Saturday, January 31, 2009

Antara minat dan tanggungjawab



“Kenapa kita kena belajar semua ni?”

Akhirnya dia meluahkan. Memang sejak kebelakangan ni dia jadi ‘pendiam’ sedikit ketika dalam kuliah. Kalau dah jadi lain ni, mesti ada masalah. Gerenti punya! Walaupun soalan dia kali ini macam biasa-biasa sahaja, saya tidak boleh main-main. Memandangkan dia seorang hafiz dan ilmu agamanya lagi tinggi daripada saya, perlulah saya memikir betul-betul sebelum menjawabnya. Kalau tidak mudah saja dibidas.

“kenapa kita perlu ingat semua ‘benda’ ni?”nota kuliah biologi yang dipegangnya nampak ‘bersih’ tetapi buku rujukannya banyak dihias coretan-coretan kecil disetiap helaian yang ada. Oh, begitu rupanya cara dia belajar. Ketika itu kami berdua baru sahaja selesai kuliah biologi pada pukul 10 pagi. Sementara menunggu kuliah Kimia pada pukul 11, kami sempat membuat ulangkaji di perpustakaan yang ketika itu di’imarahkan’ oleh pelajar-pelajar lain. Mungkin final exam dah hampir. Pelajar yang jarang ke perpustakaan pun ada juga termasuk saya.

“kenapa? Tak minat?” akhirnya saya menjawab.
“bukan, tapi ana keliru..bende ni semua macam tiada kaitan dengan hidup kita..”
“kan biologi tu..mestilah ada kaitan,”. Jawapan saya membuatkan dia tersenyum sedikit. Mungkin bukan jawapannya..

“habis tu macamana?”

“bukan, ana tengok apa yang kita belajar ni macam mengarut jer..DNA lah, translation la, mutation lah, betul ke apa yang kita belajar ni?”

Sah. Memang dia tak minat la tu. Persoalannya itu memang normal bagi saya. Kadang-kadang ia juga pernah timbul dalam hati saya. Tapi mungkin kerana minat, saya meneruskan.

“ana tak tahulah, tapi buktikan dah ada, lihatlah berapa ramai doktor, pakar genetik, ahli bioteknologi yang sekarang ni dapat membantu kehidupan kita. Cuba anta lihat makanan yang dijual sekarang, semuanya berkualiti dan sedap. Semua tu hasil daripada ilmu yang kita belajar tadi.”saya cuba menjelaskan. Dia kelihatan agak muram sedikit selepas itu.


“tapi ana kelirulah..” lama dia terdiam, akhirnya dia menjawab. “memang ana susah nak kaitkan dengan kehidupan kita. Kalau macam fikah ke, hadis ke, semua tu ana belajar boleh dikaitkan dengan Tuhan, dengan kehidupan. Kalau macam biologi ni, kimia, lagi-lagi matematik, ana susah nak aplikasikan pun dalam hidup ana. Ana tak nampak pun kepentingan dia. Tu yang ana jadi kurang minat tu”

Memang, dia merupakan pelajar maahad tahfiz. Tentunya dia kurang didedahkan dengan ilmu sains sebaliknya banyak ditekankan ilmu-ilmu agama. Saya terdiam agak lama. Persoalan perlukan penyelesaian. Saya perlu menjawabnya. Perlu fikir dahulu, jangan menjawab membuta tuli.

“ Hmm..cubalah belajar kerana tanggungjawab,”

“macamana tu?”

“Yalah, anta kan tak minat dengan semua tu. Tapi anta terpaksa belajar juga. Biarpun susah, anta ada matlamat anta sendiri untuk kehidupan akan datang. Firstly, niatkanlah belajar kerana Allah. Walaupun kita tak minat, tak suka dengan ilmu tu tapi anta kena tahu bahawa semua tu hakikatnya datang dari Allah. Lihatlah sel manusia, Allah yang ciptakan semua tu. Semuanya memainkan fungsi untuk tubuh badan kita. Jika kita kenal ciptaanNya, maka kita akan kenal Pencipta-nya! Tu kan dah menjadi tanggungjawab kita, betul tak? ”

Dia mengangguk. Tanda faham agaknya.

“Kemudian, tanggungjawab kepada keluarga. Anta kena ingat semua ni akan berguna masa kita kerja nanti. Nanti apa yang kita bagi makan, tempat tinggal, nafkah untuk keluarga kita semuanya datang dari hasil kerja anta. Kalau anta tak menguasai semua ni, tak mungkin anta dapat kerja yang bagus, pendapatan yang cukup, tempat tinggal yang selesa untuk keluarga anta pada masa akan datang. Tu pun menjadi tanggungjawab juga kan?”

Dia mengangguk lagi. Tapi kali ni dia bersuara.
“Ok, ana faham. Lagipun semua ni ilmu..kita hidup ni kena menuntut ilmu. Hadis Nabi menyuruh kita menuntut ilmu dari buaian sehingga ke liang lahad. Betul?” Nadanya kembali bersemangat. Itulah sikap yang paling saya suka sepanjang saya berkawan dengannya. Kata-katanya sungguh tegas dan sesiapa yang mendengarnya mesti dapat merasakan aura ‘semangat’ dia tu. Kalau dia memberi tazkirah di masjid, pasti ada yang ter’kena’ termasuklah saya.

“Cuba anta lihat mak anta.” saya cuba alternatif lain.
“kenapa?”

“cuba bayangkan dia meyara kehidupan anta selama 19 tahun! Berapa banyak duit yang dia habiskan, tenaga yang yang dia gunakan selama 19 tahun tu? Kalau anta jadi dia macamana? Mesti tak laratkan. Mesti tak minat punya. Tapi apa yang membuatkan dia jadi begitu tabah sampai ke hari ini? Haa…itulah kerana tanggungjawab. Dia memainnkan peranan dia sebagai seorang ibu. Kalaulah dia buat kerana minat, minatnya tidak akan bertahan lama. Bayangkanlah kerenah anak-anak yang macam-macam. Bila anak-anak dah besar, lagilah..”

“cukup, cukup, ana dah faham. Ana rasa ana dah dapat dah jawapan dia!” Kata-katanya membuatkan saya tersenyum. Senyuman puas. Walaupun saya tak pasti betul ke saya dah beri jawapan yang betul tetapi saya harapkan dia faham kata-kata saya.


“Apa jawapannya?” saya cuba memastikan. Dia tersenyum kemudian kembali membelek notanya. Rahsia agaknya. Geram. Mesti dia nak kenakan saya.

Perbualan kami berakhir apabila jam menunjukkan hampir pukul 11. Saya lihat dia begitu semangat sekali belajar didalam kuliah. Alhamdulillah, berkat usahanya, dia berjaya meneruskan pengajiannya dalam bidang perubatan di Mesir. Kini sudah masuk 2 tahun. Saya amat merindui detik-detik kenangan dengannya. Semoga bila dia kembali, bukan sahaja menjadi doktor yang merawat manusia tetapi juga boleh merawat jiwa manusia. Insya-Allah. Agak-agaknya itulah ‘jawapan’nya!

No comments: