Monday, August 30, 2010

Bahana Facebook

Ramai yang mengatakan siapa yang tidak mewujudkan facebook milik sendiri dikira ketinggalan zaman. Pada mulanya, saya tidak berminat sangat, tetapi atas desakan rakan-rakan saya wujudkan juga facebook saya sendiri. Katanya sangat berguna. Namun, saya cuba mengkaji apa keperluannya facebook seperti yang digambar2kan. Tidak berapa lama kemudian (dalam 6 bulan), saya dapat menemui beberapa kelebihan dan kelemahannya. Bukan sahaja melalui pemerhatian diri saya malah juga orang yg terdekat.

Apa yang saya ceritakan di sini bukanlah saya menentang facebook tetapi cuma menyatakan pendapat atas kebaikan dan keburukan yang saya rasa perlu untuk dikongsikan supaya anda menilai sendiri sejauh mana anda menggunakan facebook itu sepenuhnya untuk kebaikan. Seterusnya, anda sendiri lah yang berhak memilih. Jika ada yang terkena, saya memohon maaf awal-awal. Anggaplah ini sebagai peringatan kita bersama.

Antara kelebihan yang saya temui:

Merapatkan silaturrahim
Memang betul. Dunia facebook dan dunia luar semacam sangat berbeza. Kalau diluar kita sukar untuk berjumpa beramai-ramai lagi-lagi apabila tinggal berjauhan. Dalam facebook cuma log in dan kita boleh ber’jumpa’ dengan rakan-rakan kita melalui satu klik sahaja. Selain itu itu juga dapat bertukar pendapat dan fikiran sama ada tentang ilmu dan kerja organisasi. Kita juga dapat mencari rakan-rakan lama. Search sahaja namanya kerana pengguna facebook menggunakan nama sebenar.

Update dengan perkembangan semasa
Antara sebab inilah yang membuatkan saya rasa facebook ini betul-betul perlu. Banyak organisasi telah mewujudkan akaun mereka sendiri dan menerbitkan berita terbaru mereka di ruang post. Kelebihan facebook ialah setiap perkembangan (news feed) akan dipostkan pada semua dinding (wall) rakan-rakan supaya berita akan dapat dibaca secara automatic tanpa bersusah payah kita mencarinya. Malah, kita juga dapat mengetahui update terbaru rakan-rakan kita tentang apa mereka ingin kongsikan di wall kita sendiri.

Menyebarkan iklan/berita/pengumuman/maklumat dengan lebih berkesan
Kelebihan yag lain yang ada pada facebook ialah kebolehan kita men’tag’ rakan-rakan pada sesuatu gambar. Contohnya, kita boleh memuat naik (upload) gambar bersama rakan-rakan pada wall kita. kemudian apabila kita tag nama rakan-rakan kita pada gambar tersebut, secara automatic rakan-rakan kita akan mengetahuinya apabila mereka log in. Ini sangat berguna apabila kita ingin menjemput rakan-rakan kita untuk hadir pada sesuatu majlis atau mempromosikan sesuatu barang. Selain itu, berita/info yang ingin kita kongsikan boleh dibuat dengan cara yang begitu mudah sekali.

Apabila wujud dunia tanpa sempadan maka apa yang hak dan yang batil boleh tercampur. Apa yang saya sedar, facebook telah membuatkan dunia ini menjadi satu fenomena baru iaitu semua orang boleh berkongsi. Bukankah ini baik? Ya betul tetapi berdasarkan situasi umat islam sekarang ini membuatkan keadaan menjadi lebih buruk.

Wujudnya pergaulan bebas

Mak saya pernah menceritakan pada saya tentang zaman universitinya dahulu yang antara baik dan buruk itu terhijab. Keadaan dahulu sungguh berbeza.

‘Kami (muslimat) tidak berjumpa dengan lelaki melainkan atas urusan penting sahaja. Tiada gurauan lebih-lebihan, berbincang perkara yang tidak berfaedah dan sebagainya. Masing-masing menjaga pandangan. Memelihara iman. Kami tidak berkongsikan maklumat kami melainkan yang penting dan yang dihalalkan sahaja. Dahulu, kita boleh bezakan mana golongan yang menjaga agamanya, mana golongan yang tidak mementingkan agama sebab tentu sekali mereka tidak bercampur. Yang menjaga agama akan cuba memelihara agamanya sebaik mungkin supaya tidak terjebak kedalam kemungkaran’.

Apabila wujudnya facebook, muslimin dan muslimat seolah-olah boleh berborak tanpa segan silu. Kadang-kadang membincang perkara yang tidak berfaedah. (komen gambar/iklan dan sebagainya) Mungkin ada yang bertanya ‘salahkah kami berkongsi pendapat?’ Niat itu tidak salah. Yang menjadi salah adalah caranya. Niat sahaja betul tetapi caranya salah boleh menyebabkan perkara betul menjadi salah. Jika ingin berkongsi pendapat atau idea, tentu ada cara yang lebih baik. Elakkan gurauan, gelak ketawa dan menceritakan hal sendiri sehingga hal yang kurang penting pun hendak diceritakan.

Berkongsi hal peribadi

Kadang-kadang kita tidak sedar yang kita telah mempamerkan foto kita sendiri. Apa yang saya lihat kebanyakan wanita seolah-olah mempamerkan kecantikan mereka. Ada yang tidak menutup aurat. Membuat gaya-gaya yang saya rasa tidak patut seorang muslimat mempamerkannya. Ya, kadang-kadang kita tidak niat pun begitu. Soalnya, apa jua yang kita (atau orang lain) memuat naik foto kita akan menjadi tontonan umum, apakah kita tidak bimbang mengenainya?

Dalam surah An-Nur, ayat 31 Allah telah berfirman:

“Katakanlah kepada perempuan yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya. Dan memelihara kemaluannya dan janganlah menampakkan perhiasan (aurat)nya kecuali yang biasa terlihat.”

Mungkin antara kita mengatakan ‘eh, kami tutup aurat apa.’ Memang betul tetapi Allah mengingatkan kita supaya menundukkan pandangan sesama muslim dan muslimat. Apabila foto kita terpampang di facebook, yang melihatnya bukan pihak perempuan sahaja malah kaum lelaki. Bagaimana jika seorang lelaki itu boleh terjatuh hati? Apakah itu yang anda harapkan? Inilah yang dinamakan fitnah wanita. Kalau dahulu bukan main susah kita nak beri gambar kita pada orang lain. Bukan apa, takut terfitnah “orang boleh berbuat jahat dengan gambar tersebut.”

Jika zaman dulu, masa zaman sekolah saya, hendak bertegur sapa antara lelaki dan perempuan sangat susah. Masing-masing menjaga kehormatan sendiri. Menjaga pandangan. Mungkin ada yang berkata ‘kolotlah’, ‘poyonyer’ dan bermacam-macam lagi. Tetapi inilah yang dianjurkan Islam. Ada sebab mengapa Islam menganjurkan begitu. Pertama, memelihara kehormatan individu. Kedua, tidak berlaku fitnah. ‘Kami cuma berborak biasa sahaja’. Benar, tetapi ingatlah syaitan sangat kreatif. Dia ada strateginya. Melalui borak-borak biasa itu boleh menimbulkan ‘suka’. Melalui ‘suka’ kita akan jadi biasa. Waktu itu kita tidak sedar lagi. Sudah pergi jauh tetapi masih difikirkan biasa. Dari mata turun ke hati. Mana yang salah pun dianggap betul sahaja. Ayuh, sedarlah.

Cukuplah sekadar itu. Itu pun sudah banyak yang kita perlu betulkan. Lalu apakah tindakan kita. Mungkin bukan kita yang buat tetapi rakan kita,saudara kita yang di luar sana masih banyak yang perlu diperingatkan. Belum lagi sentuh soal masa yang menyebabkan ramai remaja menghabiskan masa berjam-jam menghadapnya. Belum lagi sentuh soal manfaat yang menyebabkan prestasi seseorang (kerja/ibadah) menurun disebabkan leka melayannya. Belum lagi sentuh mengenai masa lapang yang menyebabkan remaja kurang menjadi ulat buku (lagi-lagi membaca al-quran) tetapi menjadi ‘ulat muka’ (facebook). Banyak lagi persoalan masalah facebook yang masih belum terungkai. Anda mungkin boleh menilainya sendiri.

Persoalan yang mungkin timbul

‘Lantas, apa yang membuatkan kau menutup akaun?’.

‘Saya hendak menjaga diri saya. Saya tahu cabaran menjadi lelaki muslim sangat tinggi. Saya juga lelaki biasa yang bisa naik turun imannya, saya juga kadang-kadang tidak menjaga pandangan kerana saya juga seorang hamba yang lemah. Namun saya cuba perbaikinya. Saya cuba menjaga iman saya. Saya cuba menghindarkan perkara yang mungkar yang boleh menjatuhkan iman saya. Lalu, jika saya diberi 2 jalan, bukankah sepatutnya saya memilih jalan yang lebih baik?’

‘berdakwah lah melalui facebook..’

‘ Dah pernah cuba tetapi keberkesanannya kurang. Banyak lagi medium dakwah yang lebih berkesan daripada ini. Orang yang ber’dakwah’ kepada maksiat lagi banyak dan dapat mendapat banyak sambutan. Banyak application facebook yang membawa kepada pergaulan bebas. Saya dah cakap tadi susah kalau bercampur antara hak dengan yang batil. Nafsu kita sentiasa mengajak kepada yang mungkar. Saya nak tanya kembali, jika remaja yang sangat sukakan keseronokan, mahu ke dia nak baca post peringatan kita? setakat ‘like’ sahaja boleh la kot. Orang kita ramai yang malas membaca! Banyak yang update seperti gambar, status, komen yang tidak berfaedah lagi banyak sambutan. Berdakwah di facebook samalah seperti terjun dalam masyarakat. Yang paling takut, kita pun terjebak sama. Kita hanya mampu baca sahaja, nak menegur, takut berkecil hati.’

‘Awak nak kata facebook itu salah?’

‘Tidak. Pada saya, penggunanya yang selalu menyalahgunakannya. Gunakanlah ia sekadarnya sahaja. Jangan berkongsi maklumat yang tidak sepatutnya. Jangan upload gambar yang boleh menimbulkan fitnah pada diri kita. Jagalah batasan kita antara lelaki dan perempuan. Kalau gunakan facebook untuk berdakwah, bawalah manusia kepada Tuhan, bukannya pada diri kita. Teruskan istiqamah memberi peringatan. Teruskanlah bagi mereka yang mampu.

‘kalau begitu, macamana nak tahu perkembangan terbaru?’

‘perkembangan terbaru tidak semestinya melalu facebook saja. Banyak lagi wadah lain yang boleh digunakan untuk mencarinya.’

Wednesday, August 11, 2010

Ramadhan yang biasa-biasa

Bismillahirrahmanirrahim.. pembuka bicara yang lama tidak menulis.

Akhirnya. Marilah berbicara mengenai ramadhan yang setiap tahun pasti membincangkan masalah-masalah yang sama. Namun, masalahnya makin menjadi-jadi. Kronik. Gelagat umat islam masa kini menyambut ramadhan seolah-olah tersimpang daripada tujuan puasa yang sebenar. Tak percaya? Jom ikuti beberapa situasi yang akan dibincangkan dibawah. Semoga dapat mengambil pengajaran. Insya-Allah.

Situasi1 – Puasa tahap paling rendah.

“Puasa ertinya ‘menahan’. Bulan puasa ialah bulan menahan. Apa yang kita tahan?” tanya seorang rakan saya. Nak menguji pengetahuan agaknya. Sebagai seorang bekas pelajar sekolah agama tentunya dia lebih arif tentang puasa ini.

“Menahan nafsu. Nafsu yang menjadi punca kejahatan dalam diri.” Jawab saya ringkas sebagai memeriahkan perbincangan.

“Nafsu tidak boleh dihapuskan tetapi hanya boleh dikawal. Dan syarat untuk mengawal sesuatu kita mesti menahannya terlebih dahulu..”

“ Dan apabila kita mengawal nafsu barulah kita dapat mengawal diri kita..”

“Mengawal nafsu samalah seperti mengawal kereta, kita mesti ada brek. Dengan brek kita mampu berhenti dan bergerak semula. Tetapi apabila brek sudah rosak, kereta akan meluncur laju dan akhirnya terbabas.” dia menerangkan persoalan satu-persatu. Saya mengangguk tanda faham.

“Benarkah puasa kita ini telah menjadi ‘brek’ kepada nafsu kita? Benarkah puasa kita sudah menahan? Atau sekadar mengempang?” tanya saya.

“Maksud awak?”

“Siang kita mengempang nafsu makan, dan apabila tiba waktu berbuka, kita melepaskan semahu-mahunya. Jika begitu puasa kita bukan melemahkan kejahatan nafsu tetapi melatihnya dengan lebih kuat lagi. Jika kita lihat sungai kecil yang mengalir, kekuatannya hanya biasa. Namun apabila kita mengempang sungai tersebut akan menghasilkan janakuasa yang kuat.” jelas saya.

“Betul juga. Jika kita teliti, makanan ketika berbuka bukan main enak jika kita bandingkan dengan makanan yang kita sediakan pada bulan bukan puasa. Jauh lebih enak dan lebih pelbagai jika dibandingkan dengan bulan-bulan lain. Itu bukan menahan tapi mengempang namanya!”

“Duit belanja juga bertambah daripada biasa. Nafsu tidak terdidik. Hati pula menjadi resah. Fizikal bertambah lembab. Tujuan puasa tidak kesampaian. Rugi dunia, rugi akhirat. Hanya dapat lapar dan dahaga sahaja. Inilah yang dikatakan puasa ditahap paling rendah.”

Situasi 2 – keutamaan ‘suruhan’ dan ‘jangan’

“Pernah tak kau dengar jemaah bergaduh disebabkan terawih lapan dengan dua puluh rakaat?” dia menukar kepada persoalan lain pula kali ini.

“Banyak kali..itupun satu masalah juga. Dari dahulu sampai sekarang. Tak sudah-sudah” jawab saya.

“Itulah masalah keutamaan antara suruhan dan jangan.” jawab dia dengan yakin.

“Tak faham. “

“Kita disuruh untuk melakukan solat terawih pada malam bulan ramadhan. Namun apabila timbul perselisihan sebegini, kita telah melupakan soal jangan. Iaitu jangan bergaduh sesama muslim. Kita dituntut menjaga persaudaraan antara satu sama lain. Kita dilarang menyakiti jiran kita. Malah, ibadah sebegitu lebih diutamakan daripada seseorang membaca al-quran di siang hari pada bulan ramadhan” jawab dia menerangkan.

“ Hairan, walaupun pada bulan puasa ramai yang solat tarawih dan membaca al-quran tetapi persaudaraan dan perpaduan sesama islam masih belum kukuh.” balas saya, seolah-olah menukar hala perbincangan. Sengaja.

“Apakah kaitannya solat tarawih dengan perpaduan? Apakah kaitannya membaca al-quran dengan persaudaraan?” tanya sahabat saya kembali. Dia faham dengan perubahan saya. Sudah lama kami bersahabat.

“Solat, membaca al-quran meningkatkan iman. Bila iman meningkat, ukhuwah automatic akan meningkat. Iman dan ukhuwah berkait rapat dan berkadar terus. Jika ukhuwah bermasalah, tandanya iman bermasalah..kenapalah agaknya? Solat tarawih dan membaca al-quran masih tak dapat menigkatkan iman dan persaudaraan?” jawab saya dengan mengakhiri dengan pertanyaan.

“Sebab kita terlupa pada perkara ‘jangan’. Banyak perkara ‘jangan’ yang kita buat walaupun pada masa yang sama kita banyak membuat perkara ‘suruhan’ yang kita buat.”

“Maksudnya?”

“Banyak baca al-Quran tetapi mungumpat banyak juga. Banyak solat, tetapi perasaan hasad dengki masih kita layan. Bayak amalan sunat yang kita buat, tetapi pemarah, prasangka, malas terus kita lakukan.”

“Jadi, adakah lebih baik meninggalkan yang ‘jangan’ walaupun tidak membuat perkara yang ‘suruh’?”

“Jangan pula begitu…kita kan sedang membincangkan usaha meningkatkan puasa. Cuba kita tingkatkan puasa kita tahun ini dengan membanyakkan perkara yang ‘jangan’ di samping membuat perkara yang ‘suruhan’!”

Cukuplah 2 situasi itu untuk refleksi puasa kita. Banyak lagi situasi yang berlaku dalam masyarakat kita yang boleh dikupaskan. Antaranya:

1) Antara bazaar dan bazirr. Belum lagi sentuh mengenai isu kesihatan. Makanan yang berlebihan akan memudaratkan dan mendatangkan penyakit.

2) Amalan yang tidak ikhlas dalam berpuasa – apabila personaliti berbeza dalam bulan ramadhan dan bukan bulan ramadhan. Inilah yang dikatakan bulan ‘adat’ bukan ibadat.

3) Rancangan television banyak memaparkan iklan makanan sehampirnya dengan waktu berbuka. Bukankah ini boleh membuatkan nafsu untuk berbuka dengan berlebih-lebihan?

4) Isu persaudaraan islam – bergaduh semasa mangambil giliran moreh

Aduhai, jika situasi sebegini diteruskan, tanyalah pada diri kita ‘Apakah tahap puasa kita pada kali ini bertambah baik daripada sebelumnya?’

Itu semua cerita benar. Itu semua cerita tahun lepas. Tahun ini pun masih cerita yang sama walaupun versinya mungkin berbeza sedikit. Betapa agama menjadi ‘ritual’ yang kosong makna. Masih ramai yang ‘menyambah’ diri dalam ‘sangka’ menyembah Ilahi.