Monday, August 8, 2011

Jangan nodai Ramadhanmu…

Alhamdulillah, kita masih diberi peluang untuk meneruskan ibadah dan perjuangan di bulan yang penuh keberkatan ini. Bagaimana dengan puasa kita? Adakah telah mencapai target seperti yang kita mahukan? Bagaimana dengan ibadah kita? Masihkan mengikut list yang telah kita susun sewaktu awal Ramadhan dahulu?

Pada kali ini penulis ingin mengajak pembaca berbicara mengenai jenis orang yang berpuasa. Apabila kita bertanya pada orang ramai tentang puasa pasti mereka akan memberi jawapan yang pelbagai. Kita boleh lihat bermacam jenis persepsi masyarakat tentang puasa.

Ringkasnya, kita boleh bahagikan mereka kepada 3 kategori. Ada yang berpuasa kerana menjaga fizikal seperti menjaga kesihatan, bentuk badan dan sebagainya. Ada yang berpuasa kerana menjaga pancaindera dan anggotanya daripada melakukan perkara yang tidak baik dan memperbanyakkan melakukan ibadah dan kebajikan. Dan yang golongan yang terakhir adalah golongan yang betul2 mahu membersihkan jiwa rohani. Dan penulis pasti golongan yang terakhir ini adalah golongan yang paling sedikit.

Apabila kita berkata tentang matlamat puasa, kita jangan tersalah tanggapan mengenainya. Berbalik kepada firman Allah dalam surah Albaqarah ayat 185, Allah memperintahkan orang beriman berpuasa dengan matlamat untuk mencapai ketakwaan. Lalu kita kembali bertanya kepada diri kita? Mengapa disebut orang beriman? Kenapa perlu mencapai ketakwaan? Apakah dengan beriman kita masih dikira belum mencapai darjat yang tinggi itu(taqwa)?

Ya, kita masih dikira beriman sekiranya kita mempercayai rukun iman yang 6. Tetapi ada satu lagi kekurangan yang Allah ingin terapkan didalam jiwa orang yang beriman iaitu darjat taqwa disisi-Nya. Jadi pada bulan ramadhan inilah Allah, memerintahkan hamba-Nya berpuasa supaya agar dapat mencapai darjat itu pada akhirnya.

Bulan yang diberi pelbagai kemudahan

Penulis kira sangat beruntung umat Islam dikurniakan bulan Ramadhan ini kerana inilah bulan yang paling sempurna untuk umat Islam menjadikannya medan perubahan diri. Kita tidak akan berjumpa dengan bulan lain yang ada padanya kelebihan seperti bulan ini. Dibuka pintu syurga seluas-luasnya, ditutup pintu neraka serapat-rapatnya. Dirantai pula syaitan yang durjana. Kemudian yang paling istimewa dikurniakan malam al-qadar yg malamnya lebih baik daripada seribu bulan. Kemudian dturunkan AlQuran yang menjadi pedoman manusia.

Nah, sekarang barulah kita sedar apakah matlamat puasa yang sebenarnya. Iaitu bulan perubahan diri untuk menjadi insan yang lebih bertaqwa kepada-Nya. Memang sudah salah persepsi kita sekiranya kita masih menganggap bulan ini sekadar menahan lapar dan dahaga sahaja. jika tidak, boleh sahaja kita berpuasa di bulan yang lain. Jangan nodai peluangan yang isitimewa ini dengan perkara yang sia-sia.

Maksud hadis “Barangsiapa yang berpuasa di bulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan mengharap balasan daripada Allah di ampunkan dosa-dosanya yang lalu”. Inilah puasa yang paling sempurna iaitu berpuasa semata-mata kerana Allah. Jika kita mencapai tahap puasa yang sempurna itu, pasti kita sudah mencapai tahap puasa yang lain. Apabila hati sudah mencapai darjat taqwa, secara automatiknya fizikal dan mental kita akan ikut sama. Hati yang bersih akan melahirkan akhlak yang baik.

Inilah hasil yang diharapkan pada penghujung Ramadhan nanti. Kita sudah kuat untuk menghadapi cubaan dan dugaan setelah keluar daripada madrasah Ramadhan kelak. Kita sudah berupaya menahan anggota dan pancaindera kita daripada maksiat kerana hati kita yag benci untuk kembali kepada kemungkaran semula. Kita semakin berasa seronok melakukan kebaikan kerana hati kita telah dididik untuk menyukai kebaikan. Dan yang paling penting, hati kita semakin dekat dengan Allah. Inilah tarbiah eksklusif daripada-Nya supaya hamba-Nya semakin rapat kepada-Nya. Ayuh, masih belum terlambat untuk melakukan perubahan…selagi tidak kedengaran takbir di satu Syawal!

Seriuslah untuk Islam

“Apakah Tuhan berbincang dengan ibubapaku sewaktu memutuskan aku akan lahir ke dunia?” detak hati Saiydina Ali dalam perjalanan pulang menemui ibubapanya. Sebelumnya dia telah bertemu Rasulullah SAW dan ketika itu baginda telah mengajaknya memeluk agama Islam. Kerana umurnya baru 10 tahun, Saiyidina Ali meminta izin Rasulullah SAW untuk pulang dulu buat berbincang dengan ibubapanya. Tapi di pertengahan jalan, ia berfikir dan terus berfikir. Seriusnya bukan main. Akhirnya dia tiba pada satu kesimpulan: beriman tanpa izin ibubapanya. Alasannya mudah, Allah menjadikannya tanpa berunding dengan ibubapanya. Jadi apa perlunya berunding dengan ibubapanya untuk beriman kepada Allah?

Usamah bin Ziad dilantik menjadi general Perang sewaktu berumur lapan belas tahun. Sultan Muhammad Al Fateh naik menggantikan ayahnya, Sultan Murad, sewaktu berumur 14 tahun. Dan ramai lagi para sahabat Rasulullah SAW telah dibariskan ke medan perang ketika berumur belasan tahun. Hingga sejarah memaparkan, ada diantara mereka yang cuba menjungkit kakinya agar kelihatan tinggi, dewasa dan layak dipilih ke medan perang.

Inilah remaja-remaja Salafussoleh, remaja yang sedari mudanya sudah memikul tugas-tugas yang besar dan serius. Walaupun masih muda tetapi fikiran mereka sudah ‘tua’, tindakan mereka sudah matang. Islam adalah agama yang serius – serius untuk diyakini, serius untuk dihayati, serius untuk diamalkan dan serius untuk diperjuangkan.

Anda bagaimana?

Adakah anda seorang yang serius? Apakah anda memikirkan nasib anda di akhirat? Apakah anda memikirkan soal kepimpinan dunia yang lintang pukang ini? Apakah anda seorang yang sedang melibatkan diri dalam satu tugas yang serius?

Jika ya, anda adalah pewaris generasi Salafussoleh yang bakal menempa sejarah. Jika tidak….ya bicara ini bukan untuk anda. Maaf.

p/s: tetiba terjumpa artikel nie kat satu majalah lama. rasa terkedu bila membacanya..

Sunday, August 7, 2011

Antara jangan dan suruhan


Mengempang atau menahan? Minggu lalu saya dan seorang kenalan rapat berbincang tentang persediaan menghadapi bulan puasa. Perbincangan tidak tertumpu pada persediaan perbelanjaan mahupun menu masakan berbuka atau bersahur, tetapi lebih kepada usaha untuk meningkatkan kualiti puasa – daripada puasa orang awam ke tingkat puasa orang soleh. (setidak-tidaknya)

“Puasa ertinya menahan. Bulan puasa ialah bulan menahan. Apa yang kita tahan?” tanya sahabat saya. dia saya kira hanya ingin memeriahkan perbincangan. Kedudukannya sebagai seorang ustaz tentunya sudah arif segalanya tentang puasa dan selok-beloknya.

“Menahan nafsu. Nafu yang menjadi punca segala kejahatan dalam diri,” jawab saya ringkas.

“Nafsu tidak boleh dihapuskan. Tetapi perlu dikawal. Dan syarat pertama untuk kita dapat mengawal sesuatu kita mesti mampu menahannya terlebih dahulu…”

“Apabila kita mampu mengawal nafsu barulah kita mampu mengawal diri.”

“Mengawal nafsu samalah seperti kita mengawal kereta, kita mesti ada brek. Dengan brek, kita boleh berhenti. Tapi bila brek sudah rosak atau lemah, kereta akan meluncur hingga terbatas.”

…..

“Benarkah puasa kita selama ini sudah berfungsi sebagai brek pada nafsu kita? Benarkah puasa kita sudah menahan? Atau sekadar mengempang?” tanya saya.

“Maksud awak?”

“Siang kita mengempang nafsu makan, bila berbuka kita melepaskan semahu-mahunya. Jika demikian, puasa kita bukan melemahkan kejahatan nafsu, malah melatihnya agar lebih kuat lagi. Air yang mengalir secara biasa kurang kuasanya, tetapi jika diempang, kuasanya bertambah kuat hingga menjadi janakuasa,” jelas saya.

“Betul tu, selalunya bulan puasa, makanan yang disediakan untuk berbuka jauh lebih enak, lebih banyak dan lebih pelbagai berbanding bulan-bulan yang lain. Itu mengempang nafsu, bukan menahannya!”

“Belanja dapur bertambah daripada biasa. Nafsu tidak terdidik. Hati pula menjadi resah. Fizikal lembap. Tujuan puasa tidak kesampaian. Rugi dunia, rugi akhirat.”

“Jadi…mulakan langkah meningkatkan puasa dengan biasa-biasa sahaja sewaktu berbuka. Percayalah, bila lapar, kita lebih berselera. Hanya nafsu sahaja yang merasuk bukan-bukan. Nak itu, nak ini..

Pesanan 1: Tahan (bukan empang) nafsu…semasa berbuka

Utamakan ‘Jangan’

Dalam pergaulan, kita dituntut supaya lebih mengutamakan ‘jangan’ daripada ‘suruh’. Misalnya jangan mengumpat lebih utama daripada memberi nasihat. Ertinya, jika kita tidak mampu memberi nasihat kepada seseorang tidak mengapa, tetapi yang lebih utama jangan mengumpatnya. Jika tidak dapat membantunya, tidak mengapa asalkan jangan menyusahkannya. Tak mengapa jika tidak dapat memberi, asalkan jangan mencuri. Begitu juga yang saya dengar daripada pengajian tafsir Al-Quran tentang pergaulan dalam Islam bulan lalu.

“Saya rasa dalam bulan puasa pun begitu juga…” luah saya kepada sahabat sepengajian.

“Maksudnya, jangan buat lebih utama daripada suruh buat?”

“Saya rasa begitu. Tapi nanti kita tanyalah pada yang lebih arif. Tetapi dalam Ihya’ Ulumuddin jelas dinyatakan, meninggalkan mengumpat di siang hari lebih utama daripada solat sunat di malam hari atau qiamullail.”

………………..

“Dan itu sinonim dengan sebuah hadis yang menjelaskan betapa seorang wanita dikatakan ahli neraka, walaupun banyak solatnya di malam hari, dan banyak puasanya di siang hari kerana lidahnya selalu menyakiti jirannya,” tambah sahabat saya.


“Hairan, walaupun pada bulan puasa begitu ramai orang yang solat terawih dan membaca al-Quran, tetapi persaudaraan dan perpaduan di kalangan kita tidak bertambah kukuh,” balas saya seolah-olah menukar hala perbincangan.

“Apa kaitannya terawih dan perpaduan? Baca Quran dan persaudaraan?” tanya sahabat saya. Dia faham ‘perubahan’ saya. Sudah lama kami bersahabat. Dia selalu melihat saya mengubah ‘rencah’ tanpa mengubah kuah.

“Bersolat, membaca Al quran itu meningkatkan iman. Bila iman meningkat, ukhuwah secara automatik meningkat. Iman dan ukhuwah terhubung secara berkadar terus. Jika ukhuwah bermasalah, itu petanda iman bermasalah..”

……………..

“Kenapa agaknya? Solat terawih dan baca Al Quran pada bulan puasa tidak meningkatkan iman dan persaudaraan?”

“Sebab kita terlupa perkara ‘jangan’. Banyak perkara ‘jangan’ yang kita buat walaupun pada masa yang sama banyak perkara ‘suruh’ yang kita laksanakan.”

“Maksudnya?”

“Banyak baca Quran, tetapi mengumpat kita buat juga. Banyak solat, tetapi hasad dengki terus dilayan. Banyak yang sunat-sunat kita buat, tetapi pemarah, prasangka, malas terus kita ikutkan.”

“Jadi kau rasa elok sahaja kita tinggalkan ‘jangan’ walaupun tidak buat apa yang di ‘suruh’?”

“Jangan pula begitu…kita bercakap tentang usaha meningkatkan puasa. Ya, cuba kita tingkatkan puasa tahun ini dengan meninggalkan perkara ‘jangan’ di samping membuat perkara yang di ‘suruh’!”

Monday, July 18, 2011

Hanzalah: Yang Dimandikan Malaikat

Malam telah menyelimuti kota Madinah Al Munawwarah, bintang -bintang yang bertaburan membawa kedamaian dan ketenangan serta mimpi indah, yang jelas malam itu sebenarnya malam biasa, tapi tidak sama sekali bagi Hanzhalah bin Abi Amir Radiallahuanhu . Hari itu hari dimana mimpinya terwujud, hari yang lama datangnya hari yang lama ditunggunya hari itu Hanzhalah naik ke pelaminan.

Hanzhalah menikah pada suatu malam yang besok paginya terjadi perang di Uhud. Hanzhalah minta izin kepada Nabi Shalallahu alaihi wa salam untuk bermalam bersama isterinya. Sementara dia sendiri tidak tahu dengan pasti apakah malam itu malam pertemuan atau justru malam perpisahan. Nabi Muhammad Shalallahu alaihi wa salam memberinya ijin untuk menginap malam itu bersama pasangan kemantennya.

Manis macam apakah yang ada pada malam itu ? Rahasia apa yang dipendam hari itu dari Hanzhalah? Bersamaan dengan menyembulnya fajar pertama terdengar gemuruh perang, terdengar seorang menyeru dan mengumumkan jihad.
Beberapa saat dia timbang-timbang antara kenikmatan dunia dan kenikmatan Akhirat Akhirnya dia memilih akhirat demi kenikmatannya. Untuk kemudian menyongsong panggilan jihad dan meninggalkan dunia dengan segala isinya.

