Thursday, December 16, 2010

Hari Asyura untukku..



Segala puji bagi Allah Tuhan Seru Sekelian Alam, Selawat dan Salam Untuk Nabi Muhammad saw, Ahli Keluarganya dan Sahabat-sahabatnya.

Terima kasih ya Allah untuk usia yang telah Engkau berikan. Terima kasih juga untuk setiap rezeki yang Engkau kurniakan. Terima kasih juga untuk setiap cobaan yang Engkau turunkan. Terima kasih untuk bakat dan ilham yang Engkau anugerahkan. Terima kasih kerana nikmat keluarga bahagia yang Kau kurniakan. Sesungguhnya terlalu banyak yang telah Engkau berikan kepadaku…. Tetapi terlalu sedikit pengabdianku terhadap-Mu

Engkau tetap menerima walaupun terkadang aku alpa, aku lupa. Aku silap dan khilaf menafsir makna setiap kurniaan dan dugaan. Namun begitu besarnya kasih-Mu….Engkau tetap melindungiku walaupun terkadang aku kalut merunggut ketika saat-saat lemahku datang. Aku tak pernah menafikan hak-Mu sebagai Khaliq walaupun terkadang terbuai dengan kesedihan yang amat perit.

Ampunkan aku ya Allah apabila aku merintih nasibku di hadapan-Mu, kepada siapa lagi harus aku mengadu? Aku tidak pernah menyesali kewujudanku ini ya Allah… namun aku hanya hamba-Mu yang dhaif dan lemah. Adakalanya aku kurang kesabaran. Ada masanya aku goyah keimanan. Ada masanya aku terikut bisikan syaitan. Namun dengan limpah kasih sayang-Mu, Engkau menarikku kembali jauh daripada kesesatan.

Dalam usia bagini….. aku ingin lebih dekat pada-Mu ya Rahman. Dalam usia yang makin jauh ini…. Aku ingin lebih merindui-Mu ya Rahiim. Dalam usia meniti senja ini aku ingin selaku mengabdikan diri sekudusnya terhadap-Mu. Dalam usia ubanan ini yang aku inginkan hanyalah ketenagan, kekusyukan beribadah, segala kesederhanaan dan kerendahan hati tanpa berhenti menghulur kasih kepada yang sudi.

Ya Muhaimin…Pimpinanlah tangan hamba-Mu ini.. pimpinanlah hati hamba-Mu ini akan sentiasa berpijak ke atas jalan kebenaran.

Ya Al Quddus… sebagai hamba-Mu yang hina dina, aku takkan mungkin mencapai sempurna, tapi kasihanilah aku… bimbinglah aku sentiasa agar aku mampu meniti Titian Silatulmustakim-Mu dengan tenang dan mudah tanpa cela.

Ya Al Hakim…berilah aku kekuatan dan semangat serta ilham agar aku mampu terus mempelajari bidang perubatan ini. Berikanlah aku keikhlasan yang jitu agar dapat aku mencurahkan bakti kepada mereka yang sakit dan menolong mereka agar terus sihat dan dapat mendokong perintah-Mu… Berilah aku kesabaran dalam menangani maksiat dan kemungkaran yang sangat mencabar keimanan dan kesabaranku… hulurkanlah aku kebijaksanaan agar aku mampu memacu kalam keinsanan hingga tiba masanya Engkau menjemputku pergi.

Ya Allah…Sesungguhnya kematian itu benar…. Alam kubur itu benar…..Hari Pembalasan itu juga benar….Hari ini, semakin hampir aku kepada Alam Kematian…. Semakin dekat aku dengan Alam Kubur… semakin takut aku terhadap Hari Pembalasan… izinkan aku dalam usia yang semakin sedikit ini aku mengaut sebanyaknya himpunan pahala, untuk ku jadikan bekalan kehidupan yang tiada penghujungnya nanti. Aku ingin menjadi anak dan muslim doktor yang soleh..

Terima kasih ya Allah atas segala takdir yang telah Engkau tentukan untukku… Engkaulah Yang Maha Besar… Allahu Akbar!.. peliharalah aku yang lemah ini agar terus berpegang teguh pada tali-Mu…

Terimalah pemohonan hamba-Mu yang sedang bermusafir di bumi-Mu ini Ya Al Mudzill.
Amin Ya Rabbil-Alamin.

mengingati detik Sabtu 10 Muharram 1410 H bersamaan 12 Ogos 1989

Friday, November 19, 2010

Lets eat together!

Untuk perkongsian bersama, saya pernah bergaduh dengan adik perempuan saya sehingga kami tidak bertegur sehari suntuk. Saya begitu geram sekali padanya. Sebenarnya saya yang bersalah tetapi rasa ego untuk meminta maaf. Namun disebabkan kami mengamalkan makan berjemaah, secara automatik saya macam 'terpaksa' mengajaknya makan sekali dan dia pun seperti tidak boleh 'menolak' kerana ia memang sudah di'program'kan oleh ayah sejak kami kecil! Lalu saya mengimamkan bacaan doa (kerana saya sulung) dan tersenyum padanya (dengan harapan dia  maafkan). Alhamdulillah dia senyum kembali dan akhirnya kami adik beradik berborak-borak sehingga habis makan. Jom kita teliti sebab apa yang membuatkan ia menjadi begitu.

Pertama, hendaklah dibezakan antara makan dalam talam (atau dalam bekas-bekas besar yang lain) dengan makan secara berjemaah. Ramai yang menganggap, makan dalam talam dan makan berjemaah itu suatu yang sinonim. Maksudnya, bila sahaja kita makan beramai-ramai dalam satu bekas (talam) maka itu sudah dikira makan berjemaah.

Hakikatnya tidak begitu. Makan dalam talam tidak semesti memenuhi konsep makan berjemaah. Dan begitu juga jika tidak makan dalam talam, ia tidak boleh dianggap makan berjemaah. Makan dalam talam, hakikatnya adalah satu kaedah sahaja bagi melaksanakan makan secara berjemaah. Ia cuma satu kaedah, bukan satu ciri makan berjemaah.

Dalam berjemaah mesti ada ketua. Begitulah dalam makan berjemaah. Mesti ada ketua. Dikalangan orang yang makan, siapa yang lebih tua usia, lebih tinggi ilmu dan lebih dari segi kewibawaannya, maka dia boleh dianggap ketua. Apabila makan sekeluarga maka ayah selalunya adalah pemimpin dalam jemaah itu.

Sebagai ketua, dia mesti memulakan doa makan atau “mengagihkan” kuasa membaca doa itu kepada anak yang dipilihnya (atas tujuan melatih, meraikan atau mendidik). Dia kemudiannya memulakan suapan, dan diikuti oleh ahli keluarga yang lain. Persis seorang imam dalam solat berjemaah. Isteri dan anak-anak mesti mematuhi keputusan itu.

Sebagai pemimpin dalam kehidupan, begitulah kepimpinan semasa makan berjemaah. Ketua jangan memikirkan dirinya sahaja. Sebaliknya, dia hendak mengawasi orang lain yang makan bersama. Lauk yang jauh didekatkan. Mungkin bagi anak yang kecil perlu dicubitkan lauknya, makanan yang pedas diingatkan jangan makan keterlaluan. Jika makanan perlu ditambah, ketua cepat-cepat menambahnya. Jika makanan sedikit, diingatkan supaya berhemah.

Satu ciri lain dalam jemaah ialah setiap anggota mestilah mendahului kepentingan orang lain. Jemaah dan pengorbanan adalah saling berkaitan. Si A makan dengan niat hendak mengenyangkan si B. Manakala si B niat nak mengenyangkan si C. Begitulah niat setiap orang yang makan. Jika niat ini ada, maka satu lagi ciri makan berjemaah sudah diujudkan. Di sinilah punca tercetusnya kasih-sayang dan keberkatan. Yang sedikit cukup. Yang banyak, dapat diagih-agihkan. 

Selain itu, apabila makan berjemaah kita akan ajak dan menunggu orang lain untuk makan bersama. Walaupun kita dalam keadaan yang lapar, kita masih mengingati orang lain. Ini satu kaedah yang mengajar seseorang individu itu lebih prihatin dengan keadaan orang lain. Memang ia akan jadi kebiasaan sehingga jika kita bergaduh atau bertelagah dengan sahabat kita, kita pasti merasa tidak selesa jika tidak mengajaknya makan bersama. Ini kerap berlaku dalam institusi keluarga.

Jika kita lihat fenomena masa kini, banyak jemaah yang mengamalkan gaya ini dalam aktiviti tidak kira diperingkat kecil sehingga dewasa. Namun, perlulah kita mengambil peranan untuk menerangkan kepada mereka tentang kepentingannya kerana sesuatu yang indah itu banyak kebaikannya. Ingatkan bagaimana dengan makan berjemaah boleh mengeratkan silaturahim dengan berkenal-kenal, bertukar-tukar cerita dan akhirnya membina kasih sayang. Melalui kaedah ini satu institusi boleh jadi lebih teguh dan kuat. Tidak kiralah di peringkat keluarga, masyarakat, jemaah dan sebagainya.

Kesimpulannya melalui makan pun boleh dikira sebagai ibadah jika diniatkan kerana Allah. Amalkanlah dan sampaikan kepada mereka yang tidak tahu. Marilah kita bina sesuatu yang biasa menjadi luar biasa!

“ISLAM itu INDAH kerana ALLAH itu INDAH”

 

 

                              

Friday, October 29, 2010

Islamic Success Therapy

Sudah seminggu exam. Kepala masih pening. Mungkin terlalu stress banyak pelajaran yang perlu di ulangkaji, mungkin sebab masalah-masalah yang mendatang, cuaca, entahlah. Kadang-kadang terpaksa tidur jika tak tahan. Alhamdulillah, panggilan daripada ibu dan ayah sedikit melegakan apabila mendengar suara mereka. Kata ayah, mandi mula dari kaki dan makan panadol boleh membantu. Mula-mula tak nampak kesannya. Tetapi setelah beberapa kali cuba (sehingga saya suka mandi sekarang), alhamdulillah saya mula rasa cergas. Inilah nikmatnya Allah ciptakan air..

Sebagai mukaddimahnya, inilah tips yang saya cuba kongsikan untuk sahabat2.Tips yang berguna daripada Imam Syafi’e apabila menuntut ilmu ialah pertama mandi 5 kali sehari (mungkin sebelum solat 5 waktu), memakai wangian dan memakai pakaian dibuat daripada kapas (cotton). Mungkin sebab ini menyenangkan ilmu mudah diserap dalam kepala. InsyaAllah saya pun sendang cuba mengamalkannya. Semoga bermanfaat.

..................................................

Kerap kali kita jadi lemah semangat apabila menuntut ilmu. Saya juga kadang-kadang merasakannya. Ayuh, cuba kita selidik dan cuba cari apakah puncanya kita jadi begitu. Bagi saya, tidak ada jawapan lain yang boleh dijumpai selain rasa MALAS.

Daripada dulu sehingga sekarang memang itulah punca penyakitnya.

Antara akibatnya (saya cuba menyentuh dari perspektif mahasiswa) ialah pelajaran banyak tertinggal, tidak minat pelajari ilmu, kuliah dan kelas banyak tertinggal dan penghujungnya menjadi ketinggalan berbanding pelajar lain.

Saya tidak mahu menceritakan selebihnya tentang rasa malas ini sebab saya rasa kita semua sudah tahu dan merasainya. Tetapi apa yang lebih penting sekarang ialah cara mengatasinya. Kadang-kadang saya sendiri berasa sedih dan risau mengapa bangsa sendiri semacam ketinggalan pada masa kini. Yang lebih merisaukan ialah bangsa Melayu merupakan bangsa yang majoritinya beragama Islam. Semuanya berpunca dari malas.

Persoalannya, apakah Islam tidak mengajar erti rajin? Tidak mengajar erti kejayaan? Tidak mengajar kemajuan?

Tidak perlu kita buka kitab-kitab agama pun kita boleh jumpa. Melalui seruan azan “hayya a’lal falah” yang bermaksud marilah menuju kejayaan telah membuktikan betapa Islam mementingkannya. Jika tidak, masakan kita mendengarnya 5 x 4(azan dan iqamah) kali sehari.

Lihatlah betapa gemilangnya ketika zaman Rasulullah dan para sahabat, zaman para khalifah mentadbir negara dengan penuh alat dan teknologi yang belum pernah dicapai zaman sebelum mereka. Ilmuwan-ilmuwan yang bijak lagi bertakwa menghasilkan kitab-kitab seperti Al-khawarizmi, Ibnu Sina, Al razi dan lain-lain menjadi rujukan sehingga kini. Apakah ini belum cukup bukti Islam tidak mengajar kemajuan?

Untuk menyelesaikan masalah ini perlulah kita kembali kepada punca masalahnya. Tanyakan diri kita “Apakah kita sudah benar-benar Islam?” “Berapa jauhkah kita mengamalkan ajarannya?”. Marilah kita muhasabah kembali dengan harapan kita benar-benar sedar selepas saat ini. Teringat kata-kata mentor saya, Prof Dr Nabishah ketika mana saya gagal exam tahun lepas “sepatutnya kalau kita benar-benar Islam, kita tidak akan gagal.” Masa tu terkejut juga saya. Benar. “Kerana Islam mengajar umatnya bersungguh-sungguh, menepati masa, berdisiplin, jangan lalai dan fokus!”tambahnya lagi.

Benar sekali kata-katanya. Kita tak perlu pandang jauh. Cukuplah kita nilai solat kita. Kerana apa? Kerana solatlah bermulanya didikan perkara-perkara tadi. Jika kita teliti betul-betul antaranya:

1. Sebelum solat, pakaian kita mesti BERSIH.

2. Rukun solat yang pertama ialah niat. Niat kita mestilah kerana ALLAH

3. Ketika masuk waktu solat, kita hendaklah meniggalkan segala kerja duniawi. Ini mengajar kita MENEPATI WAKTU.

4. Ketika solat berjemaah kita diajar BERORGANISASI kerana adanya imam dan makmum wajib mengikut perintah imam.

5. Kemudian lurus dan rapat saf mengajar kita TERATUR.

6. Apabila solat, tidak boleh melanggar perkara yang membatalkan solat. Itu mengajar kita BERDISIPLIN.

7. Solat mestilah khusyuk. Tidak boleh lalai dan mengingati perkara lain. Itu mengajar kita FOKUS dan BERSUNGGUH-SUNGGUH.

Itu baru sedikit. Banyak lagi nilai-nilai lain sebenarnya. Saya nak tanya anda, apakah seseorang yang betul-betul melakukan solat seperti ini boleh berjaya? Tentu boleh jika semua aktiviti seharian dilakukan seperti solatnya. Ini dibuktikan oleh firman Allah s.w.t dalam surah Al-Mukminun ayat 1 dan 2 yang bermaksud:

“Sesungguhnya berjayalah orang-orang Mukmin itu. Iaitu orang yang khusyuk dalam solatnya.”

Jika diteliti tentu sahaja solat boleh menghilangkan rasa malas. Kerana apa, setelah kita berhubung dengan Pencipta kita tentu kita jadi lebih bersemangat. Cukuplah seseorang itu jika dia benar-benar Islam, pasti dia tidak meninggalkan solatnya. Pasti dia solat dengan bersungguh-sungguh. Pasti dia akan berjaya dalam hidupnya. Pasti dia tidak melibatkan dirinya dalam kemungkaran kerana solat itu mencegah mungkar. Oleh itu marilah kita menjadi golongan ini. Bukan sahaja berjaya di dunia malah diakhirat kelak.

Sebagai seorang mahasiswa, tunggu apa lagi? Marilah kita melakukan perubahan dari saat sekarang. Mulakan dengan diri kita. Mulakan dengan perlahan-lahan jika kita rasa payah kemudian istiqamahlah. Niatkan kerana Allah kerana Allah sahaja yang boleh membantu kita.

Buktikan kepada orang bukan Islam yang kita boleh berjaya. Bukan atas nama bangsa, bukan atas nama sesiapa tetapi atas nama seseorang yang bergelar Muslim yang membuktikan ke-ISLAM-annya! Sambutlah seruan Hayya a’lal falah!

p/s: Semoga selepas ni solat kita lebih berkualiti dan seterusnya membuang sifat malas yang sememangnya merupakan kesukaan musuh tradisi kita iaitu syaitan yang benci melihat kita berjaya...(-_-)


Friday, October 1, 2010

Lamar lelaki langkah terpuji


ADA si teruna yang lambat menyatakan hasrat menyunting pilihan hati lalu jatuh ke pihak lain. Begitu juga halnya de­ngan seorang wanita yang tertarik dengan lelaki yang dirasakan calon sesuai untuk dijadikan suami namun disebabkan dia hanya menunggu akhirnya turut terlepas peluang.

Apa yang berlaku itu berkait rapat dengan soal lambat menzahirkan lamaran.
Perigi mencari timba pula merujuk kepada wanita yang berusaha mencari lelaki untuk dijadikan teman hidup.

Namun dalam masyarakat kita perkara berkenaan dianggap lari daripada adat dan budaya.

Mungkin ‘tugas’ itu sukar dan mustahil kerana ia tidak pernah dilakukan dalam masyarakat kita.

Lihat saja sejarah Siti Khadijah yang bertindak ‘berani’ melamar Nabi Muhammad s.a.w. Beliau tidak berasa rendah diri walaupun jarak usianya dengan Rasulullah agak jauh.

Bagaimana dengan wanita moden yang mahu mencontohi tindakan Siti Khadijah? Kita semua tahu, Siti Khadijah berketurunan bangsawan yang kaya-raya.

Bukan saja mempunyai perniagaan besar, tetapi beliau juga disegani kerana mempunyai kebijaksanaan dan sopan-santun tinggi.

Bagaimana jika wanita datang menyunting lelaki pilihannya dengan menggunakan orang perantaraan bagi menyampaikan hasratnya? Mungkin kaum wanita mengang­gap usaha mereka itu sebagai ‘terhegeh-hegeh’ dan sebab itulah ia gagal dilaksanakan.

Diharap selepas ini kaum wanita terbuka hatinya untuk merubah budaya.
Wanita meminang lelaki adalah sesuatu yang lumrah. Selain Siti Khadijah meminang Rasulullah dan Saidina Umar juga pernah meminang Saidina Abu Bakar untuk puterinya Siti Habsah.

Jika mereka bertemu dengan lelaki yang layak menjadi pasa­ngan maka ambillah peluang untuk memulakan lamaran. Jangan takut untuk mencuba dan berasa malu kerana jika ditolak sekalipun Allah pasti menjanjikan insan yang lebih baik untuk mereka.

Pernah pinangan Umar ditolak Saidina Abu Bakar, tetapi penolakan itu dilakukan dengan cara paling terhormat. Namun selepas itu Umar mendapat calon yang lebih baik apabila Rasulullah memperisterikan Siti Habsah.

Jelas Allah tidak akan mengecewakan hamba yang bersungguh melaksanakan syariat-Nya. Sayang sekali, malu kita tidak merujuk kepada syariat.

Sebuah hadis yang diriwayatkan Anas berkata: “Ada seorang wanita yang datang menawarkan diri kepada Rasulullah dan berkata: “Ya Rasulullah! Apakah kau memerlukan aku?” Puteri Anas yang hadir ketika mendengar perkataan wanita itu mencelanya dengan mengatakan dia tidak punya harga diri dan rasa malu. “Sungguh memalukan dan betapa buruknya...!” Anas berkata kepada puterinya itu: “Dia lebih baik daripadamu! Wanita itu senang kepada Nabi dan menawarkan dirinya!” (Riwayat Bukhari)

Pendakwah dan Pengarah Penyelidikan dan Modul Fitrah Perkasa Sdn Bhd, Pahrol Mohamad Juoi, berkata malu dalam Islam mesti diukur atas dasar iman.

“Tidak seharusnya seorang wanita berasa malu untuk memulakan langkah untuk melamar lelaki yang dirasakan layak untuknya.

“Malah, tiada tentangan dari sudut akidah, syariah dan akhlak Islamiah terhadap perkara berkenaan,” katanya.

Beliau berkata pendekatan yang digunakan perlu selaras dengan prinsip dan matlamat yang bertepatan dengan nilai agama.

“Umpamanya, wanita perlu menggunakan orang tengah iaitu keluarga, sahabat dan orang yang boleh dipercayainya untuk tujuan melamar.

“Jika diterima, alhamdulillah dan jika ditolak sekalipun tidak mengapa. Allah tetap menilai percubaan itu sebagai amal soleh kerana mereka sudah melakukan sesuatu yang halal dan harus di sisi Islam,” katanya.

Pahrol berkata tidak timbul soal perigi mencari timba kerana dalam sejarah Islam ada pihak wanita yang meminang lelaki dan begitulah sebaliknya.

“Kedua-dua cara berkenaan boleh dilaksanakan. Apabila ada wanita melamar lelaki yang dirasakan baik untuk dijadikan pasangan hidup ia adalah usaha yang sangat terpuji.

“Berjaya atau tidak, bukan soalnya kerana Allah menilai usaha berkenaan. Jangan sesekali berasa diri direndahkan.

Mereka perlu berasa malu jika terbabit dengan pergaulan bebas, pendedahan aurat dan tindakan haram lain untuk mendapatkan pasangan hidup,” katanya.

Beliau berkata pasangan hidup adalah teman yang akan bersama-sama membentuk keluarga dalam menjalani ibadat sebagai hamba Allah di atas muka bumi ini.

“Ini misi besar dan berat. Bermula dari keluarga barulah terbentuknya sebuah masyarakat, negara dan ummah. Untuk membentuk keluarga ini perlu kepada lelaki kepada wanita.

“Wanita tidak seharusnya rasa ‘terhegeh-hegeh’ atau tidak laku. Wanita yang dikatakan tidak laku dan terhegeh-hegeh ialah mereka yang mendedah aurat, berkelakuan tidak senonoh dan bergaul bebas sehingga ke tahap hilang rasa malu, menggadai iman serta akhlak Islamiah.

“Bagaimana umpan begitulah ikan yang akan kita dapat. Jangan terkejut jika wanita yang mendedah aurat (seksi) akan mendapat lelaki hidung belang sebagai pasangannya,” katanya.

Berdasarkan sejarah yang masy­hur, Pahrol berkata Siti Khadijah tertarik dengan keperibadian Nabi Muhammad yang mempunyai sifat jujur dan bijak ketika menjalankan perniagaan.

“Semua maklumat itu diperoleh daripada hambanya, Maisarah yang ditugaskan membantu serta mengiringi Rasulullah ketika berniaga.

“Sepanjang bermusafir Maisarah melihat, merasai dan meyakini bahawa Nabi Muhammad memang seorang yang baik kemudian menyampaikan laporan kepada tuannya Siti Khadijah.

“Khadijah mempunyai ketajaman menilai sumber maklumat. Apabila maklumat yang diterima diyakini benar, Siti Khadijah bertindak memanggil bapa saudaranya dan saudaranya yang lain untuk menyatakan hasrat melamar Nabi Muhammad.

“Allah mengkabulkan hajatnya dan lamarannya diterima,” katanya.

Beliau menasihatkan perkara utama untuk mencari pasa­ngan ialah menjaga akhlak dan keperibadian selain memastikan maklumat pasangan itu benar.

“Carilah saudara, rakan, ustaz atau sesiapa yang terdekat de­ngan lelaki pilihan kita. Setelah ada maklumat yang benar, dirikan solat istikharah untuk meminta Allah perteguhkan keputusan yang sudah ada atau meminta petunjuk membuat keputusan yang belum ada.

“Orang yang bersolat istikharah tidak akan kecewa kerana solatnya bukan saja mencari petunjuk Allah dalam membuat keputusan yang belum pasti, tetapi turut juga meminta diperteguhkan hati melaksanakan keputusan yang pasti.

“Selepas menetapkan keputusan, teguhkan azam dan terus bertawakal. Kemudian segerakan urusan lamaran dengan memilih wakil yang baik bagi urusan meminang dan seterusnya segerakan perkahwinan,” katanya.

Pahrol berkata bagi mereka yang sudah berusaha mencari pasangan, tetapi masih belum berjaya perlu bersangka baik kepada Allah.

“Penangguhan itu satu ujian yang pasti ada hikmahnya. Mung­kin Allah hendak selamat­kan mereka daripada mendapat suami yang jahat, pendera dan tidak bertanggungjawab.

“Jadi, berusahalah sambil menunggu ketentuan daripada Allah. Jangan membuat keputusan untuk tidak berkahwin sampai akhir hayat kerana ia bertentangan dengan syariat dan fitrah.

“Golongan yang menentang peraturan Allah akan menderita jiwanya dan hidup dalam kesepian. Dalam apa saja keadaan, beribadatlah sehingga kita berasa letih untuk melakukan maksiat,” katanya.

Beliau berkata gelaran seperti ‘andartu’ dan ‘andalusia’ tidak sewajarnya dilemparkan kerana hakikatnya mereka sedang diuji Allah.

“Orang yang diuji sepatutnya dibantu, dikasihi dan didoakan. Masyarakat Islam sepatutnya memikirkan bagaimana kaedah untuk mencarikan jodoh buat mereka,” katanya.

dipetik dari Harian Metro 30/9/2010

Thursday, September 9, 2010

Coretan 1 Syawal

Cerita ini hanyalah rekaan semata-mata. Sedang mempraktis menulis gaya cerpen pula. Selamat membaca!

Takbir raya sayup-sayup kedengaran dari pelusuk masjid qaryah Kg Paya Jaras. Kereta Kancil dipandu laju masuk ke masjid mengikut pintu depan. Aku mematikan enjin lalu keluar mengambil wuduk ditempat yg berhampiran. Air yang mengalir membuatku termenung seketika. Teringat kembali peristiwa pagi tadi di shopping kompleks.


“Kenapa tak nak beli baju raya?” ibuku bertanya. Kelihatan adik-adikku yang lain sibuk mencari pilihan baju mereka. Kelihatan ramai orang sesak berpusu-pusu sana sini mencari-cari. Tahun ini kali pertama aku raya di rumah. Tahun ini tak jadi balik kampung. Ibu sibuk dengan membuat kuih raya tempahan orang. Alhamdulillah, kami adik beradik turut menolong sama akhirnya dapat juga habiskan semuanya pada malam raya ini. Jika tidak ibu sendiri pun tiada masa nak pergi beli-belah.


“Tak perlulah bu, baju raya yang lama masih boleh pakai lagi. Membazir je kalau beli yang baru. Lagipun pakai sehari je.” Baju warna maroon petak-petak yang tahun lepas masih kelihatan elok dan boleh dipakai lagi. Rasa sayang pula beli lain. Lagipun baju tu nenek yang jahitkan. Lagi suka daripada yang dibeli siap.


“Ibu, saya tunggu di sini dululah. Nanti kalau dah selesai beritahu ya?” pintaku supaya tak menyusahkan dia. Ibuku bersetuju lalu masuk kembali ke dalam kedai menemani adikku memilih bajunya.


Kasihan ibuku. Anak-anaknya dibelikan baju raya sedangkan baju untuk dia sendiri pun tidak ada. Tidak mengapalah, untuk kegembiraan anak-anak. Mungkin itu dalam benaknya. Itulah pengorbanan seorang ibu, tak kira hari apa pun, priority tetap pada kegembiraan anak-anaknya. Terima kasih ibu!


Aku tersenyum seorang. Menyambung kembali wuduk untuk solat maghrib. Apa sebenarnya erti hari raya ini? Adakah pada baju raya? Kuih raya? Apa sepatutnya yang perlu kita buat? Apa yang dituntut syariat? Semuanya timbul dalam hatiku. Ah, lepas solat nanti baru difikirkan. Solat dahulu!
…………………………………
Hari raya hari kemenangan
Hari kesyukuran dilimpahi kemuliaan
Di lipatan seni mehnah ilahi
Ada maksud murni yang lebih hakiki


Pada nafsu yang dilentur lapar dahaga
Pada fikiran disinar wahyu dan sabda
Pada hati bersih disolat terawih
Apakah semuanya telah dimiliki?


Lagu Muhasabah Ramadan dari kumpulan Unique kedengaran dari radio kereta. Tatkala aku memandu sekejap-sekejap memandang keluar kelihatan banyak rumah yang dihiasi lampu-lampu warna warni dan tidak kurang juga pelita api di halaman rumah mereka.

Terfikir semula persoalan pada maghrib tadi. Apa erti sebenarnya raya? Kenapa disebut hari kemenangan? Kemenangan apa? Kemenangan setelah berjaya menempuh sebulan Ramadhan. Betulkah? Tetapi kenapa jiwaku masih tidak rasa gembira? Apakah maknanya puasaku tidak berjaya?

Setelah diamati lirik daripada lagu diatas, barulah ku sedar. Raya yang sebenarnya bukanlah pada baju raya, bukan pada baliknya kita ke kampung, bukannya pada pelita, bukannya pada kuih raya dan sebagainya tetapi raya itu pada diri kita.

Dengan bertakbir, sudahkah kita merasai kebesaran Tuhan? Dengan bertahmid, sudahkah cukupkah kita bersyukur kepada-Nya selama ini? Cubalah kita flashback kembali pada puasa kita. Sudahkah nafsu kita berjaya ditundukkan? Sudahkah nafsu kita berjaya ditarbiahkan? Bagaimana pula dengan akal kita? Hati kita? Astagfirullah! Kalau nak kata kita menang di hari raya ini, terasa macam menipu pula. Entah berapa banyak amalan kita yang agaknya diterima oleh-Nya. Banyakkah amalan kita sehingga kita layak untuk merasakan kita sudah menang? Sudah kalahkah nafsu kita jika kita katakan kita sudah menang? Hendak dikatakan tidak, rasa rugi sungguh. Ramadhan hanya setahun sekali. Tahun depan belum tentu jumpa lagi.


Ya Allah, masukkanlah kami di dalam golongan orang-orang yang berjaya dan janganlah Engkau masukkan kami di dalam golongan orang-orang yang rugi! Ya Allah, Engkau terimalah segala amalan kami di bulan Ramadhan ini dan bantulah kami agar kami istiqamah denganya. Semoga kami menjadi hamba-Mu yang sebenarnya dan bukanlah hanya hamba di bulan Ramadhan. Ya Rahman, kami sangat bersyukur kepada-Mu kerana saat ini Kau masih memberi kami nafas untuk hidup dan beribadah kepada-Mu dan memuji-Mu walaupun kami ini banyak dosa kepada-Mu. Ya Allah, jadikanlah kami hamba yang setia mengerjakan ibadah kepada-Mu. Jadikanlah kami khalifah yang kuat menegakkan syariatMu. Semoga kami berjaya di dunia dan akhirat. Ya Allah, semoga tarbiyyah Ramadhan yang terpahat di hati kami akan kekal selamanya.

Tamat cerita.

Nasihat Raya (untuk diriku jua)
Banyakkanlah bertakbir. Rasulullah menganjurkan kita memakmurkan malam aidilfitri dengan bertakbir semata-mata untuk menghidupkan syiar hari raya.


Bermaaf-maafan adalah dianjurkan walaupun sebenarnya ia tidak disyariatkan. Adakah hanya meminta maaf hanya pada hari raya? Bukankah kita perlu meminta maaf segera jika kita terbuat salah? Istilah duit raya (atau sedekah jariah) sebenarnya tidak dituntutkan. Tetapi telah menjadi adat masyarakat melayu memberinya sehingga menjadi wajib pada kanak-kanak untuk memintanya. Bukankah lebih baik jika sedekah pada bulan ramadhan? Pahala lebih banyak digandakan.


Hari raya bukan masa untuk bersedih-sedih. Mengenangkan masa silam. Pada yang telah pergi atau mana-mana kenangan pahit dan sebagainya. Telah menjadi adat melayu apabila tiba hari raya, banyak cerita drama yang disiarkan di televisyen berunsurkan sedih. Sepatutnya kita merayakannya dengan rasa gembira dan bersyukur. Di hari raya kita bersama-sama mengerjakan solat hari raya dan bertemu dengan muslimin muslimat yang lain. Jarang sekali kita dapat berkumpul. Berjumpa dan bertegurlah sapa. Tundukkanlah rasa keegoanmu apabila kamu bertakbir di pagi raya!


Jangan terlalu seronok hingga menyebabkan kita lupa diri. Banyakkanlah bermuhasabah diri. Ketika bertakbir, bertasbih, bertahmid, rasakanlah bahawa kita hanyalah hamba Ilahi yang tetap menjadi hamba walaupun di Aidilfitri.


Meriahnya raya bukan pada mercun, baju raya, kereta (?) raya dan sebagainya. Tetapi pada hati kita. Cuba bayangkan mereka yang susah dan tidak berkemampuan seperti kita, apakah mereka tidak meriah menyambut hari raya? Banyangkan pula saudara kita di Palestin, apakah tiada hari raya bagi mereka? Cukuplah itu. Nah, apakah dengan itu kita masih tidak merasakan syukur di hari raya? Raya bukan di mata tapi di hati!


Untuk pembaca blog ini, Selamat Menyambut Hari Kemenangan buat anda sekeluarga. Mohon maaf jika saya ada terkasar bahasa yang digunakan dan menyakitkan hati. Kepada sahabat-sahabat yang mengirim sms raya, terima kasih atas ingatan ikhlas anda semua. Taqabbalallah minna waminkum (Semoga Allah mengkabulkan amalan kami dan anda semua)!












Monday, August 30, 2010

Bahana Facebook

Ramai yang mengatakan siapa yang tidak mewujudkan facebook milik sendiri dikira ketinggalan zaman. Pada mulanya, saya tidak berminat sangat, tetapi atas desakan rakan-rakan saya wujudkan juga facebook saya sendiri. Katanya sangat berguna. Namun, saya cuba mengkaji apa keperluannya facebook seperti yang digambar2kan. Tidak berapa lama kemudian (dalam 6 bulan), saya dapat menemui beberapa kelebihan dan kelemahannya. Bukan sahaja melalui pemerhatian diri saya malah juga orang yg terdekat.

Apa yang saya ceritakan di sini bukanlah saya menentang facebook tetapi cuma menyatakan pendapat atas kebaikan dan keburukan yang saya rasa perlu untuk dikongsikan supaya anda menilai sendiri sejauh mana anda menggunakan facebook itu sepenuhnya untuk kebaikan. Seterusnya, anda sendiri lah yang berhak memilih. Jika ada yang terkena, saya memohon maaf awal-awal. Anggaplah ini sebagai peringatan kita bersama.

Antara kelebihan yang saya temui:

Merapatkan silaturrahim
Memang betul. Dunia facebook dan dunia luar semacam sangat berbeza. Kalau diluar kita sukar untuk berjumpa beramai-ramai lagi-lagi apabila tinggal berjauhan. Dalam facebook cuma log in dan kita boleh ber’jumpa’ dengan rakan-rakan kita melalui satu klik sahaja. Selain itu itu juga dapat bertukar pendapat dan fikiran sama ada tentang ilmu dan kerja organisasi. Kita juga dapat mencari rakan-rakan lama. Search sahaja namanya kerana pengguna facebook menggunakan nama sebenar.

Update dengan perkembangan semasa
Antara sebab inilah yang membuatkan saya rasa facebook ini betul-betul perlu. Banyak organisasi telah mewujudkan akaun mereka sendiri dan menerbitkan berita terbaru mereka di ruang post. Kelebihan facebook ialah setiap perkembangan (news feed) akan dipostkan pada semua dinding (wall) rakan-rakan supaya berita akan dapat dibaca secara automatic tanpa bersusah payah kita mencarinya. Malah, kita juga dapat mengetahui update terbaru rakan-rakan kita tentang apa mereka ingin kongsikan di wall kita sendiri.

Menyebarkan iklan/berita/pengumuman/maklumat dengan lebih berkesan
Kelebihan yag lain yang ada pada facebook ialah kebolehan kita men’tag’ rakan-rakan pada sesuatu gambar. Contohnya, kita boleh memuat naik (upload) gambar bersama rakan-rakan pada wall kita. kemudian apabila kita tag nama rakan-rakan kita pada gambar tersebut, secara automatic rakan-rakan kita akan mengetahuinya apabila mereka log in. Ini sangat berguna apabila kita ingin menjemput rakan-rakan kita untuk hadir pada sesuatu majlis atau mempromosikan sesuatu barang. Selain itu, berita/info yang ingin kita kongsikan boleh dibuat dengan cara yang begitu mudah sekali.

Apabila wujud dunia tanpa sempadan maka apa yang hak dan yang batil boleh tercampur. Apa yang saya sedar, facebook telah membuatkan dunia ini menjadi satu fenomena baru iaitu semua orang boleh berkongsi. Bukankah ini baik? Ya betul tetapi berdasarkan situasi umat islam sekarang ini membuatkan keadaan menjadi lebih buruk.

Wujudnya pergaulan bebas

Mak saya pernah menceritakan pada saya tentang zaman universitinya dahulu yang antara baik dan buruk itu terhijab. Keadaan dahulu sungguh berbeza.

‘Kami (muslimat) tidak berjumpa dengan lelaki melainkan atas urusan penting sahaja. Tiada gurauan lebih-lebihan, berbincang perkara yang tidak berfaedah dan sebagainya. Masing-masing menjaga pandangan. Memelihara iman. Kami tidak berkongsikan maklumat kami melainkan yang penting dan yang dihalalkan sahaja. Dahulu, kita boleh bezakan mana golongan yang menjaga agamanya, mana golongan yang tidak mementingkan agama sebab tentu sekali mereka tidak bercampur. Yang menjaga agama akan cuba memelihara agamanya sebaik mungkin supaya tidak terjebak kedalam kemungkaran’.

Apabila wujudnya facebook, muslimin dan muslimat seolah-olah boleh berborak tanpa segan silu. Kadang-kadang membincang perkara yang tidak berfaedah. (komen gambar/iklan dan sebagainya) Mungkin ada yang bertanya ‘salahkah kami berkongsi pendapat?’ Niat itu tidak salah. Yang menjadi salah adalah caranya. Niat sahaja betul tetapi caranya salah boleh menyebabkan perkara betul menjadi salah. Jika ingin berkongsi pendapat atau idea, tentu ada cara yang lebih baik. Elakkan gurauan, gelak ketawa dan menceritakan hal sendiri sehingga hal yang kurang penting pun hendak diceritakan.

Berkongsi hal peribadi

Kadang-kadang kita tidak sedar yang kita telah mempamerkan foto kita sendiri. Apa yang saya lihat kebanyakan wanita seolah-olah mempamerkan kecantikan mereka. Ada yang tidak menutup aurat. Membuat gaya-gaya yang saya rasa tidak patut seorang muslimat mempamerkannya. Ya, kadang-kadang kita tidak niat pun begitu. Soalnya, apa jua yang kita (atau orang lain) memuat naik foto kita akan menjadi tontonan umum, apakah kita tidak bimbang mengenainya?

Dalam surah An-Nur, ayat 31 Allah telah berfirman:

“Katakanlah kepada perempuan yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya. Dan memelihara kemaluannya dan janganlah menampakkan perhiasan (aurat)nya kecuali yang biasa terlihat.”

Mungkin antara kita mengatakan ‘eh, kami tutup aurat apa.’ Memang betul tetapi Allah mengingatkan kita supaya menundukkan pandangan sesama muslim dan muslimat. Apabila foto kita terpampang di facebook, yang melihatnya bukan pihak perempuan sahaja malah kaum lelaki. Bagaimana jika seorang lelaki itu boleh terjatuh hati? Apakah itu yang anda harapkan? Inilah yang dinamakan fitnah wanita. Kalau dahulu bukan main susah kita nak beri gambar kita pada orang lain. Bukan apa, takut terfitnah “orang boleh berbuat jahat dengan gambar tersebut.”

Jika zaman dulu, masa zaman sekolah saya, hendak bertegur sapa antara lelaki dan perempuan sangat susah. Masing-masing menjaga kehormatan sendiri. Menjaga pandangan. Mungkin ada yang berkata ‘kolotlah’, ‘poyonyer’ dan bermacam-macam lagi. Tetapi inilah yang dianjurkan Islam. Ada sebab mengapa Islam menganjurkan begitu. Pertama, memelihara kehormatan individu. Kedua, tidak berlaku fitnah. ‘Kami cuma berborak biasa sahaja’. Benar, tetapi ingatlah syaitan sangat kreatif. Dia ada strateginya. Melalui borak-borak biasa itu boleh menimbulkan ‘suka’. Melalui ‘suka’ kita akan jadi biasa. Waktu itu kita tidak sedar lagi. Sudah pergi jauh tetapi masih difikirkan biasa. Dari mata turun ke hati. Mana yang salah pun dianggap betul sahaja. Ayuh, sedarlah.

Cukuplah sekadar itu. Itu pun sudah banyak yang kita perlu betulkan. Lalu apakah tindakan kita. Mungkin bukan kita yang buat tetapi rakan kita,saudara kita yang di luar sana masih banyak yang perlu diperingatkan. Belum lagi sentuh soal masa yang menyebabkan ramai remaja menghabiskan masa berjam-jam menghadapnya. Belum lagi sentuh soal manfaat yang menyebabkan prestasi seseorang (kerja/ibadah) menurun disebabkan leka melayannya. Belum lagi sentuh mengenai masa lapang yang menyebabkan remaja kurang menjadi ulat buku (lagi-lagi membaca al-quran) tetapi menjadi ‘ulat muka’ (facebook). Banyak lagi persoalan masalah facebook yang masih belum terungkai. Anda mungkin boleh menilainya sendiri.

Persoalan yang mungkin timbul

‘Lantas, apa yang membuatkan kau menutup akaun?’.

‘Saya hendak menjaga diri saya. Saya tahu cabaran menjadi lelaki muslim sangat tinggi. Saya juga lelaki biasa yang bisa naik turun imannya, saya juga kadang-kadang tidak menjaga pandangan kerana saya juga seorang hamba yang lemah. Namun saya cuba perbaikinya. Saya cuba menjaga iman saya. Saya cuba menghindarkan perkara yang mungkar yang boleh menjatuhkan iman saya. Lalu, jika saya diberi 2 jalan, bukankah sepatutnya saya memilih jalan yang lebih baik?’

‘berdakwah lah melalui facebook..’

‘ Dah pernah cuba tetapi keberkesanannya kurang. Banyak lagi medium dakwah yang lebih berkesan daripada ini. Orang yang ber’dakwah’ kepada maksiat lagi banyak dan dapat mendapat banyak sambutan. Banyak application facebook yang membawa kepada pergaulan bebas. Saya dah cakap tadi susah kalau bercampur antara hak dengan yang batil. Nafsu kita sentiasa mengajak kepada yang mungkar. Saya nak tanya kembali, jika remaja yang sangat sukakan keseronokan, mahu ke dia nak baca post peringatan kita? setakat ‘like’ sahaja boleh la kot. Orang kita ramai yang malas membaca! Banyak yang update seperti gambar, status, komen yang tidak berfaedah lagi banyak sambutan. Berdakwah di facebook samalah seperti terjun dalam masyarakat. Yang paling takut, kita pun terjebak sama. Kita hanya mampu baca sahaja, nak menegur, takut berkecil hati.’

‘Awak nak kata facebook itu salah?’

‘Tidak. Pada saya, penggunanya yang selalu menyalahgunakannya. Gunakanlah ia sekadarnya sahaja. Jangan berkongsi maklumat yang tidak sepatutnya. Jangan upload gambar yang boleh menimbulkan fitnah pada diri kita. Jagalah batasan kita antara lelaki dan perempuan. Kalau gunakan facebook untuk berdakwah, bawalah manusia kepada Tuhan, bukannya pada diri kita. Teruskan istiqamah memberi peringatan. Teruskanlah bagi mereka yang mampu.

‘kalau begitu, macamana nak tahu perkembangan terbaru?’

‘perkembangan terbaru tidak semestinya melalu facebook saja. Banyak lagi wadah lain yang boleh digunakan untuk mencarinya.’

Wednesday, August 11, 2010

Ramadhan yang biasa-biasa

Bismillahirrahmanirrahim.. pembuka bicara yang lama tidak menulis.

Akhirnya. Marilah berbicara mengenai ramadhan yang setiap tahun pasti membincangkan masalah-masalah yang sama. Namun, masalahnya makin menjadi-jadi. Kronik. Gelagat umat islam masa kini menyambut ramadhan seolah-olah tersimpang daripada tujuan puasa yang sebenar. Tak percaya? Jom ikuti beberapa situasi yang akan dibincangkan dibawah. Semoga dapat mengambil pengajaran. Insya-Allah.

Situasi1 – Puasa tahap paling rendah.

“Puasa ertinya ‘menahan’. Bulan puasa ialah bulan menahan. Apa yang kita tahan?” tanya seorang rakan saya. Nak menguji pengetahuan agaknya. Sebagai seorang bekas pelajar sekolah agama tentunya dia lebih arif tentang puasa ini.

“Menahan nafsu. Nafsu yang menjadi punca kejahatan dalam diri.” Jawab saya ringkas sebagai memeriahkan perbincangan.

“Nafsu tidak boleh dihapuskan tetapi hanya boleh dikawal. Dan syarat untuk mengawal sesuatu kita mesti menahannya terlebih dahulu..”

“ Dan apabila kita mengawal nafsu barulah kita dapat mengawal diri kita..”

“Mengawal nafsu samalah seperti mengawal kereta, kita mesti ada brek. Dengan brek kita mampu berhenti dan bergerak semula. Tetapi apabila brek sudah rosak, kereta akan meluncur laju dan akhirnya terbabas.” dia menerangkan persoalan satu-persatu. Saya mengangguk tanda faham.

“Benarkah puasa kita ini telah menjadi ‘brek’ kepada nafsu kita? Benarkah puasa kita sudah menahan? Atau sekadar mengempang?” tanya saya.

“Maksud awak?”

“Siang kita mengempang nafsu makan, dan apabila tiba waktu berbuka, kita melepaskan semahu-mahunya. Jika begitu puasa kita bukan melemahkan kejahatan nafsu tetapi melatihnya dengan lebih kuat lagi. Jika kita lihat sungai kecil yang mengalir, kekuatannya hanya biasa. Namun apabila kita mengempang sungai tersebut akan menghasilkan janakuasa yang kuat.” jelas saya.

“Betul juga. Jika kita teliti, makanan ketika berbuka bukan main enak jika kita bandingkan dengan makanan yang kita sediakan pada bulan bukan puasa. Jauh lebih enak dan lebih pelbagai jika dibandingkan dengan bulan-bulan lain. Itu bukan menahan tapi mengempang namanya!”

“Duit belanja juga bertambah daripada biasa. Nafsu tidak terdidik. Hati pula menjadi resah. Fizikal bertambah lembab. Tujuan puasa tidak kesampaian. Rugi dunia, rugi akhirat. Hanya dapat lapar dan dahaga sahaja. Inilah yang dikatakan puasa ditahap paling rendah.”

Situasi 2 – keutamaan ‘suruhan’ dan ‘jangan’

“Pernah tak kau dengar jemaah bergaduh disebabkan terawih lapan dengan dua puluh rakaat?” dia menukar kepada persoalan lain pula kali ini.

“Banyak kali..itupun satu masalah juga. Dari dahulu sampai sekarang. Tak sudah-sudah” jawab saya.

“Itulah masalah keutamaan antara suruhan dan jangan.” jawab dia dengan yakin.

“Tak faham. “

“Kita disuruh untuk melakukan solat terawih pada malam bulan ramadhan. Namun apabila timbul perselisihan sebegini, kita telah melupakan soal jangan. Iaitu jangan bergaduh sesama muslim. Kita dituntut menjaga persaudaraan antara satu sama lain. Kita dilarang menyakiti jiran kita. Malah, ibadah sebegitu lebih diutamakan daripada seseorang membaca al-quran di siang hari pada bulan ramadhan” jawab dia menerangkan.

“ Hairan, walaupun pada bulan puasa ramai yang solat tarawih dan membaca al-quran tetapi persaudaraan dan perpaduan sesama islam masih belum kukuh.” balas saya, seolah-olah menukar hala perbincangan. Sengaja.

“Apakah kaitannya solat tarawih dengan perpaduan? Apakah kaitannya membaca al-quran dengan persaudaraan?” tanya sahabat saya kembali. Dia faham dengan perubahan saya. Sudah lama kami bersahabat.

“Solat, membaca al-quran meningkatkan iman. Bila iman meningkat, ukhuwah automatic akan meningkat. Iman dan ukhuwah berkait rapat dan berkadar terus. Jika ukhuwah bermasalah, tandanya iman bermasalah..kenapalah agaknya? Solat tarawih dan membaca al-quran masih tak dapat menigkatkan iman dan persaudaraan?” jawab saya dengan mengakhiri dengan pertanyaan.

“Sebab kita terlupa pada perkara ‘jangan’. Banyak perkara ‘jangan’ yang kita buat walaupun pada masa yang sama kita banyak membuat perkara ‘suruhan’ yang kita buat.”

“Maksudnya?”

“Banyak baca al-Quran tetapi mungumpat banyak juga. Banyak solat, tetapi perasaan hasad dengki masih kita layan. Bayak amalan sunat yang kita buat, tetapi pemarah, prasangka, malas terus kita lakukan.”

“Jadi, adakah lebih baik meninggalkan yang ‘jangan’ walaupun tidak membuat perkara yang ‘suruh’?”

“Jangan pula begitu…kita kan sedang membincangkan usaha meningkatkan puasa. Cuba kita tingkatkan puasa kita tahun ini dengan membanyakkan perkara yang ‘jangan’ di samping membuat perkara yang ‘suruhan’!”

Cukuplah 2 situasi itu untuk refleksi puasa kita. Banyak lagi situasi yang berlaku dalam masyarakat kita yang boleh dikupaskan. Antaranya:

1) Antara bazaar dan bazirr. Belum lagi sentuh mengenai isu kesihatan. Makanan yang berlebihan akan memudaratkan dan mendatangkan penyakit.

2) Amalan yang tidak ikhlas dalam berpuasa – apabila personaliti berbeza dalam bulan ramadhan dan bukan bulan ramadhan. Inilah yang dikatakan bulan ‘adat’ bukan ibadat.

3) Rancangan television banyak memaparkan iklan makanan sehampirnya dengan waktu berbuka. Bukankah ini boleh membuatkan nafsu untuk berbuka dengan berlebih-lebihan?

4) Isu persaudaraan islam – bergaduh semasa mangambil giliran moreh

Aduhai, jika situasi sebegini diteruskan, tanyalah pada diri kita ‘Apakah tahap puasa kita pada kali ini bertambah baik daripada sebelumnya?’

Itu semua cerita benar. Itu semua cerita tahun lepas. Tahun ini pun masih cerita yang sama walaupun versinya mungkin berbeza sedikit. Betapa agama menjadi ‘ritual’ yang kosong makna. Masih ramai yang ‘menyambah’ diri dalam ‘sangka’ menyembah Ilahi.

Thursday, June 10, 2010

Maksud Kaya Hati

Apakah yang dimaksudkan dengan kaya jiwa atau kaya hati?

Kaya hati bermaksud, hati itu mampu bersabar apabila ditimpa kemiskinan dan mampu bersyukur apabila mendapat kekayaan & kesenangan. Dalam apa jua keadaan, orang yang memiliki hati sedemikian akan mendapat ketenangan dalam hidupnya. Ketenangan inilah yang menjadi asas dan teras pada kekayaan hakiki pada seseorang individu. Dan Maha Adil Tuhan yang telah menentukan behawa kekayaan hati itu dapat dimiliki oleh sesiapa sahaja tidak kira si miskin atau si kaya. Asalkan sahaja hati itu dihubungkan dengan Allah, maka hati itu akan tenang.

Firman Allah:
“Ketahuilah dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang.” (Ar-Ra’d:28)

Soalnya bagaimana hati seseorang boleh menjadi tenang dengan mengingati Tuhan?
Apabila hati mengingati tuhan maka seseorang itu akan sedar, insaf dan faham apakah maksud ketentuan dan takdir Tuhan yang telah menimpa pada dirinya. Apabila ditimpa musibah, katalah kemiskinan, dia sedar bahawa itu adalah ketentuan daripada Allah yang wajib diterima atas sifatnya sebagai hamba Allah. Walaupun dia telah berusaha gigih dan sekuat yang mungkin, jika ditakdirkan miskin…diterimanya ketentuan itu dengan hati yang sabar.

Dalam hatinya dia berkata “Takdir sentiasa atasi tadbir. Tentu ada hikmah disebalik kepahitan ini.” Dia tidak akan menyalahkan dirinya, orang lain, apalagi Tuhan atas nasib yang menimpanya. Kerana apa? Kerana dia sedar, sebagai hamba dia hanya mampu berusaha tetapi ketentuan di tangan Allah.

Maka dengan keyakinan yang sebegini, seseorang itu akan merasai satu ketenangan dan kelapangan yang menjadikan dia tidak mudah untuk marah-marah dan kecewa dalam hidupnya. Dia yakin, semua takdir Allah itu adalah baik kerana ia datang daripada Allah (Yang Maha Pengasih) walaupun jika dilihat secara lahiriahnya kelihatan negatif. Sebab itu kita diajar mengucapkan “innalillahi wa inna ilaihiraaji’un” – Kami datang daripada Allah dan kepada Allah jua kami akan dikembalikan. Tegasnya, ucapan ini mengingatkan kita bahawa kita adalah hamba-Nya.

Maka jika sedar akan hakikat itu, layakkah kita sebagai hamba untuk memberontak menentang ketentuan Allah?

Sahabat sekalian, kita sering mendapat kurniaan nikmat daripada Allah. Apabila kita mendapat sesuatu, kita diajar untuk mengucapkan terima kasih. Kita memuji pemberi tersebut. Begitu juga apabila Allah memberi kurniaan, kita diajar mengucapkan Alhamdulillah – segala puji bagi Allah. Sepatutnya kita merasakan apa jua pemberian itu datangnya darpada Tuhan. Jika tidak, kita mungkin ditimpa oleh dua kemungkinan – rasa sombong dengan pemberian itu atau belum puas dengan apa yang diberikannya.

Dalam hidup kita, kita tidak akan boleh lari daripada dua keadaan ini. Sama ada dalam keadaan senang ataupun keadaan sempit dan susah. Permasalahan yang timbul ialah bagaimana seseorang itu berdepan dengan situasi sebegini.

Ya, jika direnung dalam-dalam, ramai manusia pada hari ini, tidak kira di mana jua, sesiapapun(termasuklah saya), pada bila-bila masa pun, telah pun mengalami ‘sakit rohani’ atau sakit hati. Memang, itulah sifat sabar dan syukur yang jarang dimiliki oleh manusia.
Manusia kerap bersifat keluh-kesah apabila ditimpa musibah, tetapi lupakan diri apabila memperoleh nikmat. Oleh sebab itu, manusia sering berasa tidak tenang dan sering rasa menderita dalam apa jua keadaan pun. Dalam pepatah hukama ada mengatakan “Barang siapa yang tidak merasa cukup dengan yang sedikit, pasti tidak akan puas dengan yang banyak."

Orang yang sentiasa melihat pemberian itu daripada hati yang sihat, akan tahu erti kesabaran dan syukur dalam erti kata yang sebenarnya. Kekayaan hati dan jiwa memainkan peranan yang penting dalam kehidupan seorang manusia untuk berhadapan dengan 2 situasi itu. Apabila memperoleh nikmat, dia bersyukur, apabila menghadapi musibah dia bersabar. Dia percaya semua adalah ujian daripada Allah. Dalam dua keadaan, dia berjaya menghadapinya dengan tenang. Apabila dua kata yang berbeza bercantum akan menjadi satu. Dua kata itulah sabar (dengan ketentuan Allah) dan syukur (dengan pemberian Allah) akan melahirkan ketenangan hati yang sebenarnya.

Kesimpulannya, carilah kekayaan hati disamping mengejar kekayaan yang lain. Kaya jiwa bukan sahaja menjamin hidup kita diakhirat, bahkan menjamin keselamatan kita di dunia lagi. Ingat, Ketenangan didunia adalah bayangan kekayaan di akhirat. Bukankah hadis mengatakan ‘dunia adalah tanaman akhirat?’. Janganlah merebut kekayaan dunia kerana ia akan membawa kepada huru-hara. Dunia itu sentiasa menipu manusia. Sebab itu orang yang mengejar dunia semata-mata akan melahirkan hati yang tidak tenang dan sering memberontak dengan ketentuan Tuhan. Itulah yang dinamakan ‘miskin hati’. Sudahlah ‘miskin’ di dunia malah cerminan warga miskin di akhirat nanti! Nauzubillah…

“Carilah syurga yang disegerakan di dunia (Al-Jannatul Ajilah) yang berupa ketenangan hati kerana barangsiapa yang tidak mendapat syurga di dunia lagi, maka sukarlah ia mendapat syurga di akhirat nanti!” –kata ahli sufi-

Saturday, May 22, 2010

Musibah : Mesej daripada Ilahi

Sebuah negara yang menguji kekuatan pasukan tenteranya dan kehebatan senjata miliknya, sebenarnya sedang menyampaikan mesej kepada negara lain bahawa mereka kuat. Begitu juga dengan musibah yang menimpa penghuni alam ini, ia mengandungi mesej tertentu daripada Allah s.w.t.

Renungilah hikmah di sebalik musibah seperti berikut:
  • Melatih diri agar dapat bersabar.
  • Menyucikan hati daripada sifat-sifat tercela.
  • Menguatkan iman seseorang mukmin.
  • Agar manusia lebih dekat dengan Allah.
  • Mungkin Allah rindu untuk mendengar rintihan hamba-Nya.
  • Supaya darjat umat dapat ditingkatkan.
  • Musibah juga ditimpa akibat manusia memutuskan hubungan dengan Allah lantaran dosa-dosa yang melalaikannya. Supaya manusia dapat mengambil pengajaran dan hikmah disebalik musibah tersebut. Allah berfirman yang bermaksud : “Dan sesungguhnya Kami telah menghukum (firaun dan) kaumnya dengan (mendatangkan) kemarau yang panjang dan kekurangan buah-buahan, supaya mereka mengambil pengajaran.” (Al-A’raf 7:130)
  • Musibah menguji tahap iman seseorang .
  • Indicator bahawa Allah itu Maha Perkasa dan manusia pula hamba yang sangat lemah dan tidak berdaya apa jua.
  • Musibah bagi menjadikan doa dan taubat itu betul-betul ikhlas. Manusia yang baru ditimpa musibah berada dalam keadaan yang lemah dan tawaduk. Ini boleh menghasilkan doa dan taubat yang tulus.
  • Membangkitkan orang yang diuji daripada kelalaian dengan nikmat dunia.
  • Kadangkala orang yang ditimpa musibah akibat perbuatan orang lain. Keadaannya ini dikira orang yang teraniaya. Maka Allah telah merahmatinya dengan mengurniakan doa yang makbul
  • Musibah sumber pahala dan kebaikan.
  • Musibah juga menunjukkan bahawa dunia ini hina dan tiada apa-apa jika dibandingkan dengan akhirat. Dunia hanya jambatan ke syurga atau ke neraka.
  • Sesungguhnya pilihan Allah ialah pilihan terbaik berbanding pilihan seseorang hamba. Begitu juga musibah, ia adalah pilihan Allah buat hamba-Nya.
  • Kadangkala manusia tidak tahu sesuatu perbuatan. Dengan adanya musibah, manusia dapat mempelajari sesuatu iaitu “akibat”.

Pengetahuan manusia yang terbatas tidak akan mampu menjangkaui pengetahuan Allah yg Maha Luas. sesungguhnya Dia lagi Maha Mengetahui akan apa yg terbaik utk hamba-hamba-Nya

Sesungguhnya artikel yang dipetik daripada solusi 19 ini betul-betul menyentuh hati. Betapa lamanya aku tidak sedar akan kelalaianku akan takdirnya. Aku selalu lupa bahawa kelemahanku sebagai hambaNya. Oh, dunia ini betul-betul telah menipuku sehingga kabur jalanku menuju akhirat. Semoga musibah yang kecil ini dapat tabahkan hati dan iman untuk menghadapi segala kemungkinan-Nya selepas ini. Ya Allah, sunggguh hambamu ini telah melupakanMu, semoga dengan ujian musibah ini Kau ampunkan dosa-dosa ku dan pandulah aku kembali ke pangkal jalan andainya aku ini telah jauh tersimpang dari jalan menuju redha-Mu. Ya Allah, terima kasih atas ‘mesej’ yang Kau berikan! .amin

Saturday, April 3, 2010

Erti Tawakal

Ya Allah...
dalam kembara ini KAU mengajarku erti tawakal
pada lambungan dan lenturan awan
ada takut dan harap
ada cemas dan tenang

Ya Allah..
terlalu rapuh rupa-rupanya imanku pada-Mu
terlalu jauh penyerahanku pada-Mu
aku takut ya Allah...
di mana aku di sisi-Mu?

Ya Allah...
pimpinlah aku
didiklah aku
terimalah aku
sebagai hamba-MU yang yakin
selalu menyerah kepada MU
dalam apa jua keadaan
di mana jua kedudukan
yang ku harap hanya KAU
rahmat dan pembelaan-MU
kemudi hatiku kian longlai
pelayaran ini terlalu panjang
kembara seakan tak berhujung
aku lelah...
KAUlah yang Maha Gagah
pada kelemahan dan keletihan ini...
kupohon KAU pulihkan
berilah aku kekuatan...
untuk kuteruskan perjalanan

p/s: All da best for exam..tomorrow..Usaha + Doa = Tawakal

TIBE (^_^)~