Wednesday, December 30, 2009

Permulaan yang tiada penghujungnya

Sudah lama tidak menulis. Memandangkan diri sibuk dengan urusan pelajaran. Kalau fikir balik, semua hanya alasan sahaja. Betul lah apa yg dikata oleh ayah, penulis sebenarnya seorang yang banyak membaca. Masakan nak menulis pun, ilmu perlulah ada. Jika tidak, pasti kebuntuan. InsyaAllah , sempena maal hijrah 1431 ni, ana dah bertekad untuk pupuk diri supaya lebih suka membaca. Bukan untuk menulis, tetapi pepatah Arab mengatakan “Alqiraah miftahul ‘Ilm” Membaca itu kunci pengetahuan. Lagi banyak kita baca, bukan sahaja ilmu yang kita akan dapat, malahan kosa kata (vocab) juga akan bertambah. InsyaAllah, akan mula sedikit2 dahulu kemudian istiqamah.

Bercakap mengenai soal tahun baru, esok tahun baru bakal menjelang. Pejam celik, pejam celik rasa macam sekejap sahaja tahun ini dah dilalui. Hari-hari yang telah dilalui banyak meninggalkan kenangan dan perasaan yang payah untuk ditafsirkan namun sangat bermakna untuk mendidik diri ini. Segala masalah-masalah yang dihadapi bersilih ganti ada yang berjaya dan ada juga yang kecundang. Namun, muhasabah diri lah sebagai pengubat semuanya. Ianya seperti post mortem untuk diri sendiri. Post mortem yang bukannya untuk disimpan, tetapi sebagai rujukan untuk tahun hadapan. Mungkin kita rasa, “ahh,buat apa dikenang pengalaman yang lalu, buat malu je..dulu kita belum matang lagi”, tetapi itu silap..jika kita tak melalui pengalaman/kesilapan yang lalu, maknanya kita orang yang sombong dan tak mahu belajar. Jika di amati betul2, kesilapan itu juga yang membuatkan kita tahu, arif tentangnya. Jika tak, jahillah sehingga sekarang dan mungkin kita akan menghadapi masalah itu walaupun ianya cuma masalah kecil!

Namun, tak semestinya muhasabah tahun baru hanya dilihat dari aspek ‘kegagalan’ sahaja, tetapi lihatlah juga dari aspek ‘kejayaan’. Yang penting dalam diri kita, apakah diri kita sudah berjaya? Maksud disini bukan dari segi akademik sahaja, tetapi dari segi rohani bagaimana? Jika pada awal tahun baru dulu kita mahu menjadi oang yang bersabar, adakah sudah berjaya? Jika belum, teruskan lah azam itu untuk tahun baru ini. Dari segi aspek akademik pula bagaimana? Jika kita tidak dapat seperti yang kita inginkan, tak mengapa. Buatlah dengan lebih baik pada masa akan datang. Keep moving. Nasihat ana, tak semestinya tahun baru kita perlu tukar azam. Tetapi untuk meneruskan azam tahun lalu disamping meningkatkan prestasinya juga adalah satu azam juga. Dari segi rohani, sudahkah kita berjaya menangani hawa nafsu kita dari kemungkaran dan maksiat? Masihkah kita jatuh dilompang-lompang yang sama? Bagaimana pula amalan kita? Alquran, solat berjemaah, sedekah dan sebagainya? Hubungan dengan manusia bagaimana? Adakah masih lagi bermusuhan, bertelagah? Jika masih ada, bermaaf-maafanlah segera. Pendamaian itu manfaat, permusuhan itu melarat. Awasilah amarahmu, jika tidak boleh membawa kebinasaan. Kawallah dengan sabar kerana ianya melembutkan. Ingat, akal memandu hati. Jika akal tidak mengawal hati, pasti nafsu merajainya. Janganlah tergopoh-gapah dalam membuat keputusan, pintalah hidayah dan panduan Allah dalam menilainya. Tenang itu dengan mengingati Allah. Jika kita mengingatiNya, Dia akan membantu kita.

Teruslah bermuhasabah diri. Akhir tahun bukanlah penamat. Awal tahun bukanlah permulaan. Kerana kehidupan ini sudah bermula sejak di alam roh lagi. garis penamatnya ialah kematian. Namun janganlah kata ianya penamat kehidupan, kerana kehidupan ini tiada penamatnya. Kita dihidupkan untuk selama-lamanya sehingga akhirat nanti. Cukuplah kematian itu sebagai peringatan. Sabda Nabi Muhammad s.a.w “Orang yang bijak ialah orang yang selalu ingat mati” maknanya hanya orang yang ingat mati tahu untuk apa dia hidup, diciptakan. Kita diciptakan untuk 2 tugas. Khalifah dan hamba. Ingatlah kembali misi hidup kita di atas muka bumi. Orang yang ingat mati akan berbuat amalan dan ibadah untuk bersedia kehidupan nya diakhirat kelak. Maknanya dia membuat persiapan untuk perjalanan yang lebih panjang. Sebab itu dia dikatakan bijak.

Usrah boleh menambah ilmu dan keyakinan kita kepada Allah disamping membina rohani yang kuat.

Cukuplah muhasabah untuk akhir tahun ni. Semoga tahun baru membuka peluang yang lebih luas untuk membaiki diri dan meningkatkan amalan. InsyaAllah..ingatlah jalan kehidupan ini, pangkalnya sudah jauh…hujungnya belum tiba. Semoga terus istiqamah atas jalan yang diredhai-Nya. Biiznillah.

Semoga pada tahun 2010 bersamaan 1431 Hijrah ini membuka peluang untuk menjadi hamba Allah yang lebih kuat dalam menghadapi jalan menuju ke akhirnya yakni syurga Allah..amin..

Suci Sekeping Hati

Sekeping hati dibawa berlari
Jauh melalui jalanan sepi
Jalan kebenaran indah terbentang
Di depan matamu para pejuang

Tapi jalan kebenaran
Tak akan selamanya sunyi
Ada ujian yang datang melanda
Ada perangkap menunggu mangsa

Akan kuatkah kaki yang melangkah
Bila disapa duri yang menanti
Akan kaburkah mata yang meratap
Pada debu yang pastikan hinggap

Mengharap senang dalam berjuang
Bagai merindu rembulan di tengah siang
Jalannya tak seindah sentuhan mata
Pangkalnya jauh hujungnya belum tiba

Catatan buatku di akhir tahun : 9.23 am 31/12/2009. Semoga dengan catatan ini, dirimu tahu perjalanan itu panjang. Dengan Islam, kebahagian bukan di penghujung jalan, tetapi disepanjang jalan!

2 comments:

wardah said...

Moga diberi kemudahan oleh Yang Maha Esa untuk meneruskan azam-azam yang lepas dan akan datang.

Azam yang telah terlaksana perlu diteruskan, walau sedikit keberkatannya besar. Menjadi insan yang istiqamah itulah lebih baik.

Begitu juga dengan pentarbiahan diri, istiqamah dari tahun yang lalu sampai akhir hayat.Selagi kita mampu, insyaAllah.

Jazakallah

ahmad syfiq bin asmawi said...

Bro,guna gambar aku ni ada kebanaran tak?haha...

-syafiq mawi