Waktu itu Hanzhalah Radiallahuanhu masih Junub, belum sempat mandi besar, melesat memenuhi seruan kebenaran, serta melayang tidak menginjak bumi, Sepasang penganten malam itu melesat dengan membawa senjatanya untuk bergabung dengan Nabi Shalallahu alaihi was salam yang sedang menyiapkan barisan Muslimin, meyiapkan hati untuk melakukan transaksi dijalan Allah Hanzhalah masuk pasar surga .

Perang sangat dahsyat berkemilau dengan serunya pada awalnya kemenagan diraih tapi tatkala pasukan pemanah meninggalkan posisi mereka, keadaan berbalik menjadi kacau dan orang-orang musyrik maju.

Akan tetapi beberapa tentara tetap teguh bertahan bersama Rasulullah Shalallahu alihi wa salam, termasuk di dalamnya Hanzhalah Dia terus menunjukkan dan membuktikan kecintaannya terhadap Allah Subhanahu wa ta'ala. Dia maju menghadap Abu Sofyan bin Harb Dengan cepat dia menebas kaki kuda Abu Sofyan dari belakang sehingga Abu Sofyan terjatuh dia menjatuhkannya dari atas kudanya seakan-akan dia menjatuhkan kebathilan yang telah mencuri kebenaran dan kebathilan yang mengacau akidahnya Pada saat itu datanglah Syaddad bin Al Aswad membantu Abu Sofyan melawan Hanzhalah Radiallahuanhu, untuk kemudian salah satu dari dua orang itu bisa membunuh hati yang bersih dengan lemparan lembing yang tembus Abu Sofyan berteriak " Hanzhalah dengan Hanzhalah yang maksudnya dia telah membalaskan dendam anaknya yang terbunuh dalam perang Badar Hanzhalah Radiallahuanhu meninggalkan kita, tetapi bau wangi misik darinya tetap semerbak menyirami jiwa-jiwa generasi sesudahnya agar jiwa yang sedang tertidur menjadi bangkit dengan harapan suatu ketika akan menunggangi kuda-kuda Syahid.

Tanah menjadi suci dengan kemanten kita tadi lalu perang usai mereka yang telah melakukan transaksi telah menjajakan semua barangnya mereka membawa hati mereka dalam genggaman Untuk diterima atau ditolak oleh Allah Subhanahu wa ta'ala sesuai dengan kehendak-Nya.

Mereka yakin bahwa kesungguhan / kejujuran pada waktu itu adalah kekayaan yang paling berharga. Dan siapa yang sungguh- sungguh jujur dengan Allah tidak akan sia-sia.
Para Sahabat Radiallahuanhu yang masih tersisa mulai mencari saudara-saudara mereka yang masih menanti janji dari langit memilah-milah siapa yang lebih dahulu ke langit. Tangan mereka yang berusaha menyentuh jasad Hanzhalah Radiallahuanhu yang berlumur darah mereka kagum adanya rintik rintik air mengalir dari dahinya seperti butiran-butiran mutiara dan berjatuhan dari sela-sela rambutnya. Ini tentu menjadi misteri Apa maksudnya sampai kemudian para sahabat mendengar suara Nabi Shalallahu alaihi wa salam bersabda : "Sungguh Aku melihat Malaikat memandikan Hanzhalah bin Amir ra antara langit dan bumi dengan air awan dalam bejana terbaut dari perak.

Sesungguhnya Allah telah membeli jiwa dan harta orang-orang yang beriman dengan mendapatkan harga surga Selamat wahai anda Hanzhalah anda telah mendapat surga orang-orang Aus, Suku Hanzhalah sangat bangga dengannya karena dari suku mereka ada yang dimandikan Malaikat
Sesungguhnya Hanzhalah akan tetap menjadi kebanggaan dan terpatri dalam dada kaum muslimin bukan hanya untuk Aus saja! Semoga Allah ridha terhadap Hanzhalah bin Abi Amir Radiallahuanhu. (kis) www.suaramedia.com


Handzalah - Lirik Lagu Rabbani

Relakanlah perpisahan kita ini
Iringailah pemergian daku nnti
Dengan doa yang tidak berhenti
Moga Islam terus berdiri

Usapilah genang airmata kasih
Senyuamanmu penguat semangat daku
Andai kita tak jumpa lagi
Ku semai cintamu di syurga

Bepisahlah dua jiwa
Meninggalkan kuntum cinta
Mekar di istama taqwa
Menyahut panggilan Allah

Dengan nama Mu Allah yang Maha Gagah
Langkah ku atur pasrah daku berserah
Menangkanlah kaum Muslilin
Hancurkanlah kaum musyrikin

Demi Islam ditegakkan

Hanzalah pergi ke medan jihad
Bersama dengan para sahabat
Bertempur hebat penuh semangat
Sehingga dia syahid akhirnya

Turunlah Malaikat ke bumi
Mandikan jasadnya simpati
Sucilah jasadnya mewangi
Diarak rohnya ke firdausi

Hening malam menyaksikan
Korban cinta dua insan
Baru diijab kabulkan
Rela menyahut seruan
Demi islam ditegakkan
Jihad menjadi pilihan

Tuesday, July 12, 2011

Ikhtilat...Ikhwah...Akhawat

Ikhtilat merupakan suatu bentuk pergaulan secara bebas yang melibatkan lelaki dan perempuan yang ajnabi. Ia merupakan suatu bentuk pergaulan yang ditegah oleh Islam. Sesungguhnya mengambil mudah persoalan ikhtilat boleh membuka ruang maksiat yang berleluasa dalam masyarakat tanpa kita sedari.

Tambahan kemajuan era teknologi sekarang, ikhtilat bukan sahaja melibatkan perjumpaan antara lelaki dan perempuan yang ajnabi malah dengan kemudahan yang ada sepertiYahoo Messenger, SMS, e-mail, dan Friendster. Jarak yang jauh didekatkan, masa yang berbeza tidak menjadi masalah begitu juga dengan kos perhubungan. Budaya ini terus menjadi darah daging masyarakat kita terutama remaja-remaja.


Kadang kala perhubungan dimulakan atas dasar kerja tetapi akhirnya melarat kepada perkongsian peribadi bukan perkongsian kepakaran. Maka tenggelamlah konsep 'kerja adalah kerja, peribadi adalah peribadi'. Kononnya hendak memahami dan mewujudkan keserasian dalam bekerja. Seolah-olah kita mencari keredhaan manusia dalam kemurkaan Allah.

Apabila wujud golongan yang menegah dan menunjukkan kaedah muamalat yang selari dengan syariat Islam maka timbullah konsep SYADID. Sememangnya Islam itu mudah dan tidak membebankan tapi tidak bermakna kita layak untuk mempermudah-mudahkan syariat Islam.

Adakah salah seorang nisa' dan rijal menjaga maruah dan pergaulannya. Bercakap, berurusan, berjumpa dan berbincang atas keperluan? Adakah salah bagi seorang nisa' terutamanya menegaskan suaranya dan menjaga pandangan demi menjaga maruah dirinya.

Dalam Al-Quran ada menyebut: "Katakanlah kepada lelaki-lelaki dari orang-orang beriman supaya menahan pandangan mereka serta menjaga kehormatan mereka dan katakanlah kepada perempuan-perempuan dari orang-orang yang beriman supaya menahan penglihatan mereka serta menjaga kehormatan mereka." (An-Nur:31)

Apabila rijal dan nisa' berjumpa tidak kira atas apa jua keperluan dan keadaan perlulah berteman bertepatan dengan sabda Rasulullah SAW: "Tiada akan menyendiri seorang lelaki dan seorang perempuan itu melainkan syaitan akan menjadi orang yang ketiga."

Ada yang menimbulkan alasan malas menyusahkan rakan untuk menemankan kita. Malas nak tunggu rakan. Malas itu malas ini. Besar sangatkah malas kita berbanding arahan Allah dalam Al-Quran? Tegarkah kita melawan syariatNya.

Syariat Islam turut menyarankan kepada kita untuk menundukkan pandangan. Bukan sahaja haram melihat aurat bukan muhrim malahan bahagian-bahagian bukan aurat turut dilarang. Sabda Rasulullah SAW: "Wahai Ali janganlah pandangan (yang kedua) menuruti pandangan (yang pertama) kerana sesungguhnya pandangan pertama itu adalah bagimu sedang yang kedua tidak (berdosa)."

Kalau dah bergaul dan bercampur bebas masakan kita mampu menahan dan menjaga pandangan. Usah menegakkan benang yang sememangnya basah. Ana bukanlah nak menghukum tanpa memberikan jalan penyelesaian. Jom kita berkongsi tip-tip berurusan dengan bukan muhrim:

1.
Elakkan berhubungan dengan lelaki. Kalau ada peluang untuk minta bantuan dari nisa' (bagi nisa') dan rijal (bagi rijal), mintalah tolong mereka. Lainlah benda-benda di luar kudrat kita contohnya apabila nisa' minta bantuan rijal soal baiki latop, kereta dan perkara-perkara yang tak mampu dilakukan nisa'. Silalah mempergunakan kemahiran dan kepakaran yang ada. Begitu jugalah sebaliknya bagi rijal.

2.
Andai terpaksa berhubung dengan bukan muhrim gunakanlah perantaraan berbentuk tulisan seperti sms, nota kecil dan sebagainya. Ringkaskan dan padatkan ayat-ayat. Tak perlulah meletakkan ikon senyum yang sememangnya comel. Tak perlu disertakan dengan gelak ketawa seperti huhu, haha, hihi, hikhik. Seolah –olah kanak-kanak tadika mengajar mengeja. Apatah lagi benda-benda lain yang kurang berfaedah.

Andai terdesak sangat untuk bercakap melalui telefon, jagalah suara anda terutama nisa' selari dengan tuntutan Al-Quran:
"Wahai isteri2 nabi, kamu bukanlah seperti perempuan-perempuan lain jika kamu bertaqwa. Maka janganlah lemah lembutkan suara dalam berbicara, sehingga bangkit nafsu org yang ada penyakit dlm hatinya, tetapi ucapkanlah perkataan yg baik." Takkanlah nak tunggu Allah menempelak kita dengan balaNya?

3. Tundukkan hati. Sepatutnya apabila kita berurusan dengan bukan muhrim kita perlu risaukan kemurkaanNya. Banyak-banyaklah berdoa semoga urusan dipermudahkan dan bebas daripada fitnah. Minta dariNya supaya dipelihara daripada panahan syaitan.


4. Tundukan pandangan. Jangan tertipu dgn matapelajaran kaedah berkomunikasi yang kita belajar "make eye contact with the person you're talking to". Melainkan dengan kaum sejenis. Teramatlah disarankan demi membina ukhwah yang kukuh. Berwaspada dengan konsep "dari mata turun ke hati". Tak bermakna tundukan pandangan sehingga jalan terlanggar tiang.

5.
Mempercepatkan urusan. Apabila ada urusan, segerakanlah kerja. Tak perlulah sampai hendak berkongsi hal peribadi, luahan hati, gelak ketawa dan sebagainya yang tidak penting. Berbincanglah di tempat yang sesuai dan segerakan urusan. Jangan lupa peneman anda.

Teringat satu mail yang ana dapat mengenai luahan rijal. Jom kita kongsi bersama. Insya Allah ada manfaatnya.


"Lalu apa yang telah aku lakukan selama ini...Ya Rabb...tolong ampuni aku...untuk setiap pandangan yang tak terjaga, lisan yang merayu dan hati yang tak terhijab... Ya Rabb...Engkau mengawasi kami tiap detik, karena kasih sayangMu kepada kami Engkau perintahkan malaikat silih berganti menemani kami siang dan malam..."

Semoga ia menjadi peringatan bagi kita. Semoga kita dapat mewujudkan biah solehah dalam keredhaanNya. Peringatan untuk diri yang lemah dan banyak kesilapan serta kekurangan dan sahabat-sahabat Islam yang dikasihi.

"Elakkanlah berhubung tanpa urusan yang benar2 penting dengan wanita2 (berlawanan jantina) kerana di situlah letaknya jalan SYAITAN".

Sumber: iluvislam.com

Saturday, July 2, 2011

Ibrah Isra' Mikraj

Ibrah Isra’ Mikraj

1. Perbezaan tarikh. Kita diminta untuk menyibukkan diri untuk mengambil iktibar dari peristiwa ini. Bukan sibuk mempertikaikan tarikhnya. Hukum menyambut israk mikraj sebenarnya ‘tak ada dalil pun nabi melarang’. Sunnah menyambutnya selagi ianya tidak bertentangan dgn syarak. Kita sepatutnya berasa gembira jika ada usaha untuk meraikannya kerana kemuliaan hari tersebut.

2. Perkataan “Mengisrakan hamba2-Nya”. Ada kelebihan pada Muhammad iaitu sifat kehambaannya yg paling tinggi. Sebab itu baginda diangkat ke langit. Peristiwa di Thaif menunjukkan sifat kehambaan baginda. 2 adab yg setiap pendakwah perlu ada untuk mencontohi Rasulullah saw. Pertama ialah apabila menghadapi dugaan mestilah mengadu pada Allah dahulu. Daie kena menilai kelemahan diri jika menghadapi kesukaran dalam berdakwah bukan menyalahkan orang lain. Yakin diri yang tugas kita hanya menyeru, yang meberi hidayah ialah Allah. Keduanya, ialah kesabaran dalam berdakwah.

3. Pembuktian Allah tentang kesukaran dan kesenangan yang disebut dalam Al-Quran. Apabila Nabi ditentang oleh kaumnya, Allah menghadiahkan Israk mikraj sebagai satu kesenangan selepas nabi mengalami kepayahan.

4. Tentang keyakinan terhadap apa yang berlaku tanpa sebarang rasa ragu-ragu. Apa sahaja yang sampai daripada Nabi hendaklah mempercayainya dan mengikutinya. Ini termasuklah apa yang disuruh dan apa yang dilarang. Yakin itulah yang terbaik untuk kita.

5. Kedudukan masjidil Aqsa yang ditarik oleh Allah daripada Yahudi untuk diberikan kepada umat Islam pada satu ketika dahulu. Perlu kita mempertahankannya dengan beberapa cara. Pertama, kalau seseorang islam itu mendapat jalan atau jalan keselamatan untuk dia pergi ke sana, wajib fardhu ain untuk pergi. Orang yang mempertahankannya dikira jihad. Kedua, membantu dari sudut kemanusiaan. Seperti menghulurkan bantuan kesihatan. Jika tidak mampu, cukuplah sekadar ambil tahu.Yang terakhir, sentiasa berdoa untuk mereka.

6. Perkaitan dengan solat. Jaga solat kerana ianya nilai yang sangat tinggi di sisi Allah. Wajib kita menjaga solat walaupun dalam apa keadaan sekalipun.

klik gmbar utk besarkan..

wallahu'alam...
sumber: kuliah net@skype oleh Ustz Azrul Azuan bin Idris & fb di IPIJ Teknologi..:)

akan datang....

Tajuk: Mengutip Ibrah dari Peristiwa Isra' Mikraj
Tarikh: 5 Julai 2011 (Selasa, selepas maghrib)
Tempat: Surau Ar-Razi KTDI


"Maha Suci Allah yang telah menjalankan hambaNya (Muhammad) pada malam hari dari Masjidil Haaram (di Mekah) ke Masjidil Aqsa (di Palestin), yang Kami berkati sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan dan kebesaran) Kami. Sesungguhnya Allah jualah yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui." (Al-Isra':1)

Sumber: FB ar razi musolla..
jom kita pergi ramai2!!

Thursday, April 14, 2011

Drama Bersiri : MAKBUL


Alhamdulillah. Kali ni nk share sikit. Pada setiap hari Khamis malam jumaat jam 9.00 malam ada cerita yg sangat menarik untuk ditonton. Siapa yang tak tengok cerite ni memang rugi la. Kat TV2 je. dah start awal 7 april 2011. tapi ada 15 episod. belum terlambat lagi! jgn miss criter ni yep!

Cerita ini mengisahkan tentang seorang Kontraktor , iaitu Anuar (Jalaluddin Hassan) , yang kurang mempercayai keberkatan serta penting doa dalam kehidupan seorang muslim. Namun bila ada krisis yang melanda syarikatnya, dan kebetulan beliau telah mendapat suatu tawaran tender (projek),itu telah membuka hati beliau untuk menaja 12 orang penduduk kampung mengerjakan umrah bagi mendoakan beliau di sana supaya dapat kelulusan dalam pinjaman banknya. Bol- seorang pemuda kampung lurus bendul yang sering diperlekeh, terlalu ingin menziarahi Makam Rasullullah, telah diberi peluang menggantikan Imam Rosdi untuk mengerjakan umrah, namun tidak dipersetujui Anuar merasakan doa Bol seorang yang lurus bendul dan tidak pandai membaca dan menulis itu tidak akan dimakbulkan.

Bagi ana, mesej yang disampaikan pada setiap episod jelas. Memberi keyakinan kpd kita tentang kekuatan sebuah doa. Pasti menyentuh perasaan punyer. Termasuk diterangkan bagaimana nk dakwah secara berhikmah pada orang yg kadang-kadang susah nk terima teguran kita. Cuma loghat kedah dia kuat sikit na..

Kalau xde masa nk tengok, dengar lagu dia pun best..simple tapi menginsafkan..


Lirik Lagu Tema Drama Bersiri MAKBUL : KU BERMOHON PADA MU :

ASTAGHFIRULLAH.. ASTAGHFIRULLAH..
ASTAGHFIRULLAHAL ‘ADZHIM.. AL LADZII LAA ILLA HA ILLAHA..
HUWAL HAYYUL QAYYUUM.. WA ATUBU ILLAIK..AMIN… AMIN… AMIN… AMIN…
KU BERMOHON PADA MU YA ALLAH..TETAPKAN IMAN KU SENTIASA PADA MU BERSERAH PADA MU SESUNGGUHNYA
SOLAT SERTA IBADAH KU HIDUP DAN MATIKU
HANYALAH UNTUK MU HANYALAH UNTUK MU
YA ALLAH..
LAILLAHAILLALAH.. LAILLAHAILLALAH.. LAILLAHAILLALAH..

KU BERMOHON PADA MUTIAP DETIK KU MENGHARAP KEBAIKAN MU LINDUNGILAH AKU SELAMATKANLAH
DARI SEKSAAN MU YANG AZAB SENGSARA
LAILLAHAILLALAH.. LAILLAHAILLALAH.. LAILLAHAILLALAH..

KU BERMOHON PADA MU
PERMUDAHKANLAH SEGALA URUSAN RAHMATILAH SEGALA PEMBERIAN KURNIAKANLAH AKU DUNIA DAN AKHIRAT
AMIN… AMIN… AMIN… AMIN


P/s: manfaatkan cerita mcm ni..sebab jarang ade..lagi elok daripada tngok cerita omputih tuu..

Wednesday, April 13, 2011

KYBMGYB

Kali ini suka saya nak kongsikan pengisian khutbah pada hari jumaat yang lepas. Seluruh masjid di seluruh negeri Selangor menggunakan tajuk yang sama. Cuma apa yang special kali ini ialah khatib ialah ahli majlis negeri Selangor yang datang sendiri memberi khutbah. Sungguh bertenaga sekali walaupun umurnya saya kira-kira 50 lebih. Setiap saat kata-kata beliau lontarkan penuh dengan bait-bait yang mampu menaikkan semangat setiap jemaah yang mendengarnya.

Alhamdulillah, saya kira khutbah jumaat semenjak akhir ini semakin segar tak kiralah dari segi isi, khatib, ataupun penyampaiannya melalui multimedia. Segenap jemaah yang mendengar kelihatan khusyuk dan saya lihat tidak ramai yang melelapkan mata. Tajuk khutbah pada kali ini ialah KYBMGYB-KELUARGA YANG BAIK MELAHIRKAN GENERASI YANG BAIK. Semoga beroleh manfaat~

Pada permulaan khutbah khatib melahirkan rasa bimbang dan risau terhadap apa yang sedang dialami oleh masyarakat masa kini. Walaupun maju dan canggih dari segi pembangunan tetapi masih mundur dalam aspek kekeluargaan. Kajian daripada JAIS menunjukkan daripada 64, 000 perkahwinan, sebanyak 35% bercerai pada 1-5 tahun usia perkahwinan mereka. Kemudian ia menunjukkan kadar terbanyak di dunia! Kemudian khatib menunjukkan kerisauan dengan masalah sosial anak muda seperti keruntuhan akhlak, pergaulan bebas, merokok, zina, buang anak dan macam2 lagi.

Mimbar jumaat menerangkan masalah ini berpunca daripada asasnya iaitu institusi kekeluargaan. Kerana pendidikan awal anak bermula dari rumah. Rata-rata masyarakat muslim kini mengabaikan pendidikan Islam di awal pendidikan anak-anak mereka. Ini kerana untuk membentuk peribadi muslim yang baik pada anak-anak bermula sejak mereka kecil lagi.

Khatib menegaskan bahawa pentingnya mencari pasangan yang baik dan asas perkahwinan mestilah dibina dengan asas-asas Islam. Niat untuk melahirkan rumah tangga yang sempurna mesti dimulai sejak awal perkahwinan lagi. Mereka mesti berniat untuk melahirkan zuriat keturunan yang soleh dan solehah. Bukan kerana hawa nafsu.

Sabda nabi ““Dinikahi perempuan itu kerana empat perkara; kerana hartanya, kerana keturunannya, kerana kecantikannya dan kerana agamanya, maka pilihlah dari kalangan mereka yang beragama, nescaya akan selamat”. Melalui hadis ini mereka memilih pasangan menepati syarat ini untuk mencapai tujuan ini. Ibu bapa pula tidak sepatutnya menerima sahaja lamaran untuk meminang anak mereka tanpa menyelidiki latar belakang agama dan akhlak bakal menantunya.

Asas keluarga yang baik mesti mempunyai ketua keluarga yang baik dan beragama. Kerana dengan itu dia akan mendidik seisi keluarganya dengan bertepatan dengan syariat dan nilai-nilai Islam. Suami atau bapa mestilah menunjukkan contoh yang baik kepada isteri dan anak-anaknya. Bagaimana dia boleh mendidik anak menjadi baik sedangkan dia jahil dan tidak berpengetahuan tentang ilmu menjadi suami yang baik? Bagaimana dia bisa mendidik isterinya jika dia kurang arif tentang ilmu mendidik isteri? Khatib menzahirkan rasa kecewa dan risau terhadap masyarakat kini yang tidak berminat menghadiri satu kursus sekalipun tentang ilmu fiqh kekeluargaan yang dianjurkan oleh masjid termasuklah yang dah kahwin, ataupun yang merancang untuk berkahwin. Kebanyakannya dihadiri oleh ajk masjid dan warga emas sahaja.

“Wahai orang-orang yang beriman!, peliharalah diri kamu dan

keluarga kamu daripada api neraka, yang bahan-bahan bakarannya ialah

manusia dan batu (berhala). Neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikatmalaikat

yang keras kasar (layanannya). Mereka tidak menderhaka kepada

Allah dalam segala yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan mereka

pula tetap melakukan segala yang diperintahkan”.

Dalam firman Allah surah At-Tahrim ayat 6 diatas jelas Allah menyuruh kita memelihara diri dan keluarga supaya menjauhi dari azab api neraka dengan menuruti ajaran Islam. Suami mesti tegas dalam mendidik anak dan isteri dalam mematuhi syariat Islam dan menjauhkan perkara-perkara yang membawa kemungkaran.

Sebagai seorang ketua keluarga mesti memerhatikan tingkah laku dan mengambil tahu hal anak-anak. Dengan siapa mereka berkawan, bergaul, ke mana, dan lain-lain. Ketua keluarga juga mesti memastikan setiap ahli keluarga menunaikan solat berjemaah kerana dengan itu kasih sayang dan silaturrahim akan terjalin. Ambillah masa seketika selepas solat berjemaah untuk member tazkirah kepada anak-anak akan tarbiyah islam. Kebanyakan anak-anak sibuk melayani rakan-rakan mereka di Facebook dan lain-lain sehingga kurang masa untuk bersama keluarga.

Anak adalah amanah yang dikurniakan oleh Allah. Penting untuk ibu bapa mencari rezeki dan pendidikan yang baik untuk anak-anak mereka. Tidak ada gunanya jika harta yang banyak tetapi datangnya dari sumber yang haram. Tidakkah mereka kasihan jika api neraka akan membakar setiap daging mereka yang tumbuh dari sumber yang haram. Jika mereka bersungguh-sungguh mencari sumber yang halal, insyaAllah anak-anak akan menjadi soleh dan mudah mendengar cakap.

Akhir kata, khatib mengajak semua jemaah supaya menghayati ajaran Islam sepenuhnya untuk mmbina rumah tangga yang sakinah dan bahagia. Suami yang baik dijadikan untuk isteri yang baik, akan melahirkan pula anak-anak yang soleh dan solehah. Kefahaman Islam yang jitu, kecintaan kepada Allah dan Rasul serta kesungguhan melaksanakan tuntutan Islam dalam kehidupan merupakan benteng yang paling kukuh untuk menghadapi cabaran kehidupan manusia pada hari ini. Moga-moga kita tergolong dalam golongan hamba-Nya yang bertaqwa. Amin..

"Wahai Tuhan kami!, anugerahkanlah kepada kami isteri dan

zuriat keturunan kami sebagai penenang hati kami dan jadikanlah kami

pemimpin ikutan bagi orang yang bertaqwa”.

Wednesday, April 6, 2011

Ayuh soleh dan solehah!

Alhamdulillah. Setinggi syukur nikmat masa lapang yang diberikan oleh Allah, akhirnya dapat menulis lagi. Kali ini nak tulis artikel cinta. Sebenarnya saya tak berapa suka untuk menulis kisah cinta ni tapi setelah ditrigger oleh seorang rakan saya, saya menulis untuk kebaikan bersama. Katanya “untuk kebaikan ummah, kita yang faham ni kena beri peringatan kepada mereka.” insyaAllah syeikh, ana cuba sekadar yang mampu. Dari ayah : tulislah apa yang kau alami, rasai, dan perjuangkan. Jadi saya teruskan menulis…

………………………………………………….

Sedih melihat anak muda remaja masa kini walaupun berpakaian sekolah tetapi sudah berani jalan berpegang tangan bersama ‘couple’nya. Dengan tiada perasaan malu. Bangga sambil menarik tangan kekasihnya melintas jalan. Mungkin itu bisikan hatinya. “Aku sudah ber’punya’. Siapa tak ada lagi dia ketinggalan!” Manakala mata-mata yang memerhatikan (dari dalam kereta) seolah-olah biasa dengan fenomena tersebut. Hanya pandang sekilas tanpa rasa hairan, pelik dan marah jangan sekali. walaupun dalam hatiku sedang meluap-luap.

Kalau diikutkan hati mahu sahaja pergi menegur mereka. Tapi iman yang secebis ini hanya mampu membenci. Hanya membenci daripada takut dibenci. Dibenci apabila menegur kesilapan mereka. Lemahnya iman kita.

Anak muda mempunyai hati yang kuat. Semangat mereka dalam mencuba sesuatu yang baru sangat tinggi apabila usia mereka meningkat remaja. Tenaga mereka masih kuat. Jika disalurkan untuk sesuatu yang baik tidak mengapa. Yang dibimbangkan adalah mereka menyalurkan tenaga untuk perkara yang salah.

Rasa cinta

Fitrah semua manusia punyai rasa untuk mencintai dan dicintai. Sudah anugerah yang Allah berikan sejak Nabi Adam diciptakan yang mempunyai rasa berteman untuk berkongsi rasa. Lalu Allah ciptakan Hawa dari tulang rusuk baginda untuk memenuhi rasa ini. Namun, mereka bukan dianugerahkan rasa cinta untuk suka-suka sahaja. Ada matlamatnya. Mana mungkin nabi Adam boleh mentadbir muka bumi tanpa ditemani Hawa. Ringkasnya, anugerah rasa cinta adalah sebagai anjakan untuk mereka hidup bersama-sama memakmurkan dan melaksanakan tanggungjawab mereka mentadbir muka bumi ini. Matlamatnya sebagai khalifah dan sebagai hamba. Hanya cinta itu sebagai alat dan pelengkap untuk mereka laksanakan tugas itu.

Berbalik kepada perasaan anak muda teruna dan dara tadi. Apakah mereka bercinta kononnya untuk berumah tangga dan atas dasar tanggungjawab? Atau hanya suka-suka, mencuba, ikut adat dan cita rasa (nafsu)?

“sudah punya cewek?” seorang rakan bertanyakan saya. “tak ada..kenapa?”

“waduh, segerakan mencarinya..kok tiada teman mana bisa boleh belajar!” terang beliau kepada saya. seakan penting sangat. Ramai di antara mahasiswa yang sudah berpunya ‘teman’ kononnya untuk mereka bersama-sama belajar, memberi semangat. “kami hanya belajar bersama-sama!” alasan yang biasa. Namun tersirat seribu makna.

Dalam ajaran Islam, matlamat tidak menghalalkan cara. Walau niat baik mana sekalipun jika jalannya salah tetap menjadi perkara yang salah dan dikira berdosa. “saya couple juga tapi solat saya jaga.” Ada juga yang memberi alasan sedemikian. Jawapan saya senang je..orang yang betul-betul solat tak akan bercouple! Bukankah dalam al-quran ada menyebutkan bahawa solat itu mencegah daripada perkara buruk dan kemungkaran? Habis kenapa masih buat? Senang sahaja jawapannya, tentu ada something wrong dengan solat you! Jangan mencampurkan antara perkara yang hak dan batil dalam amalan kita. Kerana setiap perkara ada balasannya diakhirat nanti.

“kau tidak pernah merasai..kau tidak tahu bagaimana nikmatnya..” terang sahabat saya. “ye..nikmat tak nikmat, nafsu yang selalu dibelai tu la akan membawa kita ke neraka!” orang beriman adalah orang yang berjaya menundukkan nafsunya. Memang payah kerana di situ perlu mujahadah. Mujahadah itu yang membawa kita ke jannah. Sesiapa yang tak sanggup menderita di sini akan menderita di sana. Bukan saya tak pernah merasai, tetapi pernah juga. Tapi akhirnya saya mengaku cinta yang lahir itu bukan cinta sejati. Mengapa? Yang dirasai adalah nikmat bukannya rahmat.

Allah memberi kenikmatan kepada semua manusia. Tetapi yang mendapat rahmat-Nya hanyalah segolongan sahaja. Hanya dengan rahmat Allah sahaja yang membawa kita ke syurga.

Kajian membuktikan bahawa kebanyakan cinta yang dimulai sebelum perkahwinan banyak yang berhenti di pertengahan jalan dan akhirnya mereka berkahwin dengan orang lain dan yang tidak dicintainya. Remaja pada arus kemodenan ini ramai yang memilih untuk berkahwin dengan wanita yang mereka cintai. Tetapi mengapa kadar penceraian meningkat secara mendadak? Apakah itu disebabkan oleh cinta? Salah aku atau dia?Dan kajian terbaru membuktikan terdapat 1 penceraian akan berlaku dalam masa 3 hari. Inilah akibatnya kerana cinta, cinta, cinta, couple, couple, couple dan akhirnya benci, benci, benci..alasannya, tak sesuai, she’s not the right choice, rasa bosan dengan dia, bukan taste saya. memanglah, kerana semua kenikmatan rasa cinta telah dirasai sebelum berkahwin lalu apa yang mahu dirasai lagi selepas berkahwin? Renungkanlah. Semakin banyak kemanisan cinta yang dirasai sebelum perkahwinan semakin hambarlah cinta selepas perkahwinan.

Pelik cinta ibu bapa kita. mereka kahwin atas pilihan ibu bapa tetapi masih bertahan hingga ke tua..agaknya inilah indah cinta selepas kahwin..

Tragedi cinta

Cinta yang tidak didasari dengan hukum dan perintah Allah selalunya diakhiri dengan kekecewaan dan tangisan. Ramai yang akhirnya kecewa selepas dikecewakan. Buat yang pernah mengalami tentu merasainya. Betapa peritnya menerima kenyataan itu. berbulan-bulan, malah bertahun untuk menyembuhkan. Kembalilah pada cinta Allah. Allah yang berhak menerima cintamu. Dia tidak akan mengecewakan. Malah lebih menyembuhkan. Kau akan sedari kelak bahwa Dia mengajarmu erti kecewa untuk mendekatkan diri mu pada-Nya. Mungkin kerana dirimu begitu jauh dengan-Nya dahulu. Jangan jatuh dua kali dilubang yang sama.

“Habis, bagaimana saya mahu menyalurkan cinta ini di jalan yang halal dan betul?”. Jawapannya mudah sahaja…berkahwinlah. Itu sahaja jalan yang lebih suci dan dihalalkan oleh agama. Jika tidak mampu, berpuasa. Itulah ajaran daripada nabi kita. Mungkin ada halangan daripada ibu bapa atas dasar pelajaran. Jadi bagaimana? Focus cita-cita dahulu, kemudian baru cinta. “tapi mana boleh tahan..saya nak sangat ber’pasangan’”…bersabarlah. Allah lebih tahu saatmu sudah bersedia ataupun belum. Mungkin jiwamu masih belum bersedia. Persiapkanlah dirimu dengan bekalan ilmu dan fardhu ain. insyaAllah, apabila jiwamu sudah bersedia, kekasih akan tiba dengan sendirinya. Tak perlu lagi mencari, atau tercari-cari!

Akhir kata, saya menulis artikel ini untuk menyedarkan diri saya sendiri. Andai ada sahabat yang terasa, saya minta maaf. Sesungguhnya sudah tanggungjawab untuk menegur kesilapan sesama musilm. Saya tidak mengatakan bahawa saya sempurna. Saya juga insan lemah seperti anda. Guru kecewa itu yang akan menggerakkan kita untuk mengingatkan supaya jangan biarkan orang lain pun mempunyai nasib yang sama.

Berubahlah. Jadi lebih baik. Belum terlambat. Memang susah sebab berubah kepada kebaikan itu jalannya sakit. Meninggalkan sesuatu yang kita suka adalah yang paling sakit. Tetapi percayalah, sakit itu yang akan dibayar dengan pahala. Itu lebih kekal dan membawa kita ke syurga.

Couple tu halal di mata barat. Haram di sisi Islam. Sudah terang lagi bersuluh, mengapa kita masih berdegil? Buta mata atau mata hati yang ada di dalam dada?..peace no war..

Monday, April 4, 2011

Jadilah anggur yang bersabar

Alhamdulillah, setelah sekian lama tidak menjenguk blog ini akhirnya diberi peluang untuk menulis kembali. Teringat kata-kata sang pujangga kebaikan itu perlu dimulakan berulang-ulang kali. Walaupun pada masa kita rasa lemah untuk melakukan sesuatu kebaikan itu, jangan sesekali hilang rasa untuk memulakannya kembali. Reflect untuk diri saya yang seringkali diri ini rasa lemah untuk menulis. Namun, syukur masih belum patah semangat untuk memulakannya kembali.

Pada kali ini tulisan saya biasa sahaja. Cuma ingin menghangatkan kembali jari jemari dan fikiran yang lama tidak menulis. Petikan dalam artikel kali ini banyak saya ambil dari tulisan saudara Umar M Noor. Cuma saya olah sedikit mengikut citarasa saya. Idea dan isinya bagus dapat meningkatkan semangat dan beri inspirasi kepada saya. Setiapkali membaca Solusi, beliau antara kolumnis yang menjadi idola saya. Mungkin isi dan ideanya agak sama tetapi tidak mengapa ianya diulang kerana bukankah peringatan itu perlu diingatkan berkali-kali? Selamat membaca…
…………………………………………………..
Jika mengikut perkembangan masa kini, pendidikan di Malaysia seakan ‘mendesak’ rakyatnya untuk maju kehadapan. Jika diamati, setiap pelajar perlu menghabiskan silibus pelajaran dalam tempoh masa tertentu dan di uji dengan kaedah peperiksaan untuk menilai pencapaiannya. Kaedah sebegini ada pro dan kontranya.. Mungkin ia memberi kelebihan untuk pelajar-pelajar naik ke peringkat yang lebih tinggi dalam masa yang singkat. Cepat sampai ke menara gading dan seterusnya memasuki alam pekerjaan. Namun, kaedah sebegini terdapat juga kelemahannya. Pelajar-pelajar yang kurang bijak atau lambat mungkin akan ketinggalan dan tidak upaya untuk mengejar sistem ini. Setiap manusia sangat berbeza dari segi keupayaan mereka. Ada yang cepat tangkap dan ada yang memerlukan masa yang lama untuk faham. Sebagai contoh, pelajaran matematik tambahan. Walaupun ianya susah pada sesetengah orang, jika diberi teknik yang betul pasti ianya menjadi mudah. Cuma bezanya untuk proses memahaminya bergantung pada setiap individu. Ada yang perlu latihan yang banyak baru dapat tangkap. Ada yang cepat tangkap walaupun baru diajar sekali. Polanya senang sahaja, sesiapa yang cepat, dia menang dan yang lambat kecundang.
Kaedah yang sedang kita amalkan sebegini kurang bertepatan kaedah sebenar menuntut ilmu dalam Islam. Setiap ilmu itu akan melahirkan amal seperti mengaplikasinya dalam alam pekerjaan sama ada berbentuk perkhidmatan ataupun menjana pendapatan sendiri. Kadang-kadang sudah menjadi persepsi dalam masyarakat mendidik anak mereka supaya cepat-cepat ke menara gading, cepat-cepat ke alam pekerjaan sedangkan mereka itu perlukan masa untuk membesar dan matang bahkan hal itu sebenarnya akan menekan dan merosakkan diri mereka. Mereka disibukkan dengan pelbagai perkara sehingga tidak sempat lagi menimba ilmu pengetahuan dan tidak dapat merasai kemanisan menuntut ilmu. Akhirnya menjadikan mereka lebih tertekan dan kebanyakannya tidak mencapai ke tahap yang diharapkan.

Walaupun sebilangan berjaya meneruskan pengajian mereka dan akhirnya memegang segulung ijazah, benarkah mereka itu sudah mencapai tahap yang tinggi dan matang dalam bidang ilmu? Terkadang kita melihat diri kita begitu besar dan matang apabila telah mencapai peringkat ijazah padahal sebenarnya diri kita masih kecil dan mentah. Untuk mencapai kedudukan ilmu itu sempurna dalam diri kita memerlukan proses yang bertahap dan ia tidak datang dalam masa singkat apalagi jika dalam keadaan terpaksa. Jika kita tidak sabar dan terkejar-kejar dalam hal seperti ini maka ini akan membantut proses kesempurnaan ilmu itu. ini penting untuk membentuk skill dan disiplin dalam ilmu tersebut sehingga melahirkan kepakaran yang sebenar.

Contohnya dalam bidang perubatan, untuk menjadi seorang doktor yang memiliki kepakaran dalam sesuatu bidang, ia memerlukan masa dan tempoh yang lama untuk mencapainya. Mencapai darjat kesempurnaan seperti ‘pakar’ dalam sesuatu bidang perlukan ketekunan dan kesabaran yang tinggi. Bukan hanya dengan status pangkat yang boleh kita bangga-banggakan. Kita memperkatakan aspek kualiti ilmu dan bukan kuantitinya.

Jika kita telah memiliki ijazah dalam bidang kedoktoran misalnya, namun ia tidak menjadikan anda seorang ahli perubatan yang sebenar sebelum kita merawat seorang pesakit dengan kepakaran yang ada. Kepakaran ini dapat dilihat setelah kita benar-benar sudah menguasai teknik tanpa masalah dan biasa berhadapan dengan pesakit walaupun dalam keadaan kronik bagaimana sekalipun. Apa pun bidangnya, coraknya sama, iaitu diperlukan latihan dan ketekunan yang berpanjangan untuk tiba ke tingkat kepakaran yang sempurna. Setakat membaca teori tanpa banyak berlatih tidak akan menerapkan sifat itu dalam diri.

Jadi, jalan menuju kepakaran itu panjang. Sesiapa yang menempuhnya dengan sabar maka dia akan menjadi seorang pakar yang disegani. Sebaliknya sesiapa sudah menjadi pakar sebelum tiba masanya maka ia sudah kering sebelum matang. Ucapan dan pendapatnya tidak mengandungi ilmiah sekali. Jangan bimbang jika kita lambat daripada orang lain kerana keupayaan diri kita tidak sama dengan mereka. Jangan lah mudah berputus asa dalam melakukan perkara yang baik kerana natijahnya Allah akan lebih menyayangi kita.
Jika kita tidak sabar untuk menjadi seorang doktor sebelum kita menguasai semua bidang ilmu yang perlu kita kuasai, ia bukan memberikan kebaikan malah merosakkan orang lain. Apa gunanya jika kita mangamalkan sesuatu tanpa ilmu dan hujah yang kuat? Bukan sahaja merosakkan orang lain malah diri sendiri kerana ini menyebabkan dia tidak sempat lagi menimba ilmu dan menjauhkan dirinya daripada peningkatan ilmu. “sesiapa yang ingin memiliki sesuatu sebelum masanya, maka ia diharamkan dari memiliki sesuatu itu”. orang seperi ini ibarat pokok yang belum ditanam dengan sempurna, maka buah yang keluar daripadanya pun tidak berkualiti.


Kesimpulannya, tekun dan bersabarlah dalam menuntut ilmu. Laksanakanlah arahan guru dan menerima tegurannya. Adakalanya kita sering dimarahi guru kita dan membuatkan kita rasa lemah. Tetapi sebenarnya untuk kebaikan kita supaya membetulkan kesilapan kita sendiri. Walaupun kita rasa hina, tetapi ini lah yang akan membawa kebaikan pada masa hadapan. Kemudian rasakanlah setiap ilmu yang ada bukan milik kita kerana ilmu tersebut tidak akan datang sekiranya Allah tidak memberinya. Jangan sombong dan berlagak dengan ilmu yang ada kerana tidak mustahil Allah boleh menariknya kembali. Semoga Allah menghidupkan ilmu itu dalam diri kita dan menempatkan kita di darjat yang tinggi di sisiNya di akhirat kelak. Amin..

Sahabat, andai diri ini terdapat kesilapan, tegurlah aku. Kerana fitrah manusia itu tidak lekang dari melakukan kesilapan..