul prasangka buruk dan yakin musibah berkenaan akan datang lagi menimpa diri dan keluarganya, di samping menuduh atau membenci segala apa yang melibatkan musibah itu berlaku. Sewajarnya mereka bersyukur dengan segala kejadian yang menimpa kerana ada rahmat di sebaliknya. Kemungkinan kejadian ini akan menjadikan mereka berhati-hati, berwaspada dan bersabar, di samping muhasabah diri dan berusaha dan mencari punca sebab kejadian berlaku.

Namun bagi mereka yang mempunyai iman yang mantap, mereka akan bersangka baik dan menganggap semua itu datangnya dari Allah subhanahu wata'ala dan yakin ada hikmat di sebalik semua yang berlaku. Apapun jua, sebagai hamba-Nya yang beriman hendaklah berpandukan kepada ajaran-Nya dan sunah Rasulullah sallallahu Alaihi wasallam.
Firman Allah subhanahu wata'ala dalam surah al Hujuraat ayat 6, tafsirnya:

"Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini - dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) - sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan."

Jauhkanlah diri kita daripada beranggapan negatif kerana andainya bersikap demikian akan menghancur dan merosakkan ukhuwah sesama kita. Kita hindarkan diri dari bersifat bersangka buruk yang ada di dalam diri seseorang, malahan juga pada saat-saat waktu akibat terpengaruh dengan keadaan persekitaran.

Dengan bersangka baik, hubungan sesama sahabat dan saudara akan terhindar dari keretakan dan pecah belah malah keharmonian akan dikecapi kerana tiada perasaan bersangka buruk bersarang di dalam hati dan fikiran kita. Selain itu, dengannya jua menghindarkan orang lain dari menimpakan keburukan kepada orang lain tanpa bukti yang nyata.

Dalam mengharungi kehidupan dan situasi kehidupan yang penuh pancaroba dan pergolakan ini, pastinya pelbagai perkara yang kita lihat sama ada perkara itu kita ingini atau kurang kita ingini, umpamanya, kita sewajarnya turut bersyukur dan berbahagia dengan kejayaan orang lain walaupun diri kita sendiri belum ke arah itu.
Janganlah kita merasakan diri kita kurang bertuah atau menyalahkan nasib kerana tidak memiliki nikmat seumpamanya. Malah jadikanlah perkara ini akan lebih membuatkan diri dan kehidupan kita sentiasa tenang dan terhindar dari berperasaan iri hati, jauh dari bersangka buruk dengan mengatakan mereka memperolehinya dengan cara yang salah dan sebagainya. Bagi mereka yang beriman ianya lebih memberikan semangat untuknya dan akan terus berusaha mengikut jejak mereka dalam meraih kejayaan kerana yakin bahawa kejayaan yang mereka perolehi datangnya dari Allah, di samping berusaha yang lebih jitu.

Bersangka buruk pula boleh mendatangkan dosa kerana tanpa asas yang kukuh mengakibatkan terjadinya sifat-sifat buruk yang lain yang merosakkan hubungan kita dengan orang lain umpamanya mencerca, mengumpat, ghibah, benci, hasad dengki, menjarakkan hubungan dengan orang lain. Seperti firman Allah subhanahu wata'ala dalam surah Al Hujuraat ayat 12, tafsirnya:

"Wahai orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan kea'iban orang dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha Mengasihani."

Berburuk sangka merupakan perkara yang amat merugikan kerana disebabkannya terhasillah dosa dan sebesar-besar pembohongan atau dusta. Berbohong atau berdusta merupakan satu perbuatan yang jika sekali dicuba akan menjadi kebiasaan atau kelaziman. Dusta seseorang yang biasa berdusta bukanlah merupakan paksaan, tetapi sudah merasa seronok berbuat demikian. Dia akan merasa puas dan bangga apabila pendengarnya merasa kagum dan terpukau.

Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh al-Imam al-Bukhari, Rasulullah sallallahu Alaihi wasallam bersabda, bermaksud:

"Hendaklah kamu selalu benar. Sesungguhnya kebenaran membawa kepada kebajikan dan kebajikan membawa ke syurga. Selama seseorang benar dan selalu memilih kebenaran, dia tercatat di sisi Allah seorang yang benar (jujur). Berhati-hatilah terhadap dusta, sesungguhnya dusta membawa kepada neraka. Selama seseorang dusta dan selalu memilih dusta dia tercatat di sisi Allah sebagai seorang pendusta."

Sebagai mukmin sejati, perkara seumpama ini hendaklah dihindari dan menyedari betapa berburuk sangka sangat tidak baik dan tidak benar dalam hubungan persaudaraan, apalagi terhadap sesama muslim. Apabila perasaan ini timbul, maka segeralah kita bertaubat dan meminta ampun kepada Allah subhanahu wata'ala. Berusaha dan cegah serta jauhi perkara demikian kerana ia berasal dari godaan syaitan yang bermaksud menyesatkan dan menyelewengkan kita dan akidah kita akan terpesong dan hancur. Kita sewajarnya memperkukuh jalinan persaudaraan antara sesama kita dan memperkembangkan sifat berbaik sangka, bukannya berburuk sangka.

Tuesday, November 17, 2009

Hikmah Daging Korban


Allahuakbar, allahuakbar, allahuabar..walillahilhamd. Ya, raya korban bakal menjelma tidak lama lagi. Kalau kita lihat dimasjid, berbagai persediaan dilakukan untuk menghadapi hari yang mulia ini seperti menguruskan hal korban, akikah dan sebagainya. Manakala para jemaah haji pula sedang menunaikan ibadah haji di tanah haram. InsyaAllah, artikel pada kali ini suka saya nak berkongsi sedikit tentang persiapan kali ini. Pernah saya terbitkan artikel ini dalam risalah Pusat Islam semasa di matrikulasi dahulu.

Jadi, apakah persediaan raya kali ini? Rasa-rasanya tentu tidak sehangat raya puasa yang lepas. Tak mengapalah jika persiapan fizikal tidak sehebat mana, tetapi bagaimana dengan persiapan mental, fikiran dan jiwa? Sejarah raya korban ni banyak berkisarkan tentang sejarah nabi Ibrahim dan anaknya nabi Ismail yang saya rasa ramai yang tahu. Inputnya tetap sama iaitu pengorbanan. Apa yang kita boleh ambil dari sempena raya korban ni? Adakah sekadar daging korban? pernah kita fikirkan hikmah di sebalik pengorbanan itu? Inilah yang kita akan bincangkan pada kali ini iaitu pengorbanan.

Pada kita pengorbanan itu sesuatu yang sukar dan mungkin terpaksa mengorbankan kepentingan diri demi sesuatu tujuan.

Sebagai contohnya sebagai pelajar. Banyak pengorbanan yang kita lakukan demi mencapai kejayaan seperti jumpa lecturer, hadir ke kuliah, buat tutorial dan berbagai lg. Namun hakikatnya untuk mencapai sesuatu yang berharga, banyak dugaan-dugaan yg kita perlu tempuhi.

Tetapi bagi umat Islam, kejayaan yang ingin dicapai adalah kecemerlangan di dunia dan akhirat. Maka, segala ibadah seperti solat, puasa, belajar (yang diniatkan kerana Allah) semuanya memerlukan pengorbanan yang sangat tinggi kerana matlamatnya ialah mencapai keredhaan Allah dan mendapat balasan Syurga.

Ketahuilah bahawa syurga itu sesuatu yang sangat mahal dan berharga. Bukan calang-calang orang yang dapat memasukinya. Hanya iman yang betul-betul kental sahaja yg dapat layak mendapatkannya.

Apa yang saya nak kaitkan dengan erti pengorbanan kali ni? Ya, semua manusia tidak dapat lari daripada pengorbanan. Lagi-lagi pengorbanan sebagai seorang muslim yang selalunya mudah kita lupakan. Apa yang kita lakukan untuk agama kita hari ni? Biar saya perincikan, apa yang kita korbankan demi Islam hari ini? Adakah sekadar solat dan puasa sahaja? Tidak cukup, itu semua baru sedikit.

Cuba kita fikirkan, dalam sehari ada 24 jam. Berapa jam yang kita luangkan untuk beribadah? Cukupkah jika hanya 20 minit jika nak dibandingkan dengan hidup di syurga yang selama-lama nya? Jika nak dibandingkan amalan kita itu untuk masuk ke syurga rasa-rasanya sudah cukupkah? kalau semua yang kita lakukan itu betul-betul sempurna tidak mengapa, yang saya bimbangkan kalau tak.

Jika anda bijak, mesti anda akan lakukan alternative seperti melakukan ibadah2 tambahan. Macam study juga, untuk menguatkan pemahaman, anda mesti lakukan alternative seperti melakukan latihan tambahan, membuat nota, berbincang dengan rakan dan sebagainya. Dengan itu barulah kita akan mudah mencapai kejayaan. Walaupun ianya susah tetapi hakikatnya itulah pengorbanan. Selalu kita diperingatkan dengan kata-kata “jangan dipandang pada pahitnya usaha tetapi renunglah pada manisnya sebuah kejayaan.”

Oleh itu saya nak ajak pembaca sekalian,
Berkorbanlah untuk melakukan amalan ibadah yang boleh membantu anda mencapai kejayaan di akhirat kerana disitulah terletaknya kejayaan yang paling manis iaitu syurga. Di syurga semua nikmatnya manis-manis belaka. Oleh itu, kita perlulah menghadapi kepahitan ujian dan dugaan ketika didunia. No pain no gain. Buatlah amalan-amalan yang dapat mendekatkan kita dengan Allah, sabarlah menghadapi ujian yang Allah berikan kepada kita kerana ujian itu pada hakikatnya semacam ajakan Allah untuk mendekatkan kita pada-Nya.
Jangan tunggu tua baru nak buat kerana waktu tu kita sudah tak berkemampuan.
Rebutlah peluang masa muda ni untuk berkorban kerana waktu inilah tenaga kita masih kuat (seperti yang saya ceritakan dalam artikel sebelum ini). Tetapi awas dalam berkorban, jangan sehingga anda sendiri yang terkorban!
Rajin-rajinlah datang ke masjid memohon keampunan kerana masjid itu rumah kepada Tuhan yang Maha Pemurah dan Maha Menerima Taubat.
Jadi segala apa yang anda pohonkan pasti diperkenankan cepat.
Akhir kata, saya mengucapkan Selamat menyambut Hari Raya AidilAdha dan selamat menjalankan ibadah “korban”!


KEJAYAAN DUNIA
bayangan kejayaan akhirat.
Selagi tidak berjaya di dunia
kita tidak akan berjaya di akhirat.
Di dunia kita menyemai.
Akhirat kita menuai.
Bolehkah kita memetik buah yang baik
jika pohon yang kering?

Monday, November 2, 2009

Kuatkan Mujahadah!!

Zikir pada petang itu seolah2 rasa lain macam. Hari-hari terakhir di matrikulasi benar-benar membuatkan ku rasa sedih. Memandangkan disini banyak kenangan bersama sahabat dalam membina ukhuwah dan bai’ah soleh bersama-sama. Ku terfikir sejenak pada nasibku sesudah memasuki alam university kelak. Pasti ianya penuh dengan rintangan dan cabaran memandangkan ujian dan dugaannya pasti berkali-kali ganda daripada apa yg ku hadapi ketika ini. Adakah aku masih dapat mengekalkan imanku? Adakah kemanisan zikir akan menjadi tawar selepas ini? Adakah aku akan mendapat sahabat2 yg begitu membangkitkan aku ketika aku lemah? Adakah lagi kata-kata tarbiah yang meningkatkan cinta pada Tuhanku?

“Salam syeikh, anta tengah fikir apa?” terkejut disapa oleh sahabat ana yg sekarang ni belajar di Mesir dari belakang dan duduk disebelahku. Petang tu orang tak ramai kat masjid. Hanya kami dan beberapa sahabat lain sedang beriktikaf di situ. Ada yang membaca al-Quran, bertafakur, usrah dan ada yg sedang sibuk mengulang kaji pelajaran di belakang. Oh, indah dan tenangnya pemandangan itu.

“Ana tengah fikir dugaan yg kita terpaksa tempuh selepas ini, ana sangat risau bila kita masuk ke universiti nanti, apa yang akan terjadi pada ana, takut2 ana tak jadi seperti yang sekarang ni. Ana dengar kawalan universiti tak lah ketat seperti dalam matrik sekarang ni. Pergaulan bebas. Perempuan boleh jumpa lelaki sesuka hati. Tiada lagi kawalan pihak universiti. Ana takut syeikh..”
Panggilan ‘syeikh’ merupakan panggilan mesra antara kami memandangkan kami saling menasihati dengan berbagai ilmu dan cara. Jadi setiap antara kami semacam ada ‘trademark’ cara tarbiah masing2 menyebabkan kami saling respect dan lagak seperti golongan ilmuwan. Kelakar jugak kalau fikirkan balik tetapi inilah manisnya persahabatan. Semakin hari, semakin rapat. Semuanya dengan nikmat ukhuwah dan petunjuk yang Allah berikan.

“jangan risau syeikh, anta lagi kuat daripada ana..” aku tersenyum. Sahabatku yg seorang ni memang seorang yang merendah diri. Kalau jadi imam, boleh cair kami mendengar bacaannya. Kalau memberi tazkirah didepan, boleh luntur hati yang keras ni.

“camnilah syeikh, kita pergi mana-mana pun, iman yang paling penting..”

“Itu ana tau, tapi takut sangat ujian yang kita terima nanti menyebabkan kita jadi lupa dan terus jadi binasa. Kalau kat sini, ana ade antum yang boleh ingatkan ana. setiap kali lepas kuliah, kita akan jumpa kat sini. Ana harap sangat ana dapat jumpa sahabat seperti antum bila masuk universiti nanti.” Tidak dapat tahan, air mataku mengalir jugak pada waktu itu..saat perpisahan memang menyedihkan tetapi apa nak buat, sudah lumrah kehidupan.

“InsyaAllah, ana akan doakan anta, kita sama-sama tak tahu apa yang akan jadi bila masuk university nanti tetapi ana harap anta bersedialah, tingkatkan iman anta sebab hanya iman yang kuat sahaja dapat menahan dugaan yang kuat..carilah sahabat-sahabat yang baik. Jangan risau kita umat Islam tidak berseorangan. Ana yakin pasti anta boleh..” usapan tangannya pada belakangku membuatkan aku rasa semangat semula. Seolah-olah ada nafas baru. Ya, aku tidak keseorangan. insyaAllah, aku pasti boleh..

“Tapi anta selalu kena ingat yang Allah sentiasa ada untuk memberi pertolongan setiap kali kita dilanda kesusahan. Kalau anta dah yakin dengan tu, ana jamin yang anta tak perlu takut apa-apa lagi. Yang penting amalan. Itu yang menguatkan cinta kita padaNya. Mohon pada Allah syeikh, bukan ana, bukan sesapa lagi. Ayah anta kan hebat, mesti boleh tolong..” Aku tergelak. Mulalah tu dia nak mulakan.

Kini, aku dilanda ujian yang sangat berat. Lebih berat lagi dengan masaku yg singkat menyebabkan masa untuk ibadah seolah2 menjadi kurang. Fikiran tidak dapat lagi fokus. Jiwa seolah-olah lemah. tetapi dalam hati aku yakin semuanya ini adalah dari Tuhanku. Kalau ini sahaja jalan yang dapat menujukan aku kepada cintaNya, aku rela. Jika sampai masa aku terpaksa berkorban, aku akan tetap berkorban. Moga-moga dosa yang aku buat akan terampun dengan pengorbananku ini. Aku yakin syurga bukanlah sesuatu yg mudah untuk dicapai kerana penghuninya tak ramai. Ya Allah, hanya Engkau sahaja dapat memberi pedoman untukku. Tiada siapa2 lagi. Jalan mujahadah memang payah, tetapi jalan inilah yang paling indah. Kerana setiap kemanisan pasti dirasai disepanjang jalan itu. Tiada penghujungnya kerana kita diciptakan untuk hidup selama-lamanya. Di dunia dan akhirat kelak. InsyaAllah..Jalanku adalah Islam, Tuhanlah yang menunjukkan jalanku. Ya Allah, redhailah aku dunia dan akhirat dan tempatkanlah aku bersamaMu dan pejuang-pejuangMu yang lain di syurga nnti.

Wahai... Pemilik nyawaku
Betapa lemah diriku ini
Berat ujian dariMu
Kupasrahkan semua padaMu

Tuhan... Baru ku sadar
Indah nikmat sehat itu
Tak pandai aku bersyukur
Kini kuharapkan cintaMu

Kata-kata cinta terucap indah
Mengalun berzikir di kidung doaku
Sakit yang kurasa biar jadi penawar dosaku
Butir-butir cinta air mataku
Teringat semua yang Kau beri untukku
Ampuni khilaf dan salah selama ini
Ya ilahi....
Muhasabah cintaku...

Tuhan... Kuatkan aku
Lindungiku dari putus asa
Jika ku harus mati
Pertemukan aku denganMu

Lirik nasyid Muhasabah cinta dari EdCoustic…indah senikatanya, moga2 boleh kuatkan jiwa yg lemah ni..amin..
"When God is your friend, who is your enemy?"

Sunday, October 25, 2009

Wahai anak..


3 hari di Langkawi rasa seperti sekejap sahaja..namun, kenangan yg terpahat sangatlah mahal nilainya. Urusan program yg perlu diselesaikan dalam masa yg singkat di sana membuatkan badan begitu penat namun puas hati disebabkan layanan daripada pihak kampung yang mesra membuatkan semua keletihan seolah-olah berbaloi. Kenapa tiba-tiba saya menulis tentang kasih ibu? Padahal topik sebegini dah bosan, semua orang pun tahu. Tapi apa yg saya nak tekankan disini kasih ibu lah yang kita paling penting dan sering lupakan di kala kita sibuk dan dihimpit kerja.


Hari kedua di langkawi, saya dan beberapa orang organisasi saya pergi ke sekolah Nyior Chabang untuk mengusulkan program OPKIM fakulti kami kepada guru besar mereka. Tersentuh. Itu lah yang saya cuba ungkapkan daripada luahan hati seorang guru kepada kerenah anak-anak muridnya. Yang membuat saya betul-betul tersentuh apabila guru besar tersebut menerangkan cara menyedarkan anak-anak muridnya dengan suruh mengingati raut wajah ibu mereka betul-betul. Kebanyakan muridnya menangis dengan caranya itu sehingga saya sendiri yang mendengar pun turut mengalirkan air mata.

Betul-betul tesentuh. Ketika saya pening kepala sibuk menguruskan program, tiba-tiba ‘disuruh’ mengingati ibu. Sepintas dan sekejap kenangan segala kesusahan ibu terpintas di fikiran saya membuatkan hati jadi luntur. Itulah kuasa yang Allah berikan kepada semua ibu kita. Kekuatan. Kekuatan yang tidak ada pada seorang ayah. Ibu melahirkan kita dengan sangat kesakitan. Itulah pengorbanan mereka yang pertama. Sewaktu kita lahir, kita menangis, namun ibu gembira. Ketika kita ‘berjaga’ pada tengah malam, ibulah yang menemani kita. Kesusahan demi kesusahan (wahnan a’la wahnin) yang ibu alami sehingga sekarang semuanya atas dasar kasih sayang yang tiada tolak bandingnya.

Teringat ketika kecil, saya memang seorang yang suka keluar merayau, ponteng kelas, mencuri dan banyak lagi perangai nakal saya. Namun, ibu merawat ‘penyakit’ saya itu dengan merotan, memukul dan saya rasa itulah penawar terbaik sehingga saya ‘sihat’ sehingga sekarang. Jika tidak pasti saya tidak menjadi seperti sekarang ni. Namun, ada juga antara kita yang tidak mempedulikan semua itu. Ada yang lari dari rumah, mengherdik, memarahi ibu mereka atas sebab tidak dapat wang dan sebagainya. Perbelanjaan ibu kepada kita daripada kecil sehingga besar tidak pernah pun sedikit diminta dibayar(apalagi diungkit) tetapi anak sering berkira dengan ibunya. Sehinggakan memberi sedikit wang setiap sebulan kepada ibu pun sudah dianggap ‘lepas tangan’. Lebih-lebih lagi mengungkitnya apabila mereka susah.

Berbalik kepada cerita guru besar tersebut, beliau menceritakan betapa anak murid mereka tidak menghargai pengorbanan mereka pada Hari Guru. Tiada ucapan terima kasih pun yang diterima daripada anak muridnya padahal itulah hadiah buat guru yang paling bernilai. Jasa ibu yang menggunung tidak pernah pun dituntut supaya membayarnya namun apa yang diharapkan adalah kejayaan anak dalam hidup dan mengingat mereka setelah berjaya. Ibu tak sanggup melihat kita susah kerana sayang. Ibu tak nak kita malas kerana sayang. Ibu tak nak kita jadi bodoh kerana sayang. Ibu tak nak kita kelaparan kerana sayang. Ibu tak nak kita susah kerana sayang. Semua yang ibu buat daripada kita kecil, mula bersekolah, masuk universiti dan bekerja nanti semuanya adalah atas dasar kasih sayang. Tapi ramai yang kurang menyedari hakikat ini dan sanggup menderhakai mereka walaupun atas sebab-sebab yang kecil sahaja..
Janganlah sewaktu Hari Ibu sahaja kita memberi hadiah, mengingatinya. Setiap hari dalam fikiran mereka adalah memikirkan kita apalagi jika mereka duduk berjauhan dengan mereka. Telefon dan tanyalah khabar mereka. Apakah mereka sihat? Penawar rindu seorang ibu hanyalah dengan ingatan anak kepada mereka. Islam menyuruh kita mendoakan ibubapa kita setiap hari. Doakan kesejahteraan mereka setiap kali solat 5 waktu. Tidak perlulah hadiah yang bersifat sementara yang bersifat material kerana ianya tidak kekal. Dan ingatlah hadiah yang paling terbaik yang dapat diberikan oleh seorang anak kepada ibunya ialah menjadi anak yang soleh kerana itulah hadiah yang tetap kekal sehingga akhirat kelak! Ingatlah syurga dibawah telapak kaki ibu. Ketaatan kita kepada ibu kita yang menjamin kita ke syurga. Kederhakaan kita terhadap mereka akan menghumban kita ke neraka.

Pesan saya, setiap waktu walaupun dimana ingatlah wajah ibu kita, ingatlah kembali kenangan pahit manis kita bersama mereka, ingatlah setiap tangisan yang mereka alirkan kerana kita, kesusahan mereka membesarkan kita dan yang paling penting doa mereka untuk kita kerana itulah yang sering kita lupakan.

Akhir kata renung-renungkan senikata lagu Odei anak dari kumpulan raihan dibawah..

Wahai anak apakah kau mengerti
Betapa deritanya ibu yang mengandung
Aduhai anak apakah engkau tahu
Alangkah deritanya ibu melahirkanmu

Namun kelahiranmu adalah penghibur hati
Dibelai dan dimanja setiap hari
Di malam hari tidur tak berwaktu
Tapi tak mengapa kerana kau disayangi

Hari-hari sudah pun berlalu
Usiamu makin bertambah
Seorang ibu sudah semakin tua
Namun terus berkorban untuk sesuap rezeki
Agar sempurna hari depanmu

Kini kau dewasa ibumu telah pergi
Waktu yang berlalu seakan memanggil
Sudahkah kau curahkan kasih sayangmu
Apakah terbalas segala jasanya
Syurga itu di bawah tapak kakinya

Hanyalah anak-anak yang soleh
Bisa memberikan kasih sayangnya
Hanyalah anak-anak yang soleh
Bisa mendoakan hari akhiratmu

Wednesday, August 5, 2009

Muda saat terbaik dekati Allah

Dalam hati saya “Alhamdulillah, dia sudah mula menulis blog.” Dah lama saya nanti-nantikannya setelah agak lama sahabat saya ni seolah-olah ‘memendam’ idea mengenai remajanya itu. Itulah zaman muda, zaman yang saya kira agak gagah dan semangat untuk melakukan apa jua pekerjaan pun. Allah memberikan kita zaman muda sebagai satu nikmat yang sangat bernilai untuk kita sebenarnya. Cuba kita renungkan zaman remaja yang telah banyak kita lalui, semuanya meninggalkan pengalaman yang sangat baik untuk kehidupan kita. Daripada pengalaman itulah kita mula menjadi matang dan mula mengenali erti cabaran dan ujian dalam kehidupan.

Boleh dikatakan siapa yang tidak menikmati zaman muda memang sangat rugi. Sehinggakan orang yang sudah tua pun ingin muda kembali! Jadi pada kali ini saya nak menyentuh persolan saat muda kita. Mudah-mudahan dengan perkongsian kali ini kita lebih mengetahui apakah sebenarnya tujuan Allah memberi kita zaman muda ini. Semoga saya dan anda beroleh manfaat.

Dalam Islam, agama kita menitikberatkan zaman muda ini. Apa buktinya?

Pertama, sewaktu kita dipadang mahsyar kelak, kita akan ditanyakan tentang waktu muda kita dimanakah ia dihabiskan. Allah tidak tanya waktu tua kita. Jika kita lihat ahli syurga, semuanya Allah jadikan muda untuk merasai nikmat syurga tersebut. Kedua, ada hadis yang meyebut tentang naungan Arasy banyak disebut tentang pemuda. Antaranya, pemuda yang diajak berzina, pemuda yang menangis waktu malam dan lain-lain. Ketiga, banyak diceritakan dalam Al-Quran tentang ketaatan orang muda seperti Ashabul Kahfi, Ukhdud dan sebagainya. Begitu juga para nabi kebanyakannya orang muda. Keempat, nabi Muhammad juga bertahannuth (bersunyi diri) dalam gua Hira’ sejak muda lagi.

Ramai yang mengatakan hidup ini singkat sehingga merasakan tidak cukup waktu. para sahabat Rasulullah SAW. Mereka merasakan kematian boleh datang bila-bila masa. Mereka bersegera untuk lakukan kebaikan. Kata As Syahid Imam Hasan Al Banna: “Kerja kita lebih banyak dari masa yang ada.” Sebaliknya, manusia yang jahat juga merasakan tidak cukup masa untuk melaksanakan kejahatan. Banyak lagi yang perlu diburu oleh nafsu. Contohnya, orang Barat. Mereka kata, “life begin at forty…” . “Lelaki umpama arak . Makin tua, makin jadi!”

Hidup ini memang singkat. Kita lahir diazan dan diqamatkan. Kemudian kita pun hidup menanti waktu untuk disembahyangkan (mati). Jadi, jangkamasa hidup bandingannya hanyalah diantara waktu qamat dengan takbiratul Ihram yang pertama. Kata Sayidina Ali, “manusia tidur apabila mati, baru terjaga.” Tegasnya, kalaulah keseluruhan hidup itupun sudah singkat, apalagi muda yang hanya sebahagian daripada kehidupan lebih-lebih lagi singkat.

Banyak manusia yang tersalah anggap terhadap zaman muda ini. Ada yang mengangap muda untuk enjoy, tua nanti barulah taubat. Alasannya ialah muda hanya sekali. Sebenarnya 2 kali. Satu di dunia satu lagi akhirat nanti. Terdapat juga golongan yang menganggap muda untuk memburu kekayaan, kerjaya bukan beribadah. Itulah silapnya, jika mereka faham konsep ibadah, mungkin kerjaya mereka boleh dikira sebagai ibadah.

Semua tanggapan ini dibuat kerana tidak menjadikan Islam sebagai panduan. Semuanya untuk memenuhi kehendak nafsu semata-mata. Sebenarnya, zaman mudalah saat yang paling sesuai untuk dekati Allah kerana waktu inilah segala pekerjaan yang dilakukan dengan tujuan untuk dekati Allah akan mendatangkan keuntungan. Allah tidak meletakkan keadaan lose-win apabila manusia beribadah kepada-Nya. Semuanya dalam keadaan win-win (walaupun pada hakikatnya Allah tidak mengkehendaki sebarang kemenangan). Tegasnya, manusia akan mendapat untung dalam mendekati Tuhan. Inilah yang terbaik yang telah Allah tetapkan untuk kita.

Sebabnya?

Pertama, nafsu kita mudah dididik dan dilatih sewaktu muda. Nafsu manusia sentiasa mengajak kepada kejahatan. Lawannya adalah mujahadah. Kata Imam Ghazali, “kejahatan nafsu umpama akar pokok, lebih mudah dicabut sewaktu muda.” Banyakkanlah amalan yang mendekatkan diri dengan Allah agar nafsu kita lebih terdidik kepada kebaikan.

Nabi Muhammad SAW bersabda, “jika umur sudah mencecah 40 tahun sedangkan kejahatan mengatasi kebaikan, bersiap-siaplah masuk neraka.” Hadis ini boleh dilihat secara congak matematik. 40 – 15 = 25. Ertinya, umur 40 tahun (dalam kejahatan) tolak 15 umur (akil baligh) berbaki 25. Jadi 25 tahun dalam kejahatan. Kemudian 63 – 40 = 23. Ertinya, umur 63 (umur kebanyakan umat Muhammad SAW meninggal dunia) tolak umur 40 tahun (sipenjahat tadi mula bertaubat) berbaki 23. Jadi 23 tahun dalam kebaikan. Jadi logik kalau masuk neraka sebab lebih lama buat kejahatan daripada kebaikan.

Kedua, akal lebih mudah menerima ilmu sewaktu muda. Mengajar waktu muda ibarat mengukir atas batu tetapi mengajar waktu tua ibarat mengukir atas air. Waktu muda lebih senang untuk mengahafal, mengingat, belajar luar negara dan sebagainya.

Ketiga, jiwa orang muda lebih bersemangat waja. Orang muda lebih kuat semangat dalam mengharungi ujian. Jiwa yang kuat ini sangat diperlukan untuk mendekati Allah kerana jalannya banyak dugaan dan ujian. Perjuangan itu pahit, kerana syurga itu manis.

Keempat, faktor emosi akan memudahkan jalan mendekati Allah. Perasaan lebih mudah teransang sewaktu muda. Ini diperlukan untuk merasai kebesaran dan keindahan Tuhan. Tetapi sayangnya perasaan kita lebih banyak ingat perkara lain. Sayanglah.

Kesimpulannya, waktu muda adalah saat yang paling sesuai untuk dekati Allah. Teringat pula lagu yang pernah didendang oleh kumpulan Raihan yang menyebut 5 perkara antaranya muda sebelum tua. Jadi, janganlah kita berlengah-lengah lagi. Marilah kita sama-sama menggunakan zaman muda ini sebaiknya untuk mendekati Allah. Ingatlah, harga muda itu MAHAL disisi Allah. Seorang hamba sangat MUDAH mendekati Allah pada zaman muda jika dibandingkan dengan waktu tua. Lihatlah, betapa sayangnya Allah kepada kita kerana meletakkan sesuatu yang MUDAH pada nilai yang sangat MAHAL.

Monday, July 27, 2009

Muhasabah: Saat berpisah...

Saat perpisahan itu pasti tiba. Dan tidak ada masa yang sesuai untuk saat itu. Jika datangnya kita tidak minta, maka perginya tidak diduga. Apabila sanggup hidup, mesti sanggup mati. Apabila sanggup datang, mesti sanggup pulang. Kita hanya menghabiskan bilah-bilah hari yang telah ditentukan. Tujuan ke sini untuk diuji…tiba masanya pasti kembali!

Mengapa terlalu enggan untuk berpisah? Nikmat sangatkah dunia ini? Padahal senang dan susah bertukar ganti, suka dan duka datang dan pergi. Tidak ada yang kekal lama, semuanya bersifat sementara. Jika mati tidak memisahkan, kesenangan ini pun akan pergi jua. Kata mereka yang arif tentang kehidupan:
“Manusia lahir bersama tangisan, dicelahi kehidupannya oleh tangisan dan akan dihantar ke pusara oleh tangisan.”

Pernahkah ada kesenangan yang abadi dan hakiki? Tidak ada. Justeru, hiduplah berpada-pada. Hiduplah bagai musafir lalu yang singgah bagaikan dagang di rantau orang. Hatinya tetap merindui kampung halaman. Hiduplah bagai orang yang sedang menyeberangi satu jambatan. Tidak sudi berlama-lama kerana di situ hanya sementara. Kakinya melangkah kencang justeru jiwanya sudah ke seberang.

Hidup mesti sederhana kerana dunia ini sementara. Sederhana itu bukan pada ringgit dan harta tetapi pada jiwa dan rasa. Jangan terlalu gembira, jangan terlalu berdukacita. Tidak ada kesenangan yang tidak diiringi kesukaran dan tidak ada kesukaran yang tidak diiringi kesenangan. Selepas ketawa, pasti menyusul air mata. Selepas nestapa pasti kegembiraan menjelma. Allah memberikan kita terang...untuk bersyukur. Allah berikan kita gelap…untuk bersabar.

Jadilah insan lara yang temannya mujahadah dan taubat. Sentiasalah berusaha menjadi insan yang baik walaupun digamit oleh ghairah kejahatan dan dosa. Jatuh, bangunlah kembali. Jatuh, bangun lagi. Ukirlah seribu taubat walaupun telah berkali-kali ia dimungkiri. Allah tidak akan jemu dengan taubat hamba-Nya selagi kita tidak putus asa kepada-Nya. Tempuhi jalan mujahadah sekalipun langkahmu pernah goyah. Kau tidak akan kalah selagi tidak mengalah.
Luruskan langkah menuju Tuhan dengan tulusnya hati sesama insan. Elakkan hasad, jauhi mengumpat. Jika tidak mampu menambah, jangan mengurang. Jika tidak mampu menjulang, jangan menghalang. Ingat selalu kata hukama:
“Jika tidak mampu menjadi garam yang memasinkan ikan,jangan jadi lalat yang membusukkannnya.”

Jika tidak dapat mengucapkan perkataan yang baik, banyakkan diam. Jika memberi nasihat dirasakan terlalu berat, cukuplah menghulurkan doa dan munajat. Setiap kita mempunyai kelebihan. Kata orang, Tuhan tidak menciptakan manusia bodoh. Tuhan menciptakan manusia dengan kebijaksanaan berbeza. Justeru, carilah apakah “kebijaksanaan” itu kerana itulah saluran kita untuk berbakti.

Ketika rasa takut singgah oleh kebimbangan dijemput maut…katalah pada diri, apabila berdepan dengannya kita akan lupa segala-galanya. Kesayangan yang kita takutkan kehilangannya, kecintaan kita bimbangkan perpisahan dengannya, akan menjadi sedebu apabila berdepan dengan detik itu. Kita akan terlupa akan jalan yang telah jauh kita tinggalkan di belakang kerana memandang jalan yang lebih jauh merenang di hadapan. Ingatlah kata-kata ini:
“In life, what sometimes appears to be the end is really a new beginning.”

Sesunguhnya matu itu bukan satu pengakhiran tetapi satu permulaan kepada satu kehidupan yang lebih sejati dan hakiki. Mati itu hanya proses perpindahan – dari alam dunia ke alam barzakh. Sama seperti kelahiran – proses berpindah dari alam rahim ke alam dunia.

Ya, kalau sanggup datang, mesti sanggup pulang. Hati sewajarnya sentiasa merasa bertemu tak jemu, berpisah tak gelisah. Bukankah kita bertemu untuk berpisah? Dan berpisah untuk bertemu? Semoga kembara kita di dunia akan tiba bersama di hujung destinasinya…syurga! Amin.


Sumber: Majalah Anis Julai 2009

Friday, July 24, 2009

Panadol untuk hari esok!


Alhamdulillah, pagi ini dapat bangun juga walaupun masih pening-pening lagi. Semalam hampir tak larat nak bangun. Nasib baik rakan-rakan yang prihatin datang menghulurkan bantuan. Kalian memang best. Saya rasa betul-betul terhutang budi dengan mereka. Walau apapun, saya mesti bangun juga hari ini memandangkan peperiksaan mini test medicine society pada hari isnin ini rasanya rugilah kalau terlantar atas katil sahaja. Mesti fight! Bak kata mak, kalau kuat semangat nanti cepat sembuh..

InsyaAllah pada kali ini nak sentuh sikit pasal sakit memandangkan ramai juga kawan-kawan yang demam sekali. Semalam saya terima sms daripada adik yang mengatakan “Alamak, doktor pn sakit?” bengang jugak. Tapi agak tersirat maknanya kalau diamati betul-betul. Dalam perubatan, banyak juga kita belajar mengenai penyakit-penyakit yang banyak. Belajar sampai nak rak tapi akhirnya diri sendiri pun tak dapat nak elakkan kalau penyakit tu datang pada kita.

Terlintas di fikiran, betul juga, walaupun kita ini mempunyai ilmu yang tinggi dalam perubatan pun tetapi apa gunanya kalau hilang nikmat kesihatan? sebab itu Nabi Muhammad s.a.w ada mengingatkan kita tentang dua nikmat yang selalu dilupakan oleh manusia iaitu nikmat kesihatan dan masa lapang. Apabila kita sakit, berbagai perkara kita tidak dapat buat, hilang selera makan, dan sebagainya. Apabila jadi begitu, barulah kita mula mengeluh “kan bagus kalau aku sihat, dapat buat itu, dapat buat ini..” ketika itu, jiwa seolah-olah baru sedar bahawa indahnya nikmat sihat.

Ketika itu, barulah nak merintih, Oh Tuhan, mengapa ini terjadi padaku?... barulah jiwa kita mula nak mengingati Tuhan, mulalah ingat nak beramal. Dapatkah kita yakin bahawa kita akan terus mengingati Tuhan apabila kita kembali sihat nanti? Jika ya, Alhamdulillah. Jika tidak, percayalah bahawa pada ketika itu bukan badan kita yang sakit tetapi yang sakit adalah jiwa kita.

Mengapa jiwa kita boleh sakit? Ingatlah kembali sewaktu kita sihat dulu. Muhasabahlah di mana kekurangan kita, amalan kita, ingatan kita pada Tuhan. Allah memberi kita sakit supaya kita kembali mengingatinya. Ia sebagai ubat kepada sakit kita itu. Samalah jika fizikal kita yang sakit. Oleh kerana badan kita berasal daripada tanah, maka ubatnya pun semuanya dibuat daripada unsur tanah. Ferum, natrium, magnesium dan lain-lain semuanya berasal dari tanah. Tetapi soal hati atau jiwa kita ini soal rohaniah. Jiwa kita perlu kembali kepada asalnya, iaitu kembali kepada Penciptanya iaitu Allah. Hati yang dekat dengan Allah akan tenang dan sihat semula kerana ia telah kembali pada fitrahnya.

Jika hati kita telah sihat, kita akan tetap dalam mengingati Tuhan sama ada kita ini sakit ataupun sihat. Jika kita sihat, kita akan bersyukur, kita akan banyakkan beramal, dan menggunakan nikmat sihat itu sebaik-baiknya. sebaliknya jika kita sakit, kita akan bersabar dan menganggap ianya sebagai tanda kasih sayang Allah kepada kita. Banyak sebab Allah menguji kita dengan kesakitan antaranya sebagai kifarah(bayaran) kepada dosa-dosa yang telah kita buat, Allah tidak mahu kita diseksa dengan azab akhirat yang lebih dahsyat kerana Allah menyayangi kita. Sepatutnya dengan sakit pun kita patut bersyukur.

Memang betul, agak susah untuk mengubat hati kerana sudah semulajadi ubat memang selalunya pahit. Jarang ada yang manis. Namun, untuk kembali sihat, kita kena tempuhinya jua. Apakah ubat hati? Mula-mula cubalah lazimkan diri menghadiri majlis ilmu yang mengingatkan kita pada Allah. Ilmu adalah penerang hati kita. Walaupun berat kaki ni nak melangkah, kuatkanlah diri seperti pesakit yang terpaksa menelan ubat yang pahit. Kemudian mulakanlah amalan-amalan yang boleh merawat hati. Mengingati Allah adalah amalan yang paling utama seperti berzikir, solat dan membaca al-Quran. Janganlah kita meninggalkan solat kita kerana solat sebagai perhunbungan kita dengan Allah. Selain itu, dengan mengingati Allah, segala emosi kita akan kembali tenang. Ini sangat penting semasa kita sihat ataupun ketika kita sedang sakit. Ahli psikologi ada mengatakan emosi mempunyai pengaruh dalam menghasilkan antibodi dalam badan untuk melawan penyakit. Pesakit yang lebih kuat semangat mempunyai peluang sihat yang lebih cerah berbanding pesakit yang kurang semangat. Sebab itu doktor yang baik bukan sahaja dapat merawat fizikal manusia malah juga boleh merawat hati manusia.

Oleh itu, marilah sama-sama kita keluarkan ‘antibodi’ itu. Lawanlah penyakit hati seperti malas, risau dan sebagainya. Apakah ‘antibodi’ hati itu? Itu lah yang dinamakan iman kita. Apabila iman kita kuat, maka kita akan hadapi semua ujian dengan hati yang mengingati Allah s.w.t. Apabila iman kita sihat, hati kita sihat, kita tidak perlu risau terhadap apapun penyakit yang akan datang pada diri kita kerana pada waktu kita sudah pun menjadi doktor kepada diri kita sendiri!

Wednesday, July 22, 2009

Ber’nas’ yang tidak bernas


Artikel ini mengingatkan saya pada sambutan maulidurrasul yang lepas. Seperti biasa, kolej kami menganjurkan ceramah dan menjemput seorang ustaz utnuk menyampaikannya. Saya seorang ahli yang terlibat dalam mengendalikan majlis tersebut.

Pada permulaan ceramah, saya sempat memasang lagu nasyid selawat yang agak biasa dipasang dalam televisyen dan radio. Kemudian sesi ceramah dimulakan. Suasana agak riuh sedikit apabila ustaz tersebut membuat pernyataan bahawa selawat beramai-ramai adalah satu bid’ah. Kemudian, kebetulan selepas sesi ceramah akan diadakan selawat beramai-ramai menyebabkan ustaz itu melarang kami melaksanakannya. Saya cuma terdiam dan berbagai-bagai persoalan bangkit dalam hati. Saya tidaklah begitu mahir dalam soal bid’ah dan sunnah ini.

Tetapi persoalan yang dibawa oleh penceramah akan menyebabkan kekeliruan pada orang ramai tentang amalan selawat sama ada dibenarkan atau tidak. Saya tidaklah menentang persoalan tersebut tetapi masakan persoalan ini rasanya tidak sesuai dibawa ketika sambutan ini.

Hati saya penuh dengan persoalan. Kenapa tidak boleh berselawat? Adakah ianya perkara yang buruk? Apabila saya terbaca artikel ini, barulah saya jumpa jawapannya. InsyaAllah, semoga dengan perkongsian kali ni lebih memantapkan pemahaman kita dalam agama yang tercinta ini. Allahuakbar!
.......................................................................

Sebaik imam memberi salam, seorang lelaki gempal terus keluar daripada saf sembahyang dengan melangkah bahu para jemaah yang lain. Agak sedikit kasar kelihatannya. Ramai yang kurang senang dengan perlakuan itu. Ada pula yang mencemik dan mengerutkan muka.
Ketika makan di kantin selepas sembahyang, kebetulan lelaki gempal berkumis nipis itu duduk di sebelah saya.

“Mana nas yang awak semua doa ramai-ramai selepas sembahyang ni?” katanya tiba-tiba.
“Sudah maklum”
“Awak taqlid buta. Amal tanpa nas yang sahih adalah bid’ah. Setiap yang bid’ah sesat. Yang sesat terjun ke Neraka.”

Saya cuba tenang.
“Apa yang Rasul tak buat, kenapa awak buat?” asaknya lagi.
Saya diam. Nasi yang ada dalam mulut saya kunyah perlahan-lahan. Setelah menelannya saya bertanya, “Mana pula nas yang tidak membolehkan doa ramai-ramai selepas sembahyang?”
Dia diam. Tapi kemudiannya menjawab, “Tentulah ada…err…err..”
“Nampaknya kita lebih kurang sama. Sama-sama taqlid buta,” pintas saya cepat.
“Amalan bid’ah macam tulah yang buat Islam ketinggalan. Islam berpecah-belah,” joloknya lagi.
“Mengapa awak tergesa-gesa keluar tadi?” saya mengelak.
“Tidak mahu terlibat dengan bid’ah.”

“Baiklah, bagaimana pula sikap awak yang melangkah bahu dan peha orang lain tadi, ada nasnya?”
Sekali lagi dia mencemik.

“Kekasaran tadi telah mengganggu orang lain dan boleh menimbulkan prasangka. Itu benih perpecahan. Itu bukan amalan Rasulullah. Apa salahnya awak tunggu seketika dengan niat nak menghormati orang lain.”

“Tidak ada penghormatan pada pembawa bid’ah,” katanya.
“Kalaupun doa beramai-ramai satu bid’ah…bid’ah memecah-belahkan persaudaraan lebih besar daripada itu.”

“Apa nas awak?”
“Ukhuwah itu wajib. Berdoa selepas sembahyang sama ada secara sendirian atau beramai-ramai adalah sunat hukumnya. Apa salahnya kita mengalah tentang yang sunat demi memelihara yang wajib?”

Matanya bersinar-sinar. Tiba-tiba tangannya menghentak meja.
“Saya tanya mana nas?”
“Mana nas awak hentak-hentak meja depan ramai ni. Kan malu begini…Tenanglah.”
“Aah, saya anti bid’ah. Doa ramai-ramai, qunut, Sayidina dan tah apa-apa lagi…semua bid’ah. Mana hadis sahih mereka?”

“Masalah itu dah lama diselesaikan oleh imam mazhab yang lebih alim dan taqwa daripada kita. Kita sekarang berdepan dengan masalah kita sendiri.”
“Masalah apa?”
Masalah ramai orang tak sembahyang. Kita bergaduh soal ranting, ketika soal pokok nak tumbang…Berbahas soal qunut, sedangkan masih ramai orang yang tak sembahyang Subuh…
“Qunut bid’ah. Awak mesti tinggalkannya,” desaknya lagi.

“Saya rela tinggalkan qunut bila sembahyang berjemaah dengan awak nanti,” kata saya.
“Ei, macam mana tu, kejap tinggal kejap buat. Awak ni saya rasa kaki qunut ni..”
“Apa salahnya saya korbankan qunut demi menghormati awak. Bukankah Imam Syafie bila bersembahyang di masjid yang ada di dalamnya maqam Imam Abu Hanifah, dia meninggalkan qunut..”

“Mengapa?”
“Sebab Imam Syafie menghormati Imam Abu Hanifah yang telah wafat… semasa hidupnya Imam Abu Hanifah tidak mengamalkan qunut.”
Dia melopong.

“Ulama-ulama dahulu mementingkan persaudaraan daripada soal ranting. Sekalipun berbeza pandangan, mereka tetap hormat-menghormati. Itu di antara yang hidup dengan yang mati, apatah lagi sesama hidup…lebih-lebih lagi.”
“Tapi saya bencikan bid’ah.”
“Skop bid’ah luas. Jangan dalam hal-hal peribadatan sahaja.”
“Maksud awak?”
“Bid’ah juga terjadi dalam bidang ekonomi, pendidikan, sosial dan lain-lain. Itu lebih merbahaya!”

“Bid’ah di bidang ekonomi?”
“Ya, bila ekonomi mengamalkan riba, penindasan, penzaliman, monopoli dan kerakusan. Itu lebih bahaya daripada qunut dan doa ramai-ramai…”
“Betul ke ni?”

“Bukankah Rasulullah tidak buat begitu. Bila Rasulullah tak buat, kita buat…Bid’ahlah namanya tu.”
“Itu hal dunia. Kita cakap tentang hal-hal ibadat. Ini hal Akhirat.” Katanya.
“Memisahkan antara dunia dengan Akhirat pun bid’ah. Itu tidak pernah dibuat oleh Rasulullah. Dunia itu sabdanya, adalah tanaman Akhirat…tidak boleh pisahkan.”
“Saya tak faham…”

“Riba itu haram, jika dibuat berdosa. Dosa dibuat didunia, balasannya di Akhirat…Sebaliknya berniaga itu halal, pahalanya dibalas di Akhirat. Itu dunia, itu jugalah Akhirat.”
“Saya keliru,” akuinya terus-terang.

“Tiidak mengapalah. Tapi saya ingin bertanya, pada pandangan awak, mana lebih merosakkan…qunut yang awak akatakan bid’ah itukah atau pengamalan riba?”
Dia diam.

“Awak nak cari nas ke?”
Dia diam.

“Al Quran jelas mengharamkan riba. Dalam Hadis begitu juga. Nas haramnya riba lebih mudah dicari daripada nas bid’ahnya qunut dan doa beramai-ramai. Cuba-cubalah cari.”
“Awak mesti faham saya bertekak soal nas ni kerana nak mempertahankan Hadis. Dah ada puak yang berani mempersoalkan kesahihhan Hadis!”

“Pada saya, bertekak soal nas inilah yang menyebabkan timbul golongan yang mempertikaikan Hadis. Sikit bid’ah, sikit Hadis dhaif. Akhirnya orang ‘frust’. Kata mereka, ah kalau begitu…lebih baik ambil Quran ‘direct’, susah-susah nak ambil Hadis kenapa? Nanti terkena Hadis dhaif, nanti dituduh bid’ah…”

“Apa awak cakap ni?”

“Ya, kerana pertengkaran tak habis-habisan tentang qunut, lupa kita memikirkan bagaimana nak ajak orang lain bersembahyang. Dan mereka itu pun tak ghairah mencontohi kita. Kata mereka, ah…orang sembahyang pun bergaduh, baik jadi macam kami yag sembahyang.”
“Berhentilah berbahas tentang nas. Kita ada nas, orang lain pun ada nas. Yang penting amalkanlah Islam dengan nas masing-masing. Tidak bernas kalau kita terus berbahas…nanti semakin berleluasalah amalan-amalann yang tidak ber’nas’ langsung!”

sumber: Ustaz Pahrol Muhamad Juoi

Sunday, June 28, 2009

Usaha Akliah vs Usaha Rohaniah


Alhamdulillah, syukur setinggi-tingginya kepada Allah s.w.t kerana hari ini masih kita bernafas dan bergerak dalam keadaan beriman kepada Allah. Jiwa yang diberikan oleh-Nya perlulah kita gunakan dengan sebaiknya sebagai tanda syukur kepada-Nya. Masakan kita akan merosakkan hadiah yang diberikan oleh pemberinya sebagai tanda ucapan terima kasih?

Mungkin dalam 2 bulan saya tak update blog ni. Maafkan saya. InsyaAllah saya cuba bermuhasabah kembali diri ini supaya kembali rajin menulis semula. Doakan saya.

Setelah 1 tahun kiranya menuntut ilmu perubatan, Alhamdulillah sedikit sebanyak saya mula memahami ‘rona-rona cabaran’ dalam bidang ini. Jika ada yang katakan ini bidang yang susah, kata-kata itu memang ada benarnya. Namun, setiap yang susah itu pasti kemanisannya. Apabila kita merasai susah, Allah pasti akan memberikan kita kesenangan pula. Itu memang sudah mengikut hukum sunnatullah. Kadang-kadang Allah ‘sengaja’ menguji kita dengan kesusahan yang banyak. Mengapa begitu? Kerana Allah begitu sayangkan kita. Apabila anda mendapat kesenangan selepas itu, pasti anda akan merasakan nikmatnya. Cuba bayangkan jika rumah atau kolej anda mengalami ketiadaan air selama beberapa hari. Kemudian, selepas itu barulah bekalan air pulih semula. Pasti anda merasakan betapa manisnya nikmat air tersebut.

Dalam artikel kali ini diharapkan sedikit sebanyak dapat memberikan panduan bagaimana di dalam kesusahan belajar, kita juga boleh merasai kemanisannya. Mudah-mudahan kita tidak akan merasa frust dalam menuntut ilmu dan apatah lagi kalau ilmu itu adalah salah satu zikir kita kepada Allah seperti artikel yang saya ceritakan sebelum ini.


Usaha Akliah
Contohnya, seorang pelajar ingin berjaya dalam bidang yang diceburinya. Jadi dia telah melakukan usaha yang banyak untuk mencapai cita-citanya itu. Antaranya, mempraktikkan tips-tips pelajar cemerlang seperti membuat nota, pergi ke perpustakaan, buat latihan tambahan, jumpa guru atau pensyarah. Kemudian, tidak lupa juga, member I perhatian dalam kelas dan mengajar kawan-kawan lain atau membuat study group. Semua ini kita katakan ialah usaha akliah. Iaitu usaha yang menggunakan akal dan minda sepenuhnya supaya ilmu yang dipelajari mudah diingati dan lekat di kepala.

Namun, cukupkah dengan usaha itu? Bolehkah kita yakin 100% bahawa kejayaan itu akan datang pada kita dengan usaha itu? Bagaimana jika tidak? Adakah kita akan frust? Kecewa? Jika masih merasa ragu-ragu, itu tidak salah kerana kita yakin yang memberi kejayaan itu bukan kita. Ada kuasa yang kita yakin bahawa Dialah yang memberikannya. Dan itulah Tuhan. Buktinya, cuba kita perhatikan jika seseorang itu mendapat keputusan cemerlang, apakah yang akan keluar dari mulutnya? “Oh my God!”, “Ya Allah!”. Itu memang sudah fitrah manusia kerana mempercayai bahawa Tuhanlah yang menentukan segalanya.


Usaha Rohaniah
Berbalik kepada persoalan tadi, bagaimana jika tidak berjaya? Jadi, sebagai seorang Islam, ada satu lagi usaha yang dapat membantu kita dalam proses pembelajaran kita. Ya, itulah usaha rohaniah iaitu usaha yang akan melengkapi semua usaha akliah kita sama ada sebelum, semasa dan selepasnya! Oh, jadi semua tips-tips untuk berjaya tadi tak bergunalah ya? Tidak, bukan begitu. Cuma itu semua sebagai syarat untuk kita berjaya.

Jika kita hendak berjaya, kita mesti yakin bahawa kejayaan itu datangnya dari bantuan Allah. Dengan adanya bantuan Allah, barulah kita akan berjaya. Namun kita juga perlu yakin bahawa bantuan Allah itu tidak datang dengan sendirinya tanpa kita menempuh sebab-sebabnya. Ini kerana Allah swt sendiri telah menetapkan satu peraturan yang dinamakan sunnatullah – ‘hukum sebab dan akibat’ dalam sesuatu perkara. Ya, Allah menetapkan sesuatu perkara yang hendak berlaku ada sebab-sebabnya. Begitulah jualah dengan bantuan Allah, kita wajib melahirkan sebab-sebabnya agar kita mendapatkannya. Sebagai contoh, jika kita hendak memetik buah, kita perlu menanam pokoknya. Menanam pokok, menjaga dan menyuburkannya itu adalah sebab untuk dapat memetik buah.


Usaha rohaniah ini penting supaya kejayaan kita nanti dapat disyukuri. Ia tidak menyebabkan kita lalai atau akhlak rosak dengan sebab kejayaan tadi. Usaha rohaniah ini menyebabkan sekiranya gagal, kita menjadi orang yang sabar. Sekiranya kita tidak ada usaha rohaniah tadi, sekiranya kita berjaya dalam exam, kita mungkin jadi sombong, angkuh dan takbur. Sebaliknya jika tidak berjaya, kita rasa frust dan tertekan jiwa. Oleh sebab itu peranan usaha rohaniah ini penting. Ia back up sama ada pada kejayaan atau kegagalan kita nanti. Maksudnya kita dapat menghadapi dengan sebaik-baiknya.
Ini kerana seseorang yang berusaha secara rohaniah, dia akan sentiasa bersangka baik dengan Tuhan. Walaupun dia hendak sesuatu kejayaan, tetapi jika Allah gagalkan dia tetap bersangka baik terhadap Tuhan, dirinya dan insan lain. Dalam hatinya merasakan, mungkin kegagalan itu lebih baik untuknya. Maksudnya selepas dia berusaha bersungguh-sungguh. Tetapi ini bukan bermakna dia tidak berusaha.

Apabila dia berjaya, dia akan mengucapkan Alhamdulillah (segala pujian kepada Allah). Sebaliknya, jika gagal dia menyebut “Innalillah..(sesungguh semua datang dari Allah). Dirasakanya itu adalah satu ‘learning process’ untuk maju pada tahap berikutnya. Lapang dadanya. Namun bayangkan jika rohaniahnya lemah, dia kan kecewa dan putus asa.

Sebagai tips dalam usaha rohaniah ini ialah kekalkanlah selalu rasa kehambaan dengan Tuhan. Kita adalah hamba Tuhan, maka lahirkanlah tanda dan rasa kehambaan itu kepada-Nya. Hendaklah sentiasa kita merasa rendah diri, meyakini janji-Nya, taat perintah-Nya, takut dengan kemurkaan-Nya dan rasa-rasa yang lain. Jangan rasa sombong, kecewa dan marah serta lain-lain sifat negatif kepada-Nya. Kedua, dirikan solat. Solat adalah hubungan lansung antara hamba dengan Tuhan. Siapa yang tidak solat ertinya ‘memutuskan’ hubungan dengan Tuhan. Solat adalah tanda kita lemah dengan Tuhan, maka siapa yang mengabaikannya bererti rasa kuat dengan-Nya. Maka mana mungkin kita akan mendapat bantuan daripada-Nya jika hubungan kita telah putus dan kita rasa kuat serta tidak memerlukan-Nya? Ketiga taatkan ibu-bapa, kerana taatkan ibu-bapa dengan taatkan Allah itu sangat berkaitan. Dalam Alquran, Allah perintahkan kita menjaga dua hubungan iaitu hubungan dengan Allah (hablumminallah) dan hubungan sesama manusia (hablumminannas).


Cukuplah sekadarnya. Cubalah praktikkan usaha-usaha ini, moga-moga kita merasai kemanisan dalam kapayahan yang Allah telah berikan. Buatlah sedikit-sedikit, mulalah dari sekarang. Jika anda rasa kemanisannya, ajaklah sahabat anda merasainya pula!

Allah swt telah berfirman dalam Al Quran yang maksudnya, “dijadikan mati dan hidup bagi kamu untuk menguji siapakah diantara kamu yang terbaik amalannya.

Wednesday, May 13, 2009

Zikir Keindahan Ilmu 2




Tidak ada manusia yang alim dalam semua perkara. Seorang saintis misalnya, pakar tentang sains, tetapi mungkin tidak alim tentang kemasyarakatan. Seorang peguam pula pakar tentang undang-undang, tetapi mungkin tidak tahu langsung tentang ilmu astronomi. Seorang yang ada PhD di bidang usuluddin mungkin tidak pakar dalam bidang fekah. Demikianlah, ilmu pengetahuan manusia amat terbatas, terlalu jauh jika dibandingkan dengan ilmu Allah yang maha luas.Bandingan ilmu yang Allah beri kepada manusia ibarat setitis air dari seluruh lautan

Bandingan ilmu Allah yang luas itu seperti lautan yang tidak bertepi. Sedangkan ilmu yang ada pada manusia hanya setitik sahaja daripada lautan yang luas itu.
Allah mengetahui segala-galanya hatta perkara-perkara yang tidak terjangkau oleh akal manusia, kerana kejadian akal itu sendiri termasuk dalam ilmu-Nya.


Ilmu atau pengetahuan Allah tidak terbatas, tiada satu yang dapat menyainginya dan tidak pernah terluput walaupun seketika. Allah dapat mengetahui yang tersirat di dalam hati, yang dibentengi tembok, yang jauh, yang dekat, yang sedang berlaku, yang sudah berlaku dan yang akan berlaku. Demikianlah hebatnya ilmu Allah itu. Sebaliknya, ilmu pengetahuan Allah berikan kepada manusia amat terbatas. Sepandai-pandai dan sebijak-bijak manusia pun tidak mampu menguasai semua ilmu yang ada di dunia ini. Apatah lagi ilmu-ilmu di alam ghaib seperti alam malakut dan alam akhirat yang tidak terjangkau oleh fikiran manusia.

Justeru itu, untuk apalah kita berbangga serta menyombongkan diri kita kepada manusia, sekiranya kita ada sedikit kepandaian yang dikurniakan Allah. Lebih-lebih lagi amat tidak patut kalau hanya dengan ilmu yang sedikit itu kita berlaku sombong terhadap Allah sehingga menafikan kebijaksanaan Allah SWT, nauzubillah. Misalnya, ada manusia yang merasa lebih ‘pandai’ dari Tuhan, sanggup mempertikaikan tentang peraturan Allah di muka bumi ini.
Allah SWT mengurniakan berbagai-bagai jenis ilmu kepada manusia. Ada ilmu yang bermanfaat dan ada ilmu yang merosakkan. Sebagaimana firman-Nya:
“Kami mengilhamkan kepada jiwa itu dua jalan, jalan kejahatan dan jalan taqwa.”
(As-Syams: 8)

Untuk kebahagiaan dan kesejahteraan hidup kita di dunia dan akhirat, Allah telah mewajibkan kita mempelajari, memahami dan menghayati ilmu-ilmu agama bersungguh-sungguh. Di samping itu, ilmu-ilmu tentang dunia juga dituntut mempelajarinya supaya kita dapat mengatur dan menjalani kehidupan dengan sebaik-baiknya.

Ilmu yang kita miliki itu biarlah yang bermanfaat, iaitu ilmu yang dapat mendekatkan kita kepada Allah. Yakni semakin banyak ilmu, semakin bertambah rasa kehambaan kepada-Nya. Misalnya, semakin tinggi ilmu, semakin rasa hina dan lemah di hadapan Tuhan.
Sebaliknya, jika makin bertambah ilmu, makin sombong, makin tidak beramal, ertinya ilmu itu bukanlah ilmu yang membawa manfaat kepada tuannya walaupun ilmu yang dimilikinya ialah ilmu agama.

Jadi, niat mesti betul dalam kita hendak menuntut apa saja ilmu. Biarlah ilmu yang kita pelajari itu untuk mencari keredhaan Allah semata-mata, iaitu dapat menjadi penyuluh hidup kita di jalan yang diredhai-Nya.
Antara ilmu yang wajib kita tuntut ialah:

Ilmu Tauhid. Iaitu ilmu tentang iman dan akidah. Ilmu ini penting untuk mencegah daripada kekufuran, mencegah maksiat dan mengesahkan ibadat. Dengan ilmu tauhid seseorang itu terdorong mengerjakan syariat, berakhlak, mencintai Allah, bertawakal kepada Allah, sabar, redha dan takut serta harapkan Allah.

Ilmu Tasawuf. Ilmu tentang akhlak dan bagaimana membersihkan hati. Peranan ilmu ini ialah untuk membersihkan hati dari dosa, kesalahan dan kesilapan. Ia dapat menghidupkan rasa bertuhan dan rasa kehambaan. Seterusnya dapat mengikhlaskan hati , menghalusi akhlak dengan Allah dan manusia.

Ilmu Syariat. Ilmu tentang ibadah, adab, peraturan dan ketetapan perintah Allah. Dengan adanya ilmu syariat ini dapat melahirkan orang yang berdisiplin, menghormati undang-undang, mencetuskan kehidupan lahir yang bersih, dapat menegakkan keadilan dalam kehidupan, dapat menyelesaikan sebarang masalah dan terhindar dari perkara yang sia-sia.

Orang yang berilmu yang benar-benar mengamalkan ilmunya, adalah tinggi darjatnya di sisi Allah. Firman-Nya:
“Allah telah mengangkat orang-orang yang beriman dari golongan kamu dan begitu pula orang-orang yang dikurniai ilmu pengetahuan beberapa darjat.”
(Al Mujadalah:11)

Orang berilmu yang tawadhukn dengan ilmunya dan mengamalkan ilmunya itulah yang akan diangkat darjatnya oleh Allah. Sebaliknya jika kita sombong dengan ilmu, kita akan dimurkai dan mendapat laknat daripada Allah.
Apalah yang hendak disombong dan dibanggakan, bukankah ilmu yang ada pada kita hanya serpihan atau sebesar debu di jalanan. Ilmu itu adalah limpahan nur daripada Allah, tanpa izin-Nya kita tidak akan memperoleh apa-apa manfaat pun daripadanya!.

Tuesday, May 5, 2009

Ku Serah Cinta


Ku serah segala ketentuan
Biarlah masa yang berbicara
Dipangku wajah yang layu
Dan aku telah jemu

Aku tidak mahu berpaling
Pada yang mengganggu dan menggugat
Sapanya meletihkan diri
Hadirnya mengundang penat

Akan ku serah cinta ini
Bukan lagi pada manusia
Kerana cinta martabat itu
Bersalut segunung kepalsuan
Dan kepuraan

Aku semakin tidak peduli
Apa yang mungkin akan terjadi
Kerana gerak dan tindakanku
Mahu bebas dari masalah

Ku serahkan cinta ini
Hanya padaMu, oh Tuhan

Akan ku serah cinta ini
Bukan lagi pada manusia
Kerana cinta martabat itu
Bersalut segunung kepalsuan
Dan kepuraan

Aku adalah aku sekarang
Biar terbuang tetap berjuang
Akan ku serahkan jiwa ini
Sepenuh hati dengan keikhlasan
Aku adalah aku yang sekarang
Ku serahkan cinta ini..

Lagu yang didendangkan oleh kumpulan Inteam ini sedikit sebanyak menyedarkan saya bahawa cinta manusia itu banyak mengundang masalah. Artikel kali ini sedikit sebanyak nak berkongsi sedikit tentang masalah cinta remaja zaman sekarang ini. Tak kiralah mana-mana golongan pun. Sama ada yang pernah mengalami ataupun tidak. Para pembaca yang hendak berkongsi pendapat amatlah saya alu-alukan. Teruskan membaca~

Cinta kepada manusia bersifat sementara dan hasilnya membuahkan kekecewaan apabila cinta seseorang itu tidak berbalas. Kekadang juga penuh dengan kepalsuan dan pura-pura. Hanya ingin memenuhi kehendak nafsu semata-mata. Ingatlah, jika kita katakan cinta itu suci, serahkanlah pada yang Maha suci kerana Dialah yang berhak mendapat cinta kita.

Jika kita mahukan cinta kita dihargai, serahkanlah cinta kita pada Allah kerana Allah tidak pernah mensia-siakan cinta hamba-Nya. Jika kita rapat selangkah padaNya, dia akan rapat kepada kita seribu langkah. Apabila cinta kepada Allah sudah dapat tercapai, maka segala kenikmatan cinta kepada dunia akan hilang dalam hati kita. Apa-apa pekerjaan yang kita lakukan, tidak lain tidak bukan hanya untuk mendapat cinta-Nya.

Cinta Allah itu Indah. Tetapi kita sahaja yang tidak nampak disebabkan hati kita yang sudah rosak. Dirosakkan oleh dosa dan maksiat yang kita lakukan. InsyaAllah dengan proses membersihkan hati, mudah-mudahan dapatlah kita menggapai cinta Allah kembali. Kerana cinta Allah itu sebenarnya sudah lahir dalam diri kita sejak di alam Roh lagi. Bukankah kita lebih suka jika orang menggelar kita hamba Allah daripada hamba perempuan??

Ayuh syabab, palingkanlah pandangan mu, tundukkan nafsumu daripada duniawi. Jika kau benar-benar muslim sejati, semua itu bukan jadi penghalangmu untuk berjuang. Jika sekali kau mengelakkan pandanganmu daripada memandang wanita, insyaAllah kau akan merasai kemanisan dalam ibadahmu. Tingkatkan lah kekhusyukan solat agar kau akan menjadi orang berjaya sebagaimana yg difiirmankan oleh Allah dalam surah Al-Mu'minuun. Usahlah berbicara tentang perempuan lagi kerana itu akan melalaikan daripada mengingati Allah. Moga-moga dengan usahamu ini dapatlah kita meningkatkan iman kita yang mudah sekali jatuh ini.

Jika kita pernah dikecewakan oleh seorang perempuan, kembalilah kepada Allah kerana Allah itu bersifat Maha menyembuhkan. Kemudian, muhasabahlah diri kembali dimana silapnya kita. Bertaubatlah jika ada keterlanjuran. Masih sempat untuk kita kembali pada jalan yang benar. Memang pahit kerana jarang ada ubat manis.

Akhir sekali, jangan risaulah...jodoh itu pasti ada. Yang paling penting sekarang, lengkapkan dirimu itu dengan ilmu dan taqwa. InsyaAllah, Allah akan mengurniakan kita dengan pasangan yang baik. Bukankah Tuhan sudah berjanji dalam kitabNya bahawa lelaki yang baik untuk perempuan yang baik??



Monday, May 4, 2009

Zikir Keindahan Ilmu





Setiap ilmu adalah zikir. Hal ini diceritakan apabila Nabi Adam a.s. merupakan khalifah pertama dibumi, diajar dengan pelbagai ilmu sebelum baginda dilantik menjadi khalifah. Hal ini dijelaskan dalam srah AlBaqarah ayat 31, “dan Allah mengajar kepada Adam nama(benda-benda) keseluruhannya kemudian mengemukakan kepada para malaikat”. Allah mengajar Adam tentang setiap perkara sama ada yang berkaitan dengan zat sesuatu benda, sifatnya atau perbuatannya. Inilah bukti yang menunjukkan kesejahteraan, kemakmuran dan keharmonian manusia hidup di atas muka bumi adalah bergantung pada ilmu.

Artikel pada kali ini ingin menyentuh tentang perlunya seseorang memahami kepentingan ilmu dalam kehidupannya. Apabila membicarakan tentang ini, kita perlu menyebut tentang jenis ilmu, sumbernya, jalan mendapatkannya, kesahihannya dan kesan ilmu tersebut pada kehidupan kita. Sama ada kita mengamalkannya dan menyampaikan kepada orang lain.


Ilmu meningkatkan darjat seseorang. Apabila seseorang itu mempelajari sesuatu ilmu, segala elemen jahiliyah dalam diri dapat dibuang sedikit demi sedikit. Apabila kefahaman dalam sesuatu ilmu sudah mantap maka bukan sahaja jahiliyah sahaja sudah dihakis malah seseorang itu akan dapat memanfaatkan ilmunya untuk menyumbang kepada kehidupan manusia lain. Dengan kata lain, dia sudah menjalankan tugas sebagai seorang khalifah.


Dalam kehidupan kita sebagai seorang pelajar, tentunya bidang ilmu yang kita ceburi adalah berlainan dan melibatkan elemen yang berlainan. Contohnya sebagai bidang arkitek mempunyai eleme-elemennya yang tersendiri dalam mempelajari ilmu itu agar elemen tersebut dapat membantu seseorang dalam memahami tujuan ilmu tersebut diceburi. Namun persolannya sekarang, apakah yang membuatkan setiap ilmu itu dapat dikaitkan dengan zikir?

Dalam Islam, setiap ilmu dikaitkan dengan zikrullah. “Pada suatu hari nabi mendatangi majlis para sahabat dan baginda bertanya, ‘Apakah tujuan kamu semua berhimpun di sini?’ Sahabat-sahabat menjawab, ‘Kami berhimpun untuk berzikir kepada Allah serta memujiNya kerana telah mengurniakan petunjuk kepada kami sehingga kami memeluk Islam’. Baginda seterusnya bersabda, ‘Benarkah itu tujuan kamu? Sesungguhnya Jibrail telah datang dan memberitahu kepadaku bahawa Allah menyebut-nyebut tentang kebaikan kamu kepada para malaikat’.”

Apabila kita menyebut kalimat zikir, terbayanglah pada minda kita kumpulan-kumpulan yang berhimpun untuk bertahlil, bertahmid, bertasbih dan berselawat. Sebenarnya maksud zikir adalah lebih luas dari itu. Dalam kitab Al-Azkar, Imam An-Nawawi berkata, “Sebenarnya kelebihan zikir tidak hanya dikaitkan dengan majlis tahlil, tasbih, tahmid, takbir dan yang seumpamanya sahaja. Bahkan setiap mereka yang melaksanakan amalan taat kepada Allah dianggap sebagai golongan yang berzikir.


Berdasarkan cerita yang diatas, syarat yang perlu ada dalam setiap ilmu untuk menjadikannya sebahagian daripada zikrullah adalah dapat memberi petunjuk dan dapat melaksanakan amalan taat (ibadah) kepada Allah s.w.t. Ramai yang tersalah anggap bahawa ilmu duniawi seperti ilmu perubatan, kejuruteraaan, teknologi tidak dapat dikaitkan dengan zikir. Namun, sebenarnya ilmu ini juga dianggap ilmu zikir selagi ia mematuhi 2 syarat tadi.


Dalam bidang perubatan khususnya, ilmu yang berkaitan dengan fizikal dan fisiologi manusia dipelajari dengan itu manusia dapat memikirkan hikmah ciptaan-Nya dan kesan-kesan yang bakal menimpa apabila manusia itu tidak menjaga ciptaan-Nya dengan baik. Dalam bidang itu juga manusia dapat mengenali berbagai struktur dan proses yang berlaku dalam badan yang berjalan memainkan peranan masing-masing iaitu dengan tujuan manusia dapat meneruskan kehidupan dengan sempurna. Selain itu, manusia juga mempelajari penyakit apabila terdapat salah satu atau lebih struktur atau proses tadi terganggu atau terbantut. Dengan kelengkapan ini, manusia dapat menjadi ilmuwan perubatan ataupun doktor yang dapat mengubati manusia lain dengan ilmunya. Ini membuktikan manusia telah menjalankan tugasnya sebagai seorang khalifah atau dengan kata lain itulah ibadah mereka.

Namun, untuk menjadikan ilmu perubatan tersebut sebagai zikrullah bukan setakat itu sahaja. Manusia juga perlu mempelajari satu lagi ilmu yang dapat membantu mereka memahami dan memikirkan hikmah ciptaan Allah sekaligus mengenali Penciptanya. Jika kita lihat situasi tadi, syarat kedua iaitu melaksanakan amalan taat sudah ditepati. Sekarang, yang perlu dilengkapkan adalah syarat pertama iaitu dapat memberi petunjuk (hidayah). Dengan itu dapatlah ia menjadi zikir yang mengingatkan. Kalau tadi untuk kelengkapan akal, kini untuk kelengkapan hati pula.

Untuk itu, ilmu-ilmu ketuhanan perlulah dipelajari agar dengan itu, ilmu perubatan tersebut dapat dipimpin dan tidak tersasar pada jalan-jalan yang salah. Ilmu seperti ini bertujuan agar manusia dapat mengenali Tuhannya dengan lebih dekat sepanjang mereka mempelajari ilmu perubatan tersebut dengan mengenali sifat-sifat kesempurnaanNya. Kesannya, akan lahirlah hati yang bersih yang mudah mempelajari ilmu. Kenal hanya di hati,tidak di akal. Hanya hati yang bersih sahaja yang akan kenal Allah s.w.t. Dengan itu, keyakinan mereka akan bertambah dan meningkatkan keimanannya. Apabila keimanan sudah ditingkatkan, secara automatik akan lahirlah manusia yang baik akhlak dan baik budi pekertinya. Apabila memasuki bidang pekerjaan, sikap jujur, amanah dan lain-lain akan dimiliki apabila merasai kewujudan Tuhan didalam diri mereka. Seterusnya dapat memelihara amalan taatnya yang tadi.

Dengan menjaga dan memelihara adab dalam amalan ia dapat:

Mengelakkan dari kemurkaan Allah

Mendatangkan bantuan malaikat.

Menghindarkan gangguan syaitan.

Menjadikan seluruh perjalanan hidup penuh dengan ”Pengabdian”.


Kesimpulannya, jagalah dua syarat itu dalam setiap ilmu yang kita ceburi agar dengan itu kita sentiasa tergolong dalam golongan orang berzikir. Sesungguhnya sangat tinggi darjat orang berzikir itu dan merekalah golongan yang rapat dengan Tuhannya. Ketahuilah, setiap ilmu itu sebenarnya sangat indah kerana ianya datang dari Allah yang Maha Indah. Jadi kalau kita masih belum merasai keindahan ilmu hakikatnya kita masih belum mengenali Tuhan!


p/s: Sila betulkan jika terdapat kesalahan dalam artikel ini. Komen anda amatlah saya hargai…




Sunday, May 3, 2009

Soalan kepada jawapan…


Saat ketika menunggu peperiksaan OSPE (Oriented Structure Practical Examination) yang lepas, aku termenung mengenangkan diriku tentang perubahan yang telah kusedari sejak akhir-akhir ini. Semua bisikan hati ketika waktu itu, ku coretkan semula. Moga-moga sahabat2 yang membaca dapat memberi pedoman dan nasihat. Sesungguhnya diri ini hanyalah seorang pelajar…

………………………………………………………………………………………………

Entah kenapa semangat yang dulu-dulu seolah-olah hilang kembali. Pernah juga diserang dengan virus sebegini. Tetapi kali ni bukan virus yang calang-calang lagi, virus kali ni diubah suai supaya menjadi lebih kuat dan sukar dihapuskan. Sehinggakan makna hidup sudah tiada lagi. Keimanan dihakis tanpa disedari. Kemanisan zikir dan fikir seolah ‘mati’ sebelum mati.


Baru-baru ini virus baru yang menyerang manusia menyebabkan dunia seolah diselubungi ketakutan. Namun, bagiku ada virus yang lebih ku takutkan. Itulah dia virus syaitan, musuh yang tiada kenal erti penat dan kekalahan. Selagi mana keimanan manusia itu semakin bertambah, selagi itulah, semakin ‘canggih’ virus yang diolahkannya.

Kini, alhamdulillah, hampir setahun ku menjejakkan kaki ke medan perubatan. Penatnya luar biasa sekali. Jika difikir letih membaca buku, penat memikir, lelah menjawab. Hakikatnya lebih dari itu!


Malas…itulah virus terbaru dalam diriku. Entah mana datangnya ku cuba selidik kembali. Mengapa tidak dibendung. Mana immunisasinya? Dimana langkah cegahnya? Dimana penawarnya? Ahhh…kalau ditanya, boleh saja dijawab. Namun perlaksanaanya, seribu satu kata tangguh yang jadi jawapan. Alahai, itupun virus juga sebenarnya!


Dalam usaha itu, cubalah renungi dalam diri ini. Apa sebenarnya yang kau perjuangkan? Apa yang menjadi pendirian? Apa yang menjadi dorongan? Apa yang menjadi balasan? Ahh..itu pun malas ku nak jawab. Seolah-olah seperti kabur lagi. Bukankah dahulu sudah ditetapkan dengan tarbiah dan kalam suci Tuhan yang mengingatkan?


Aku tahu.. tetapi keliru.

Aku mahu, tetapi buntu..

Aku juga mampu, tetapi terburu-buru.


Mana pula datang sikap ini. Sudahlah, jangan dipanjangkan rintihanmu itu lagi!..Itu petandanya virus itu semakin rancak dalam dirimu.. Lawanlah! Lawan! Jangan beri peluang lagi! Jika tidak dirimu bukan saja sudah berjangkit malah akan dijangkiti! Ketahuilah perjalananmu bukan sampai disini tetapi masih jauh lagi. Bukan sekejap tetapi panjang lagi!..tak mengapalah jika kau gagal, tetapi bukan itu bermakna kau kalah! Jika orang lain mentertawa bukan bermakna kau perlu bersedih! Jika mereka tidak mahu mendengar, itu bukan bermakna kau perlu berhenti berkata! Ingatlah, selagi kau ada usaha, selagi tulah kejayaan akan datang bertandang! No pain no gain. Ambillah derita dunia yang sementara untuk mendapat nikmat syurga yang selama-lamanya.


…………………..

Sudah, tiada kata-kata tapi lagi. Jika kau mahu hidup ini lebih baik dari semalam, tidak cukup hanya dengan berdoa. Kau perlu bersedia mula dari saat ini. Bukan kejap lagi. Jika diber peluang, ambillah. Jika tidak, carilah. Jika tidak dapat, sabarlah. Ingatlah Allah memberi kita derita yang sekejap untuk mendapat nikmat yang lebih lama. Masakan kita berasa lebih lama kenyang daripada lapar bukan?...


Tahu

Ayuh, bersangka baiklah dengan Allah. Jangan putus asa dari rahmatNya. Usahalah sedikit dalam kehidupan seharianmu untuk dekati padaNya. InsyaAllah, kau akan rasa hari itu amat bermakna bagimu. Jangan pandang belakang lagi. Kembalilah pada misi suci mu yang dahulu itu. Jangan mempertikaikan lagi. Saat akhir zaman ini, virus tidak kenal lagi erti sempadan.


Mahu

Ayuh, berjuanglah dengan hatimu yang baru. Yang baru dibersihkan dengan tangisan taubat kepada Tuhanmu. Dengan manisan zikir yang disuburkan dengan fikirmu. Dengan kata-kata sahabat seperjuanganmu yang mahukan kau menemani mereka. Sama-samalah tmengingati kerana itu kau akan sentiasa beringat dan tidak hilang semangat. Buangkan sifat mazmumah itu, pintalah agar diisi dengan sifat mahmudah. Agar ia tidak mudah dikotorkan.


Mampu

Ayuh, jika kau sudah sedar, jangan berlengah-lengah lagi. Ayuh bangunlah dan beri peringatan! Sucikan kembali maruah agamamu. Didiklah kepada yang ma’ruf dan cegahlah yang mungkar… agar dengan usahamu itu, mereka jadi faham, sedar erti Islam yang sebenar. Kembalikan Islam yang realiti bukan yang ilusi. Moga-moga ia memberi kesan pada kesejahteraan peribadi dan mentaliti.

Ya..kau memang ada masa lagi. Tetapi ingatlah saat nyawamu dipenghujung nanti, tiada peluang lagi yang akan diberi. Apabila minyak sudah kering, api pelita akan terpadam dengan sendiri. .Maka selama api kita menyala,selama minyak masih ada,pastikanlah kita tahu tujuan ia dinyalakan dan siapakah yang akan dapat manfaat dari nyalaan api kita.Jangan biarkan kematian kita tanpa menjadi kenangan kepada orang lain.


Walaupun ibadah itu sesuai dengan hati,emosi dan jiwa tetapi mengapa ia payah untuk dilakukan?

Hal ini kerana:

1. Kejahilan terhadap agama yang menebal dan makrifah Allah yang tidak sempurna.

2. Tiada role model dalam kehidupan.

3. Adanya gangguan syaitan dan pujukan nafsu yang amat kuat.


Janganlah mempersoalkan lagi, kerana hakikatnya semuanya telah ada jawapan!

………………………………………………………………………………………………