Tuesday, November 17, 2009

Hikmah Daging Korban


Allahuakbar, allahuakbar, allahuabar..walillahilhamd. Ya, raya korban bakal menjelma tidak lama lagi. Kalau kita lihat dimasjid, berbagai persediaan dilakukan untuk menghadapi hari yang mulia ini seperti menguruskan hal korban, akikah dan sebagainya. Manakala para jemaah haji pula sedang menunaikan ibadah haji di tanah haram. InsyaAllah, artikel pada kali ini suka saya nak berkongsi sedikit tentang persiapan kali ini. Pernah saya terbitkan artikel ini dalam risalah Pusat Islam semasa di matrikulasi dahulu.

Jadi, apakah persediaan raya kali ini? Rasa-rasanya tentu tidak sehangat raya puasa yang lepas. Tak mengapalah jika persiapan fizikal tidak sehebat mana, tetapi bagaimana dengan persiapan mental, fikiran dan jiwa? Sejarah raya korban ni banyak berkisarkan tentang sejarah nabi Ibrahim dan anaknya nabi Ismail yang saya rasa ramai yang tahu. Inputnya tetap sama iaitu pengorbanan. Apa yang kita boleh ambil dari sempena raya korban ni? Adakah sekadar daging korban? pernah kita fikirkan hikmah di sebalik pengorbanan itu? Inilah yang kita akan bincangkan pada kali ini iaitu pengorbanan.

Pada kita pengorbanan itu sesuatu yang sukar dan mungkin terpaksa mengorbankan kepentingan diri demi sesuatu tujuan.

Sebagai contohnya sebagai pelajar. Banyak pengorbanan yang kita lakukan demi mencapai kejayaan seperti jumpa lecturer, hadir ke kuliah, buat tutorial dan berbagai lg. Namun hakikatnya untuk mencapai sesuatu yang berharga, banyak dugaan-dugaan yg kita perlu tempuhi.

Tetapi bagi umat Islam, kejayaan yang ingin dicapai adalah kecemerlangan di dunia dan akhirat. Maka, segala ibadah seperti solat, puasa, belajar (yang diniatkan kerana Allah) semuanya memerlukan pengorbanan yang sangat tinggi kerana matlamatnya ialah mencapai keredhaan Allah dan mendapat balasan Syurga.

Ketahuilah bahawa syurga itu sesuatu yang sangat mahal dan berharga. Bukan calang-calang orang yang dapat memasukinya. Hanya iman yang betul-betul kental sahaja yg dapat layak mendapatkannya.

Apa yang saya nak kaitkan dengan erti pengorbanan kali ni? Ya, semua manusia tidak dapat lari daripada pengorbanan. Lagi-lagi pengorbanan sebagai seorang muslim yang selalunya mudah kita lupakan. Apa yang kita lakukan untuk agama kita hari ni? Biar saya perincikan, apa yang kita korbankan demi Islam hari ini? Adakah sekadar solat dan puasa sahaja? Tidak cukup, itu semua baru sedikit.

Cuba kita fikirkan, dalam sehari ada 24 jam. Berapa jam yang kita luangkan untuk beribadah? Cukupkah jika hanya 20 minit jika nak dibandingkan dengan hidup di syurga yang selama-lama nya? Jika nak dibandingkan amalan kita itu untuk masuk ke syurga rasa-rasanya sudah cukupkah? kalau semua yang kita lakukan itu betul-betul sempurna tidak mengapa, yang saya bimbangkan kalau tak.

Jika anda bijak, mesti anda akan lakukan alternative seperti melakukan ibadah2 tambahan. Macam study juga, untuk menguatkan pemahaman, anda mesti lakukan alternative seperti melakukan latihan tambahan, membuat nota, berbincang dengan rakan dan sebagainya. Dengan itu barulah kita akan mudah mencapai kejayaan. Walaupun ianya susah tetapi hakikatnya itulah pengorbanan. Selalu kita diperingatkan dengan kata-kata “jangan dipandang pada pahitnya usaha tetapi renunglah pada manisnya sebuah kejayaan.”

Oleh itu saya nak ajak pembaca sekalian,
Berkorbanlah untuk melakukan amalan ibadah yang boleh membantu anda mencapai kejayaan di akhirat kerana disitulah terletaknya kejayaan yang paling manis iaitu syurga. Di syurga semua nikmatnya manis-manis belaka. Oleh itu, kita perlulah menghadapi kepahitan ujian dan dugaan ketika didunia. No pain no gain. Buatlah amalan-amalan yang dapat mendekatkan kita dengan Allah, sabarlah menghadapi ujian yang Allah berikan kepada kita kerana ujian itu pada hakikatnya semacam ajakan Allah untuk mendekatkan kita pada-Nya.
Jangan tunggu tua baru nak buat kerana waktu tu kita sudah tak berkemampuan.
Rebutlah peluang masa muda ni untuk berkorban kerana waktu inilah tenaga kita masih kuat (seperti yang saya ceritakan dalam artikel sebelum ini). Tetapi awas dalam berkorban, jangan sehingga anda sendiri yang terkorban!
Rajin-rajinlah datang ke masjid memohon keampunan kerana masjid itu rumah kepada Tuhan yang Maha Pemurah dan Maha Menerima Taubat.
Jadi segala apa yang anda pohonkan pasti diperkenankan cepat.
Akhir kata, saya mengucapkan Selamat menyambut Hari Raya AidilAdha dan selamat menjalankan ibadah “korban”!


KEJAYAAN DUNIA
bayangan kejayaan akhirat.
Selagi tidak berjaya di dunia
kita tidak akan berjaya di akhirat.
Di dunia kita menyemai.
Akhirat kita menuai.
Bolehkah kita memetik buah yang baik
jika pohon yang kering?

No comments: