Saturday, February 20, 2010

Niat yang besar

Daripada Amirul Mukminin Abu Hafs Umar bin al-Khattab r.a, kata beliau: “Saya mendengar Raasulullah s.a.w bersabda: “Hayasanya (sah atau sempurna) segala amalan dengan niat. Hayasanya untuk setiap orang apa yang dia niatkan. Oleh itu sesiapa yang berhijrah kepada Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya adalah kepada Allah dan Rasul-Nya. Sesiapa yang berhijrah kerana dunia akan diperolehinya atau perempuan yang akan dikahwininya, maka hijrahnya adalah kepada tujuan dia berhijrah tersebut,” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Alhamdulillah, sekali lagi diberi peluang oleh Allah untuk menulis. InsyaAllah, sy cuba terbitkan artikel yang lebih bermanfaat kali ini. Kali ini nak sentuh pasal hadis diatas. Pernah ditanya ustazah satu ketika di sekolah dahulu supaya diberi 1 satu contoh hadis Rasulullah. Walaupun contoh yang saya berikan agak simple dan pendek tetapi bagi saya ia amat bermakna dan sangat berkait rapat dalam kehidupan kita ni. Baru sekarang sy cuba hafal ‘versi’ yang panjang. Mudah-mudahan kefahaman akan hadis ini bertambah seiring dengan usia kita.

Apa yang specialnya hadis ni? berkenaan dengan niat. Tetapi apa yang saya nak ceritakan di sini bagaimana niat kita yang simple dan pendek boleh mempengaruhi hidup kita dalam jangka masa yang agak panjang. Saya beri contoh, katalah kita dapat meneruskan pengajian dalam bidang perubatan dan of course harapan kita hendak menjadi doktor pada masa kan datang. Wah, masa tu kitalah insan yang paling gembira. Bila ditanya kenapa? Minat, mak ayah, cita-cita, nak tolong orang dan banyak lagi. Semua tu akan meresap dalam niat kita secara tak langsung.

Tetapi apa yang peliknya, apabila diuji dengan kelas yang banyak, soalan peperiksaan yang susah, tugasan dan assignment yang banyak nak disiapkan, dan lagi-lagi gagal dalam exam menyebabkan kita terasa frust dan mula keliru dengan niat yang kita tanam pada mula-mula tadi. Mulalah terlintas di hati “Apakah tujuanku belajar bidang ini?”, “Betulkah ini jalanku?”, “laratke?? Tak takut gagal?”. Niat yang ditanam dalam hati (sewaktu gembira dahulu) tiba-tiba terganggu dan dipersoalkan. Kenapa jadi begitu? Mesti ada something wrong pada niat kita.

Sebelum saya pergi pada penjelasan yang lebih lanjut, cuba kita tafsir sikit hadis yang saya bawakan tadi. “An-Niaat” yang bermaksud tujuan. Dalam ungkapan yang lebih luas, ia bermaksud: Hati mula bangkit (tertarik) kepada perkara sama ada pada pandangannya dapat meraih kemanfaatan atau menolak kemudaratan. Manakala melalui syarak pula, keinginan yang terpandu untuk melakukan sesuatu perbuatan bagi mencari keredhaan Allah dan melaksanakan hukum-Nya.

Dalam kehidupan kita, setiap perbuatan mesti dimulakan dengan niat. Tak payah lafaz2 pun. Ada tak pencuri mesti melafazkan niatnya sebelum mencuri? Tak perlu kerana apa yang sudah terlintas dalam hati semuanya boleh dikira sebagai niat. Bagaimana lintasan ni boleh berlaku? Yalah, apa2 yang disukai oleh hati kita, pasti akan terlintas sendiri niat itu. Sama ada disebabkan oleh nafsu atau syaitan, sama-samalah kita kaji. Tetapi kita diberi akal oleh Allah untuk menilai setiap lintasan itu. Mana yang baik dan mana yang buruk. Kata ulama salafussoleh, jika hati diletakkan didepan akal maka akan binasalah dirinya kerana jika kita hanya buat keputusan ikut nafsu(hati) tanpa memikirkan dahulu (dengan menggunakan akal) pasti mengundang banyak kelemahan. Sebab itu Allah memandu kita dengan hadis yang diriwayatkan tadi agar setiap amalan kita diniatkan kerana Allah dan Rasul supaya apa yang terlintas didalam hati(niat) kita dapat di’jaga’ dan di’lindung’ dari anasir-anasir yang tidak baik dan sentiasa suci.

Bila niat dihati sentiasa suci dan didasari niat kerana Allah, pasti ianya bersifat matlamat jangka masa panjang. Kerana apa saya kata begitu? Ok, cuba kita lihat kes mahasiswa tadi. Niat yang ditanam mula2 dahulu tiba-tiba goyah dipertengahan jalan. Minat terhadap perubatan tiba-tiba hilang seleranya apabila terpaksa meredah tahap pembelajaran yang makin sukar dan memeningkan. Di tambah lagi dengan soalan peperiksaan yang susah, assignment yang banyak. Semua tu mula menggugat minatnya. Tadi kata minat..


Bandingkan
Kerana apa pula saya katakan niat yang bersandarkan pada Allah dan rasul bersifat matlamat jangka masa panjang? InsyaAllah sama-sama kita renungkan..

Buktinya, cuba kita lihat kembali hadis diatas. Diriwayatkan hadis ni ketika peristiwa hijrah Nabi Muhammad s.a.w dari kota Mekah ke Madinah apabila seorang lelaki yang berhijrah bersama-sama nabi dengan niat untuk mengahwini seorang perempuan yang bernama Umu Qais di kota Madinah, bukan kerana Allah dan Rasul. Dia (saya tak pasti sama ada dia seorang atau ramai lagi) berhijrah kerana perempuan manakala yang lain berniat kerana Allah. Sampai disana dia akan dapat berkahwin dengan perempuan tersebut sebab memang dah itu matlamatnya. Maknanya matlamatnya bersifat jangka masa pendek. Tetapi bagaimana dengan yang lain? Kita lihat kesan matlamat mereka. Madinah menjadi pusat perkembangan Islam dan melahirkan ramai ulama-ulama yang pergi berdakwah ke seluruh dunia. Kesannya amat panjang sehingga dengan berkat niat mereka yang suci tu, kita dapat menikmati Islam sekarang. Ya, semuanya berniat kerana Allah dan Rasul. Apa yang Allah perintahkan semuanya dituruti. Apa yang dilarang semuanya dijauhi. Maka lahirlah seorang hamba yang taat dan niat hanya semata-mata kerana Allah dan rasul sahaja. Tak pandang dah pada niat yang lain. Seolah-olah tenggelam dalam niatnya yang satu tu.

Di fikiran hanya memikirkan bagaimana nak menegakkan agama Allah dimuka bumi ni. Di hati hanya zikir dan munajat memuji Tuhannya. Setiap masa, apa jua keadaan, siang ataupun malam semuanya dipenuhi ibadah kepada Tuhannya. Ya, inilah yang dikatakan cinta. Apabila lahirnya cinta maka tanggungjawab pasti akan lahir sama. Setiap orang akan bertanggungjawab terhadap apa yang dicintainya. Sebagai hamba, banyaklah tanggungjawab yang perlu ditunaikan untuk tuannya. Namapun hamba, betul tak?


Jadi sebagai kesimpulannya. Pasanglah niat jangka masa panjang iaitu belajar atas matlamat yang lebih besar dan jauh. Dalam Islam, kita diperintahkan menuntut ilmu kerana Allah. Maka secara tak langsung, tanggungjawab yang kita pikul, cabaran yang kita hadapi yang besar mahupun kecil, semuanya didasarkan atas niat kerana Allah Taala.
Segala perbuatan yang diniatkan kerana Allah akan dikira IBADAH. Jika terdapat anasir-anasir jahat yang datang mengganggu ketika menuntut ilmu pun dapat ditepis kerana Allah membantu dan melindungi kepada siapa yang beribadah kepada-Nya. Tetaplah dengan niat yang satu. Matlamat yang besar akan mengecilkan cabaran yang ada didepan kita. Jadi besarkanlah niat anda berlandaskan pada Yang Maha Besar!

No comments: