Sunday, May 3, 2009

Soalan kepada jawapan…


Saat ketika menunggu peperiksaan OSPE (Oriented Structure Practical Examination) yang lepas, aku termenung mengenangkan diriku tentang perubahan yang telah kusedari sejak akhir-akhir ini. Semua bisikan hati ketika waktu itu, ku coretkan semula. Moga-moga sahabat2 yang membaca dapat memberi pedoman dan nasihat. Sesungguhnya diri ini hanyalah seorang pelajar…

………………………………………………………………………………………………

Entah kenapa semangat yang dulu-dulu seolah-olah hilang kembali. Pernah juga diserang dengan virus sebegini. Tetapi kali ni bukan virus yang calang-calang lagi, virus kali ni diubah suai supaya menjadi lebih kuat dan sukar dihapuskan. Sehinggakan makna hidup sudah tiada lagi. Keimanan dihakis tanpa disedari. Kemanisan zikir dan fikir seolah ‘mati’ sebelum mati.


Baru-baru ini virus baru yang menyerang manusia menyebabkan dunia seolah diselubungi ketakutan. Namun, bagiku ada virus yang lebih ku takutkan. Itulah dia virus syaitan, musuh yang tiada kenal erti penat dan kekalahan. Selagi mana keimanan manusia itu semakin bertambah, selagi itulah, semakin ‘canggih’ virus yang diolahkannya.

Kini, alhamdulillah, hampir setahun ku menjejakkan kaki ke medan perubatan. Penatnya luar biasa sekali. Jika difikir letih membaca buku, penat memikir, lelah menjawab. Hakikatnya lebih dari itu!


Malas…itulah virus terbaru dalam diriku. Entah mana datangnya ku cuba selidik kembali. Mengapa tidak dibendung. Mana immunisasinya? Dimana langkah cegahnya? Dimana penawarnya? Ahhh…kalau ditanya, boleh saja dijawab. Namun perlaksanaanya, seribu satu kata tangguh yang jadi jawapan. Alahai, itupun virus juga sebenarnya!


Dalam usaha itu, cubalah renungi dalam diri ini. Apa sebenarnya yang kau perjuangkan? Apa yang menjadi pendirian? Apa yang menjadi dorongan? Apa yang menjadi balasan? Ahh..itu pun malas ku nak jawab. Seolah-olah seperti kabur lagi. Bukankah dahulu sudah ditetapkan dengan tarbiah dan kalam suci Tuhan yang mengingatkan?


Aku tahu.. tetapi keliru.

Aku mahu, tetapi buntu..

Aku juga mampu, tetapi terburu-buru.


Mana pula datang sikap ini. Sudahlah, jangan dipanjangkan rintihanmu itu lagi!..Itu petandanya virus itu semakin rancak dalam dirimu.. Lawanlah! Lawan! Jangan beri peluang lagi! Jika tidak dirimu bukan saja sudah berjangkit malah akan dijangkiti! Ketahuilah perjalananmu bukan sampai disini tetapi masih jauh lagi. Bukan sekejap tetapi panjang lagi!..tak mengapalah jika kau gagal, tetapi bukan itu bermakna kau kalah! Jika orang lain mentertawa bukan bermakna kau perlu bersedih! Jika mereka tidak mahu mendengar, itu bukan bermakna kau perlu berhenti berkata! Ingatlah, selagi kau ada usaha, selagi tulah kejayaan akan datang bertandang! No pain no gain. Ambillah derita dunia yang sementara untuk mendapat nikmat syurga yang selama-lamanya.


…………………..

Sudah, tiada kata-kata tapi lagi. Jika kau mahu hidup ini lebih baik dari semalam, tidak cukup hanya dengan berdoa. Kau perlu bersedia mula dari saat ini. Bukan kejap lagi. Jika diber peluang, ambillah. Jika tidak, carilah. Jika tidak dapat, sabarlah. Ingatlah Allah memberi kita derita yang sekejap untuk mendapat nikmat yang lebih lama. Masakan kita berasa lebih lama kenyang daripada lapar bukan?...


Tahu

Ayuh, bersangka baiklah dengan Allah. Jangan putus asa dari rahmatNya. Usahalah sedikit dalam kehidupan seharianmu untuk dekati padaNya. InsyaAllah, kau akan rasa hari itu amat bermakna bagimu. Jangan pandang belakang lagi. Kembalilah pada misi suci mu yang dahulu itu. Jangan mempertikaikan lagi. Saat akhir zaman ini, virus tidak kenal lagi erti sempadan.


Mahu

Ayuh, berjuanglah dengan hatimu yang baru. Yang baru dibersihkan dengan tangisan taubat kepada Tuhanmu. Dengan manisan zikir yang disuburkan dengan fikirmu. Dengan kata-kata sahabat seperjuanganmu yang mahukan kau menemani mereka. Sama-samalah tmengingati kerana itu kau akan sentiasa beringat dan tidak hilang semangat. Buangkan sifat mazmumah itu, pintalah agar diisi dengan sifat mahmudah. Agar ia tidak mudah dikotorkan.


Mampu

Ayuh, jika kau sudah sedar, jangan berlengah-lengah lagi. Ayuh bangunlah dan beri peringatan! Sucikan kembali maruah agamamu. Didiklah kepada yang ma’ruf dan cegahlah yang mungkar… agar dengan usahamu itu, mereka jadi faham, sedar erti Islam yang sebenar. Kembalikan Islam yang realiti bukan yang ilusi. Moga-moga ia memberi kesan pada kesejahteraan peribadi dan mentaliti.

Ya..kau memang ada masa lagi. Tetapi ingatlah saat nyawamu dipenghujung nanti, tiada peluang lagi yang akan diberi. Apabila minyak sudah kering, api pelita akan terpadam dengan sendiri. .Maka selama api kita menyala,selama minyak masih ada,pastikanlah kita tahu tujuan ia dinyalakan dan siapakah yang akan dapat manfaat dari nyalaan api kita.Jangan biarkan kematian kita tanpa menjadi kenangan kepada orang lain.


Walaupun ibadah itu sesuai dengan hati,emosi dan jiwa tetapi mengapa ia payah untuk dilakukan?

Hal ini kerana:

1. Kejahilan terhadap agama yang menebal dan makrifah Allah yang tidak sempurna.

2. Tiada role model dalam kehidupan.

3. Adanya gangguan syaitan dan pujukan nafsu yang amat kuat.


Janganlah mempersoalkan lagi, kerana hakikatnya semuanya telah ada jawapan!

………………………………………………………………………………………………



No comments: